Rayuan Wanita untuk Keselamatan Manusia, kesihatan awam, kedamaian dan pembangunan lestari

Sidang akhbar

Baca Rayuan

 

Pemerintah perlu memotong perbelanjaan ketenteraan, dan meningkatkan fokus dan anggaran mereka untuk keselamatan manusia dan kerjasama global, untuk pulih dari pandemi COVID-19, menangani perubahan iklim dan memastikan masa depan yang berkelanjutan, menurut rayuan wanita antarabangsa yang dikeluarkan hari ini oleh Anggota Parlimen untuk Penyebaran dan Pelucutan Senjata Nuklear (PNND), Lobi Perundangan Wanita (WiLL) dan Majlis Masa Depan Dunia (WFC).

Rayuan, Keselamatan manusia untuk kesihatan awam, keamanan dan pembangunan mampan is disahkan oleh 238 perundangan wanita, pemimpin agama dan pemimpin masyarakat sivil dari lebih daripada 40 negara. * Ia dikeluarkan hari ini bertepatan dengan Hari Wanita Antarabangsa untuk Keamanan dan Perlucutan Senjata (24 Mei 2020). Ini mendukung, khususnya, inisiatif PBB untuk perdamaian dan perlucutan senjata termasuk inisiatif gencatan senjata global dan Agenda Setiausaha Agung PBB untuk Perlucutan Senjata.

"Pandemi ini tidak dapat disangkal menunjukkan bahawa masalah utama keselamatan manusia tidak dapat diselesaikan melalui cara ketenteraan, atau secara bebas oleh negara, tetapi memerlukan kerjasama global, diplomasi dan perdamaian. Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, dan agensinya seperti Pertubuhan Kesihatan Sedunia, dan Program Alam Sekitar PBB sangat penting untuk membina kerjasama dan perdamaian tersebut. Mereka mesti disokong dengan lebih baik"Kata Alexandra Wandel, Pengarah Eksekutif, Majlis Masa Depan Dunia.

"Keutamaan kami jelas - Sudah waktunya untuk berhenti meletakkan kantong kontraktor pertahanan dan menghabiskan dolar pembayar cukai penting untuk senjata nuklear. Sebaliknya, kita mesti menggunakan sumber daya untuk menyokong pemulihan ekonomi dari wabak tersebut. Kita memerlukan kerjasama global untuk membina semula negara kita. Anggota perundangan wanita, pemimpin agama, dan organisasi masyarakat sipil memperjuangkan keselamatan manusia, "Jelas Jennifer Blemur, pengarah, Lobi Wanita Perundangan.

"Pengeluaran senjata nuklear menghancurkan planet kita, kebahagiaan sejagat memelihara dunia kita"Kata penyokong rayuan Ela Gandhi, Pengerusi Gandhi Development Trust dan cucu perempuan Mahatma Gandhi.

"Inilah sebabnya mengapa we juga mesti menyokong inisiatif PBB untuk gencatan senjata global, 'menerangkan Vanda Proskova, Penyelaras PNND Republik Czech dan salah satu penganjur rayuan. "Wanita di seluruh dunia tahu bahawa konflik bersenjata dalam komuniti mereka meningkatkan kesan COVID-19 terhadap kesihatan awam dan penderitaan manusia, dan menyukarkan, jika tidak mustahil, untuk diuruskan. Dan gencatan senjata harus diubah menjadi perjanjian damai yang berkekalan, dengan penyertaan penuh wanita dalam perundingan dan pelaksanaan perjanjian damai. Memasukkan wanita dalam proses perdamaian ini telah ditunjukkan untuk membantu mencapai kesepakatan damai dan memastikannya dapat bertahan. ”

Rayuan itu juga memperingati 75th ulang tahun Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, yang ditubuhkan untuk 'menyelamatkan generasi-generasi berikutnya dari bencana perang'.

"PBB memiliki berbagai mekanisme di mana negara dapat menyelesaikan konflik, merundingkan perlucutan senjata dan menangani masalah kemanusiaan dan mencapai keamanan melalui diplomasi, bukan perang, "Setuju penyelaras rayuan. "Kami mendesak semua pemerintah untuk menggunakan mekanisme ini dengan lebih baik, termasuk untuk menerima bidang kuasa wajib Mahkamah Internasional untuk konflik internasional (74 negara telah melakukannya), dan untuk menggantikan pencegahan nuklear dan perlumbaan senjata provokatif dengan bergantung pada keamanan bersama . "

“Dunia menjadi lebih bersatu untuk memerangi pandemi Coronavirus. Marilah kita membina persatuan itu dan menjadi pembawa obor untuk dunia yang lebih baik merangkumi keselamatan manusia untuk masa depan kita bersama, " penandatangan memanggil.

[icon name = "download" class = "" uncrefixed_class = ""] [icon name = "file-pdf-o" class = "" unfrefixed_class = ""] muat turun rayuan (pdf) - termasuk senarai sokongan penuh

RAYUAN

Keselamatan manusia untuk kesihatan awam, keamanan dan pembangunan mampan

Pada kesempatan Hari Wanita Antarabangsa untuk Perdamaian dan Perlucutan Senjata (24 Mei 2020) kami menyatakan keprihatinan mendalam kami mengenai kesan kemanusiaan dan ekonomi dari pandemi COVID-19, kesan konflik dan keganasan bersenjata yang semakin teruk, dan ancaman eksistensial terhadap manusia dan alam sekitar dari perubahan iklim dan senjata nuklear.

Sebagai penggubal undang-undang wanita, pemimpin agama dan perwakilan masyarakat sipil dari seluruh dunia, kami meminta pemerintah dan pembuat kebijakan untuk melampaui batas negara, persepsi politik yang berbeza dan kepercayaan agama yang pelbagai untuk memajukan kepentingan bersama umat manusia untuk keamanan, kesihatan awam, perlucutan senjata api dan pembangunan ekologi tanggungjawab.

Kami menegaskan peranan penting wanita dalam pembuatan perdamaian, pengembangan dasar dan pemerintahan. Pandemik COVID-19 menunjukkan pentingnya wanita sebagai ketua negara, anggota parlimen, pembuat dasar, doktor, saintis, pekerja penjagaan kesihatan, dan pengasuh untuk kanak-kanak dan orang tua. Resolusi Majlis Keselamatan PBB 1325 menyoroti nilai yang dapat disumbangkan oleh wanita sebagai peserta aktif dalam proses perdamaian dan perlucutan senjata.

Pandemi Coronavirus telah membuktikan bahawa isu-isu utama keselamatan manusia tidak dapat diselesaikan melalui cara ketenteraan atau secara bebas oleh negara, tetapi memerlukan kerjasama global dan penyelesaian konflik tanpa kekerasan. Kami menyoroti pentingnya Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, dan agensinya seperti Pertubuhan Kesihatan Sedunia dan Program Alam Sekitar Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, untuk membina kerjasama seperti itu, menguruskan masalah global dan memajukan keselamatan manusia.

Anggaran ketenteraan global berjumlah $ 1,900 bilion ($ 100 bilion sahaja untuk senjata nuklear) harus dipotong secara besar-besaran untuk membiayai PBB dengan lebih baik (anggaran semasa $ 6 bilion) dan menyokong perlindungan iklim, kesihatan awam, ekonomi berdaya tahan dan Matlamat Pembangunan Lestari. PBB dan WHO harus mempertimbangkan untuk mewujudkan proses yang lebih baik untuk ketelusan dan perkongsian maklumat, dan untuk memfasilitasi kerjasama antarabangsa dan pengurusan nasional pandemik masa depan. Proses ini harus dikembangkan melalui perundingan dengan pemerintah, pakar dan masyarakat sipil.

Kami mengalu-alukan Menjamin Masa Depan Kita, Agenda Perlucutan Senjata yang dilancarkan oleh Setiausaha Jeneral Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNSG) Antonio Guterres pada Hari Wanita Antarabangsa untuk Perdamaian dan Perlucutan Senjata pada tahun 2018, yang menggariskan pentingnya perlucutan senjata untuk pencapaian pembangunan lestari, dan melibatkan semua kawasan pemilihan dalam perlucutan senjata, terutama wanita dan belia.

Dan kami menyeru pihak-pihak yang berperang di seluruh dunia untuk menyetujui rayuan UNSG pada bulan Mac 2020 untuk gencatan senjata global untuk membantu memerangi wabak Coronavirus. Gencatan senjata seperti itu harus diteruskan walaupun kita muncul dari wabak sekarang, dan harus disertai dengan pemotongan yang signifikan dalam pengeluaran dan perdagangan senjata konvensional dan senjata kecil, dengan tujuan untuk mencapai keamanan dunia yang berkesinambungan dan mengurangkan keganasan.

Sama ada kita dari Rusia atau AS, India atau Pakistan, Korea Utara atau Korea Selatan, Iran atau Israel, Timur atau Barat, Utara atau Selatan, kita mempunyai satu planet dan masa depan yang sama. Adalah penting agar kita menggunakan diplomasi, penyelesaian konflik, kerjasama, keamanan bersama dan undang-undang untuk menangani masalah keselamatan, bukan ancaman atau penggunaan kekuatan bersenjata atau hukuman yang setimpal.

PBB ditubuhkan dengan pelbagai mekanisme di mana negara-negara dapat menyelesaikan konflik, merundingkan perlucutan senjata dan menangani masalah kemanusiaan dan mencapai keamanan melalui diplomasi bukan perang. Kami mendesak semua pemerintah untuk menggunakan mekanisme ini dengan lebih baik, termasuk untuk menerima bidang kuasa wajib Mahkamah Internasional untuk konflik internasional (74 negara telah melakukannya), dan untuk menggantikan pencegahan nuklear dan perlumbaan senjata provokatif dengan bergantung pada keamanan bersama .

Resolusi pertama PBB meminta penghapusan "senjata nuklear dan semua senjata lain yang dapat disesuaikan dengan pemusnahan besar-besaran." Namun, 75 tahun kemudian, lebih dari 14,000 senjata nuklear tetap berada di gudang senjata dunia, mengancam generasi sekarang dan akan datang dan berharga $ 100 bilion setiap tahun untuk dimodenkan dan dikekalkan. Senjata-senjata ini mesti dihapuskan dan dana untuk pengembangan dan penggunaannya dipindahkan untuk memenuhi keperluan keselamatan manusia yang tulen.

Kami bertindak sebagai pemimpin dalam komuniti dan negara tempatan untuk menangani keperluan keselamatan manusia ini. Tetapi, sebagai wanita, kita juga mengenali kemanusiaan bersama kita di seluruh dunia, dan keperluan untuk bekerjasama dalam membina dunia yang aman, aman, lestari, lebih menghormati dan adil.

Dunia menjadi lebih bersatu untuk memerangi wabak Coronavirus. Marilah kita membina kesatuan itu, dan menjadi pembawa obor untuk dunia yang lebih baik merangkumi keselamatan manusia untuk masa depan kita bersama.

*  Rayuan itu disokong oleh perundangan wanita, pemimpin agama dan pemimpin masyarakat sipil dari Afghanistan, Argentina, Australia, Austria, Belgia, Kamerun, Kanada, Republik Demokratik Kongo, Kosta Rika, Kroasia, Republik Czech, Denmark, Finland, Jerman, Ghana, Perancis, Ireland, Hungary, Iceland, India, Indonesia, Iran, Itali, Jepun, Kazakhstan, Kenya, Lichtenstein, Mexico, Maghribi, Belanda, New Zealand, Nicaragua, Norway, Palestin, Filipina, Poland, Romania, Rusia, Rwanda, Selatan Afrika, Korea Selatan, Sepanyol, Sweden, Switzerland, Republik Togol, Emiriah Arab Bersatu, Uruguay, United Kingdom dan Amerika Syarikat.

Rayuan juga terdapat di Bahasa Arab, Perancis, Jerman, Russia dan Spanyol.

Petikan dari beberapa Endorser

Pengeluaran senjata nuklear merosakkan planet kita, kebahagiaan sejagat memelihara dunia kita. "
Ela Gandhi (Afrika Selatan). Bekas Presiden Bersama Agama untuk Keamanan. Cucu perempuan Mahatma Gandhi.

“Sekarang adalah waktunya untuk mewujudkan ikatan yang lebih dekat dengan saudara-saudari kita untuk lebih bersatu dengan alam, merobohkan tembok perpecahan dan perpisahan dan membuang mentaliti mereka dan kita yang mendorong perlumbaan senjata. Kemiskinan dan pandemi tidak dapat dibasmi dengan senjata nuklear dan perang. Kita semua mesti bekerjasama untuk memastikan kita wujud bersama dan terus hidup sebagai spesies manusia dengan diri kita sendiri, alam semula jadi dan bumi baru. "
Mairead Maguire (Ireland Utara). Pemenang Nobel Keamanan (1976).

"Tahun ini kita memperingati ulang tahun ke-20 Resolusi Majlis Keselamatan PBB 1325. Hari ini, di tengah-tengah wabak COVID-19, peranan wanita dalam pencegahan dan penyelesaian konflik, rundingan damai, pembangunan perdamaian, penjaga perdamaian, tindak balas kemanusiaan dan dalam pembinaan semula pasca konflik lebih penting daripada sebelumnya. Wanita bukan sahaja menjadi mangsa konflik bersenjata dan keganasan tetapi mereka dapat dan harus memimpin usaha dalam keamanan dan keamanan."
Maria Fernanda Espinosa (Ecuador). Presiden 73rd Perhimpunan Agung PBB. Bekas Menteri Luar Negeri Ecuador.

"Pada saat-saat ini, lebih dari sebelumnya, adalah mustahak untuk mengetengahkan nilai pekerjaan penjagaan dan nilai orang - sebahagian besar wanita - yang menjalankan kerja ini. Memperhatikan inti dasar sangat mustahak untuk pemulihan yang berpusatkan orang. "
Pilar Díaz Romero (Sepanyol), Datuk Bandar Esplugues de Llobregat. Timbalan Penolong Presiden yang bertanggungjawab untuk Hubungan Antarabangsa, Barcelona.

"Kami mengalu-alukan Menjamin Masa Depan Bersama Kita, Agenda Perlucutan Senjata yang dilancarkan oleh Setiausaha Jeneral PBB (UNSG) pada tahun 2018, dan kami meminta pihak-pihak yang berperang di seluruh dunia untuk menyetujui rayuan UNSG pada bulan Mac 2020 untuk gencatan senjata global untuk membantu memerangi wabak Coronavirus. Ini harus disertai dengan pemotongan yang signifikan dalam pengeluaran dan perdagangan senjata konvensional dan senjata kecil, dengan tujuan untuk mencapai keamanan dunia yang mampan dan mengurangkan keganasan. "
Yang Berhormat. Daisy Lilián Tourné Valdez (Uruguay), Presiden, Forum Parlimen Senjata Kecil dan Senjata Ringan

"Pandemik yang berlaku sekarang sekali lagi memperlihatkan ketidaksamaan besar dalam infrastruktur kesihatan kita dengan wanita dan anak perempuan, bersama dengan bahagian masyarakat sipil yang rentan lain yang menanggung kesannya. Sudah tiba masanya kita menghentikan pembaziran sumber yang tidak wajar ini pada WMD, senjata dan peluru dengan alasan keselamatan yang salah. Sebaliknya, kita memerlukan dasar yang mendorong akses kepada pendidikan dan penjagaan kesihatan, yang meningkatkan daya tahan bencana dan menggantikan psikosis ketakutan ini dengan keinginan untuk perdamaian. "
Kehkashan Basu (Emiriah Arab Bersatu / Kanada), Duta Belia Majlis Masa Depan Dunia. Pemenang Hadiah Keamanan Kanak-kanak Antarabangsa 2016. Menamakan salah satu daripada 25 wanita paling berpengaruh di Kanada pada tahun 2018.

"Negara-negara seperti Kanada dengan tradisi multilateralisme yang panjang dan penglibatan PBB sementara juga memegang keanggotaan dalam NATO, sebuah persekutuan bersenjata nuklear, mempunyai tanggungjawab khusus. Sudah lama berlalunya peralihan ke perdamaian yang berkesinambungan dan keamanan bersama, seperti yang dibayangkan oleh Piagam PBB, dan Kanada mesti membantu mewujudkannya. ”
Peggy Mason (Kanada), Presiden, Institut L'Institut Rideau. Bekas Duta Besar Kanada untuk Perlucutan Senjata ke PBB.

"Pada tahun ulang tahun ke-75 Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu ini, dan pada Hari Wanita Antarabangsa untuk Perdamaian dan Perlucutan Senjata, adalah keistimewaan saya untuk bergabung dengan anggota parlimen wanita, walikota dan pemimpin masyarakat sipil dalam menegaskan kembali komitmen kolektif kita terhadap matlamat pendirian PBB. Kita mesti terus mengekalkan keamanan dunia dan berusaha menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik bagi orang di seluruh dunia melalui kerjasama dan komitmen bersama kepada SDGs. Dan kita mesti menyokong juara hak asasi wanita, dan mereka yang dianiaya kerana mempromosikan keamanan dan kesaksamaan untuk semua. Hanya melalui tindakan kolektif kita yang berkesinambungan, kita dapat membantu membina dunia yang damai, aman, lestari, dan adil di mana semua kepelbagaian dipeluk dan kita memasukkan semua warganegara sebagai manusia yang setara. '
Ahli Parlimen Louisa Wall (Aotearoa-New Zealand), Timbalan Pengerusi PNND New Zealand dan Ahli Parlimen Palang Parti Wanita Bersama Pengerusi. Juara Piala Dunia Ragbi Wanita.

"Bahkan untuk berbicara dalam istilah" berperang dengan virus "mengungkapkan percintaan kita dengan senjata dan kerangka perang. Kami tidak bersedia untuk menghadapi keadaan darurat kesihatan global kerana kami memilih untuk melabur dalam senjata dan kemusnahan global atas keselamatan manusia yang tulen. Paradoks yang ada pada masa ini adalah bahawa walaupun kita bersedih dengan kerugian akibat wabak ini, kita dapat membuat pilihan yang lebih baik untuk masa depan kita. Kita dapat menjawab panggilan berusia 75 tahun untuk menghapuskan senjata pemusnah besar-besaran, melaburkan sumber daya kita pada masa depan kita bersama. Dengan tindakan berani kita sekarang, kita dapat menulis surat yang lebih baik kepada generasi akan datang dan memanggil dunia yang dibangun di atas kedamaian, rasa hormat, pembangunan lestari, dan keadilan. "
Pendeta Emma Jordan-Simpson (USA), Pengarah Eksekutif, Fellowship of Reconciliation Brooklyn, USA.

“Sukar untuk mempercayai bahawa sejumlah besar wang yang masih banyak dibelanjakan untuk persenjataan nuklear. Pada suatu masa, ketika wang sangat diperlukan untuk kesihatan, pendidikan dan sains. Sukar untuk mempercayai bahawa masih ada konflik bersenjata ketika satu-satunya cara untuk memerangi ancaman global seperti pandemi dan perubahan iklim adalah kerjasama. "
Christine Muttonen (Austria), Mantan Presiden Majlis Parlimen OSCE.

"Senjata nuklear adalah liabiliti, bukan aset. Mereka tidak melakukan apa-apa untuk melindungi kita dari pandemi yang kita hadapi sekarang, atau meningkatnya ancaman perubahan iklim, atau ancaman lain terhadap keamanan negara kita. Hari ini, kita meraikan peluang yang ada untuk mentakrifkan semula masa depan kita. Ini adalah peluang kita untuk mentakrifkan semula maksud keselamatan manusia agar kita dapat mencapai dunia yang lebih damai, inklusif dan adil. "
Elizabeth Warner (Amerika Syarikat)Pengarah Urusan, Plowshares Fund dan Inisiatif Wanita.

“Resolusi PBB 1325 PBB menekankan peranan penting wanita dalam membuat perdamaian dan menyelesaikan konflik. COVID19 telah mendedahkan kelemahan kita sebagai negara bangsa. Keselamatan global tidak dapat dicapai dengan perang dan kekuatan tentera. Ia memerlukan kerjasama global dan kepercayaan bersama. Anggota parlimen wanita menyeru multilateralisme untuk menggantikan konflik dan pengeluaran senjata untuk diarahkan untuk membangun tanggapan yang kuat terhadap bencana kesihatan dan iklim. Kami lebih kuat bersama. "
Yang Berhormat. Hedy Fry, PC, MP. (Kanada). Wakil Khas mengenai Isu Gender untuk Majlis Parlimen OSCE.

"Oleh kerana masyarakat antarabangsa menghadapi kebangkitan ancaman yang ditimbulkan oleh senjata nuklear, tindakan diplomatik yang berani, kreatif, dan bekerjasama untuk menghapuskan senjata berbahaya dan tidak stabil ini adalah mustahak. Sebagai warganegara global, kita harus menuntut agar para pemimpin mengambil langkah konkrit untuk mengakhiri perlumbaan senjata, menghilangkan peranan senjata nuklear dalam doktrin keselamatan, dan dengan jelas membongkar senjata api nuklear, kerana tidak ada tempat untuk senjata nuklear dalam perdamaian yang adil dan berkelanjutan. "
Kelsey Davenport (Amerika Syarikat), Pengarah Dasar Bebas Penyebaran, Persatuan Kawalan Senjata.

"Saya meminta semua pemimpin dunia untuk segera mulai bekerja untuk gencatan senjata, merobohkan, melucuti senjata dan proses perdamaian. Anggaran ketenteraan global berjumlah $ 1,700 bilion ($ 100 bilion sahaja untuk senjata nuklear!) Tidak siuman dan mesti segera ditukar untuk menyokong perlindungan iklim, kesihatan awam, negara-negara yang paling memerlukan dan Matlamat Pembangunan Lestari! "
Margareta Kiener Nellen (Switzerland)Bekas Pengerusi Jawatankuasa OSCEPA mengenai Demokrasi, hak asasi manusia dan kemanusiaan. Ahli Lembaga Wanita Damai Di Seluruh Dunia (PWAG).

"Saya bangga mengira diri saya sebagai ahli aktif di Lobi Wanita Perundangan. Ini adalah kumpulan yang memahami betapa pentingnya setiap isu berkaitan dengan yang berikutnya. COVID-19 telah membuat kita menyedari betapa kecil dan saling berkaitan dunia ini. Senjata nuklear tidak menghentikan virus ini dan tidak akan membantu kita untuk menghapuskannya. Kita mesti menolak peraturan yang mengatakan bahawa hanya senjata yang menjadikan kita kuat. Kita tidak lagi dapat mengabaikan tanggungjawab yang kita miliki untuk menggambarkan semula kedudukan diplomatik kita di pentas antarabangsa. Saya berdiri dengan Lobi Wanita Perundangan hari ini dan setiap hari ketika kita berusaha untuk mentakrifkan semula kekuatan apa dan menjadikan dunia ini sebagai tempat yang lebih baik. "
Rep. Carol Ammons (Amerika Syarikat)Ahli, DUN Illinois dan Lobi Wanita Perundangan.

"Perspektif wanita dan peranannya sangat penting untuk mengatasi masalah tempatan dan global yang kita hadapi sekarang. Krisis semasa ini telah menunjukkan lebih banyak keperluan ini. Kita memerlukan dasar awam yang membawa kepada kehidupan, kepedulian, kedamaian dan kerjasama. Kesetaraan gender harus menjadi bahagian yang tidak terpisahkan dari penyelesaian untuk menangani cabaran besar pada zaman kita, seperti yang dinyatakan oleh Deklarasi Beijing, yang diadopsi dua puluh lima tahun yang lalu dalam Persidangan Wanita Dunia ke-189 PBB, yang mendapat sokongan penuh dari XNUMX negara. Hari ini kita harus menuntut sekali lagi bahawa kita tidak mahu dan memerlukan lebih banyak senjata dan anggaran ketenteraan tetapi pendekatan baru untuk menyelesaikan konflik dengan cara yang tidak ganas. Saya yakin bahawa kebanyakan wanita berada di jalan yang benar dan untuk perubahan paradigma global ini. Kami bersedia memimpin ke arah dunia yang lebih selamat, adil, lebih damai dan inklusif. Hanya dengan cara itu kita akan dapat mencapai pembangunan lestari yang tulen. "
Alba Barnusell dan Ortuño, (Sepanyol) Timbalan Walikota untuk Perancangan Strategik dan Tata Kelola Majlis Kota Granollers dan Wakil Wakil untuk Kebijakan Kesetaraan Gender dari Majlis Provinsi Barcelona.

Mengenai penyataan tersebut

“Keselamatan manusia untuk kesihatan awam, perdamaian dan pembangunan lestari”, daya tarik wanita global untuk memperingati Hari Wanita Antarabangsa untuk Perdamaian dan Perlucutan Senjata (24 Mei 2020) dan tahun ulang tahun ke-75 PBB, dimulakan oleh Anggota Parlimen untuk Nuklear Bukan -Penyebaran dan Perlucutan Senjata, Majlis Masa Depan Dunia dan Lobi Wanita Perundangan, program Aksi Wanita untuk Arah Baru (WAND).

sila layari www.pnnd.org untuk teks rayuan dan tindak lanjut mengenai perkara utama yang diambil.
Untuk pertanyaan atau maklumat lanjut hubungi info@pnnd.org.

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Sertai perbincangan ...

Tatal ke