PBB Mendesak untuk Mengisytiharkan Hari Pendidikan Keamanan Global

(Dihantar semula dari: DalamDepthNews. 21 September 2021)

Oleh Duta Besar Anwarul K. Chowdhury

Berikut adalah teks Ucapan Inaugural oleh Duta Besar Anwarul K. Chowdhury, mantan Setiausaha Agung dan Perwakilan Tinggi PBB dan Pengasas Gerakan Global untuk Budaya Damai (GMCoP), pada Persidangan Hari Pendidikan Keamanan Tahunan Pertama yang dianjurkan hampir oleh The Unity Foundation dan Peace Education Network.

NEW YORK (IDN) - Saya mengucapkan terima kasih kepada Bill McCarthy, Presiden dan Pengasas Yayasan Perpaduan dan Pengerusi Persidangan Hari Pendidikan Damai tahunan dan Jaringan Pendidikan Perdamaian ini kerana menganjurkan persidangan dengan objektif yang sangat baik agar PBB mengisytiharkan Perdamaian Antarabangsa Hari Pendidikan. Saya percaya akan lebih baik jika disebut Hari Pendidikan Keamanan Global.

Saya merasa terhormat kerana dijemput untuk berucap di persidangan sebagai pembahas utama bagi satu topik yang sangat dekat dengan hati dan keperibadian saya.

Seperti yang telah saya nyatakan dalam banyak kesempatan, pengalaman hidup saya telah mengajar saya untuk menghargai kedamaian dan persamaan sebagai komponen penting dari kewujudan kita. Mereka melepaskan kekuatan positif kebaikan yang sangat diperlukan untuk kemajuan manusia.

Kedamaian adalah penting bagi kewujudan manusia - dalam semua yang kita lakukan, dalam semua yang kita katakan dan dalam setiap pemikiran kita, ada tempat untuk kedamaian. Kita tidak boleh mengasingkan kedamaian sebagai sesuatu yang terpisah atau jauh. Adalah penting untuk menyedari bahawa ketiadaan ketenangan merampas peluang yang kita perlukan untuk memperbaiki diri, mempersiapkan diri, memberi kekuatan untuk menghadapi cabaran hidup kita, secara individu dan bersama.

Selama dua dekad setengah, fokus saya adalah memajukan budaya perdamaian yang bertujuan menjadikan perdamaian dan non-kekerasan sebagai sebahagian dari diri kita sendiri, keperibadian kita sendiri - sebahagian daripada kewujudan kita sebagai manusia. Dan ini akan memberi kekuatan kepada kita untuk menyumbang dengan lebih berkesan untuk membawa kedamaian dalam dan luar.

Ini adalah inti dari dimensi transformasi diri dari sokongan saya di seluruh dunia dan untuk semua peringkat umur, dengan penekanan khas kepada wanita, belia dan kanak-kanak. Kesedaran ini sekarang menjadi lebih relevan di tengah-tengah ketenteraan dan ketenteraan yang terus meningkat yang menghancurkan planet kita dan manusia kita.

Kongres Antarabangsa mengenai Perdamaian dalam Minda Manusia diadakan di Yamoussoukro, Pantai Gading / Pantai Gading pada tahun 1989 yang dianjurkan oleh UNESCO di bawah kepemimpinan yang bijak dan dinamik dari rakan saya yang dikasihi, Datuk Bandar Federico Zaragoza, yang kemudian menjadi Ketua Pengarah UNESCO yang bergabung dengan ini persidangan juga sebagai penceramah utama. Ini adalah pertemuan penting untuk memberi dorongan dan profil konsep budaya perdamaian yang bertujuan mempromosikan perubahan nilai dan tingkah laku.

Pada 13 September 1999, 22 tahun yang lalu minggu lalu, PBB mengadopsi Deklarasi dan Program Tindakan mengenai Budaya Damai, sebuah dokumen monumental yang melampaui batas, budaya, masyarakat dan negara.

Merupakan penghormatan bagi saya untuk mempengerusikan rundingan selama sembilan bulan yang membawa kepada penerapan dokumen penetapan norma bersejarah ini oleh Majlis Umum PBB. Dokumen itu menegaskan bahawa wujud dalam budaya perdamaian adalah sekumpulan nilai, cara tingkah laku dan cara hidup.

Aspek penting dari mesej penting seperti yang diartikulasikan dalam dokumen PBB secara efektif menegaskan bahawa "budaya perdamaian adalah proses transformasi individu, kolektif dan institusi ..." "Transformasi" sangat penting di sini.

Inti budaya perdamaian adalah mesejnya mengenai keterangkuman dan perpaduan global.

Adalah asas untuk diingat bahawa budaya perdamaian memerlukan perubahan hati kita, perubahan pemikiran kita. Ia dapat diinternalisasi melalui cara hidup yang sederhana, mengubah tingkah laku kita sendiri, mengubah cara kita saling berhubungan, mengubah cara kita berhubung dengan kesatuan manusia. Inti budaya perdamaian adalah mesejnya mengenai keterangkuman dan perpaduan global.

Agenda 2030 untuk Pembangunan Lestari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dalam matlamat pembangunan lestari (SDGs) nombor 4.7 merangkumi, antara lain, promosi budaya perdamaian dan bukan keganasan serta kewarganegaraan global sebagai sebahagian daripada pengetahuan dan kemahiran yang diperlukan untuk mempromosikan lestari pembangunan.

Ia juga meminta masyarakat antarabangsa untuk memastikan semua pelajar memperolehnya menjelang tahun 2030. Dengan tetap fokus, tema Forum Tingkat Tinggi PBB pada tahun 2019 memperingati ulang tahun ke-20 budaya perdamaian di PBB adalah "Budaya Perdamaian — Memperkasa dan Mengubah Kemanusiaan ”yang bertujuan untuk agenda ke depan dan inspirasi untuk dua puluh tahun akan datang.

Dalam pengenalan saya untuk penerbitan 2008 "Pendidikan Perdamaian: Jalan menuju Budaya Damai", Saya menulis, “Seperti yang dinyatakan oleh Maria Montessori dengan tepat, mereka yang menginginkan cara hidup yang ganas, mempersiapkan orang muda untuk itu; tetapi mereka, yang menginginkan kedamaian telah mengabaikan anak-anak dan remaja mereka dan dengan cara itu tidak dapat mengaturnya untuk perdamaian. "

Di UNICEF, pendidikan perdamaian didefinisikan secara ringkas sebagai "proses mempromosikan pengetahuan, kemahiran, sikap dan nilai yang diperlukan untuk membawa perubahan tingkah laku yang akan memungkinkan anak-anak, remaja dan orang dewasa untuk mencegah konflik dan keganasan, baik secara terang-terangan maupun struktur; untuk menyelesaikan konflik secara aman; dan untuk mewujudkan keadaan yang kondusif untuk perdamaian, sama ada di peringkat interpersonal, antara kumpulan, nasional atau antarabangsa ”.

Pendidikan perdamaian perlu diterima di semua pelosok dunia, di semua masyarakat dan negara sebagai elemen penting dalam mewujudkan budaya perdamaian.

Pendidikan perdamaian perlu diterima di semua pelosok dunia, di semua masyarakat dan negara sebagai elemen penting dalam mewujudkan budaya perdamaian. Ia layak mendapat pendidikan yang sangat berbeda - "yang tidak memuliakan perang tetapi mendidik untuk perdamaian, tanpa kekerasan dan kerjasama antarabangsa." Mereka memerlukan kemahiran dan pengetahuan untuk mencipta dan memelihara kedamaian bagi diri masing-masing dan juga untuk dunia yang menjadi milik mereka.

Tidak pernah penting bagi kita untuk belajar tentang dunia dan memahami kepelbagaiannya. Tugas mendidik anak-anak dan orang muda untuk mencari cara yang tidak agresif untuk saling berhubungan antara satu sama lain sangat penting.

Semua institusi pendidikan perlu menawarkan peluang yang menyediakan pelajar bukan sahaja untuk menjalani kehidupan yang memuaskan tetapi juga menjadi warga dunia yang bertanggungjawab, sedar dan produktif. Untuk itu, pendidik perlu memperkenalkan kurikulum yang holistik dan memperkasa yang memupuk budaya kedamaian dalam setiap minda muda.

Sebenarnya, ini harus disebut dengan lebih tepat "Pendidikan untuk kewarganegaraan global". Pembelajaran semacam itu tidak dapat dicapai tanpa pendidikan perdamaian yang disengajakan dengan baik, berkesinambungan, dan sistematik yang memimpin budaya perdamaian.

Sekiranya pikiran kita dapat disamakan dengan komputer, maka pendidikan menyediakan perangkat lunak untuk "menghidupkan kembali" keutamaan dan tindakan kita dari keganasan, menuju budaya perdamaian. Kempen Global untuk Pendidikan Keamanan telah terus menyumbang secara bermakna ke arah objektif ini dan mesti mendapat sokongan berterusan dari kami.

Sekiranya pikiran kita dapat disamakan dengan komputer, maka pendidikan menyediakan perangkat lunak untuk "menghidupkan kembali" keutamaan dan tindakan kita dari keganasan, menuju budaya perdamaian. Kempen Global untuk Pendidikan Perdamaian terus memberikan sumbangan yang bermakna bagi mencapai objektif ini dan mesti mendapat sokongan berterusan dari kami.

Untuk ini, saya percaya bahawa awal kanak-kanak memberikan peluang yang unik bagi kita untuk menyemai benih peralihan dari budaya perang ke budaya perdamaian. Peristiwa yang dialami oleh seorang anak di awal kehidupan, pendidikan yang diterima oleh anak ini, dan kegiatan masyarakat dan pola pikir sosio-budaya di mana seorang kanak-kanak direndam semuanya menyumbang kepada bagaimana nilai, sikap, tradisi, cara tingkah laku, dan cara hidup berkembang.

Kita perlu menggunakan peluang ini untuk menanamkan dasar-dasar yang perlu dimiliki oleh setiap individu untuk menjadi agen perdamaian dan bukan keganasan sejak awal.

Menyambungkan peranan individu ke objektif global yang lebih luas, Dr. Martin Luther King Junior menegaskan bahawa "Seseorang belum mulai hidup sehingga dia dapat meningkat di atas batasan sempit keprihatinan individualisnya kepada keprihatinan yang lebih luas bagi seluruh umat manusia." Program Tindakan PBB mengenai Budaya Damai memberi perhatian khusus kepada aspek transformasi diri seseorang ini.

Dalam konteks ini, saya akan mengulangi bahawa wanita khususnya mempunyai peranan besar dalam mempromosikan budaya perdamaian dalam masyarakat kita yang dilanda keganasan, sehingga membawa perdamaian dan perdamaian yang berkekalan. Kesetaraan wanita menjadikan planet kita aman dan terjamin. Adalah kepercayaan saya yang kuat bahawa melainkan jika wanita terlibat dalam memajukan budaya perdamaian pada tahap yang setara dengan lelaki, keamanan yang berterusan akan terus menghindari kita.

Kita harus selalu ingat bahawa tanpa perdamaian, pembangunan tidak mungkin, dan tanpa pembangunan, perdamaian tidak dapat dicapai, tetapi tanpa wanita, kedamaian dan pembangunan tidak dapat dibayangkan.

Pekerjaan untuk perdamaian adalah proses yang berterusan dan saya yakin bahawa budaya perdamaian merupakan kenderaan yang paling penting untuk merealisasikan tujuan dan objektif PBB pada abad ke-XNUMX.

Izinkan saya membuat kesimpulan dengan mendesak anda semua dengan bersungguh-sungguh bahawa kita perlu mendorong anak muda untuk menjadi diri mereka sendiri, untuk membina watak mereka sendiri, keperibadian mereka sendiri, yang disemai dengan pemahaman, toleransi dan menghormati kepelbagaian dan solidariti dengan umat manusia yang lain .

Kita perlu menyampaikannya kepada anak muda. Inilah minimum yang boleh kita lakukan sebagai orang dewasa. Kita harus melakukan segalanya untuk memperkasakan mereka dalam arti sebenarnya, dan pemberdayaan seperti itu akan terus bersama mereka seumur hidup. Itulah kepentingan Budaya Damai. Ini bukan sesuatu yang sementara seperti menyelesaikan konflik di satu kawasan atau antara masyarakat tanpa mengubah dan memberi kuasa kepada orang-orang untuk mengekalkan keamanan.

Marilah kita-ya, kita semua-menerapkan budaya perdamaian untuk kebaikan umat manusia, demi kelestarian planet kita dan menjadikan dunia kita tempat tinggal yang lebih baik. 

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

1 pemikiran tentang "PBB Digesa Mengisytiharkan Hari Pendidikan Keamanan Global"

  1. Ping balik: Pendidikan Keamanan: Kajian Setahun & Refleksi (2021) - Kempen Global untuk Pendidikan Keamanan

Sertai perbincangan ...

Tatal ke