Latihan Pedagogi Transformatif untuk Pembangunan Damai dan Ketahanan (Senegal)

(Dihantar semula dari: Arigatou International. 29 April 2020)

Pedagogi Transformatif untuk Pembangunan Keamanan dan Ketahanan di Wilayah Sahel

Arigatou International Geneva memfasilitasi latihan lima hari bengkel pelatih di Dakar, Senegal untuk Pengajian Tinggi mengenai Pembangunan Damai dan Ketahanan dan Pencegahan Ekstremisme Kekerasan untuk Francophone Afrika. Ini adalah yang kedua dari a siri tiga bengkel yang membentuk proyek "Pembangunan Damai dan Ketahanan dan Pencegahan Ekstremisme Keganasan di Afrika melalui Pengembangan Guru", yang dipimpin oleh Institut Pembangunan Kapasiti Antarabangsa UNESCO di Afrika (IICBA), dan didukung oleh Pemerintah Jepun.

Projek satu tahun bertujuan untuk menanamkan keamanan, membina daya tahan dan mencegah ekstremisme yang ganas melalui pendidikan dengan penekanan pada pengembangan guru. Ini berdasarkan pelajaran yang diperoleh dari proyek "Latihan dan Pengembangan Guru untuk Pembangunan Damai" yang dilaksanakan di Tanduk Afrika pada tahun 2017 dan juga Wilayah Sahel pada tahun 2018.

Bengkel latihan di Dakar, yang telah diadakan pada 10 hingga 14 Februari 2020, mengumpulkan 43 wakil kementerian dan pensyarah universiti dan wakil dari Burkina Faso, Mali, Niger, Senegal, Kamerun, Republik Afrika Tengah dan Chad, serta peserta dari Organisasi Internationale de la Francophonie, dan Pejabat UNESCO di Bamako, Dakar, Mali dan Yaounde.

Oleh kerana universiti memainkan peranan penting dalam mempengaruhi konteks politik dan sosio-ekonomi dan dapat menyokong pencegahan ekstremisme, latihan ini dirancang untuk menjangkau mereka yang belajar untuk menjadi guru, serta fakulti pendidikan dan institusi perdamaian.

Semasa bengkel tersebut, para peserta membincangkan pemahaman mereka mengenai ekstremisme yang ganas dalam konteks wilayah Sahel, yang berpeluang untuk menangani keperluan untuk keamanan dan ketahanan serta cara-cara untuk mencapainya. Seorang peserta merenungkan pengalaman mereka dan alat pencegahan yang dapat dibawa ke universiti untuk melawan ekstremisme yang ganas, sambil mencatat "Bengkel ini penting kerana ia membolehkan kita meneroka bagaimana kita dapat mencegah ekstremisme ganas menggunakan pedagogi dan etika transformatif dan bagaimana kita dapat menyesuaikan beberapa strategi dan sumber untuk bekerja di Universiti. "

"Bengkel ini penting kerana ia membolehkan kita meneroka bagaimana kita dapat mencegah ekstremisme ganas menggunakan pedagogi dan etika transformatif dan bagaimana kita dapat menyesuaikan beberapa strategi dan sumber daya untuk bekerja di Universiti."

Peserta merenungkan kepentingan Transformasi Pedagogi dan Pendidikan Etika dalam pencegahan ekstremisme yang ganas. Mereka meneroka alat pencegahan utama dan kemungkinan penyelesaian untuk mengakhiri ekstremisme ganas di wilayah Sahel. "Bengkel ini memungkinkan kita untuk bekerjasama sebagai negara Sahel untuk mencari strategi untuk mencegah ekstremisme yang ganas melalui pendidikan, kita mengontekstualisasi sumber-sumber ke dalam konteks kita dan kita mencari penyelesaian rentas sempadan untuk masalah yang mempengaruhi semua negara kita," kata seorang peserta.

Arigatou International ingin mengucapkan terima kasih kepada UNESCO-IICBA kerana mengundang kami untuk menjalankan bengkelnya dan mempercayai kecekapan pendekatan pendidikan kami, dan juga Kerajaan Jepun untuk menjayakan projek ini. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua perwakilan, pensyarah universiti, dan pelajar, atas komitmen dan semangat mereka.

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Tatal ke