Masalah Kuku: Patriarki dan Pandemik

Apabila satu-satunya alat yang ada di tangan adalah tukul, semua masalah kelihatan seperti kuku.

Pengenalan Editor

Oleh kerana pendidikan perdamaian menghadapi ancaman eksistensial ketiga bagi planet kita, kita melihat perlunya mengingatkan diri kita tentang pentingnya berfikir secara holistik, ekologi, dan dari segi hubungan antara masyarakat Bumi dan antara orang-orang dan Bumi yang mereka bagikan. Kami mengingatkan diri kita betapa pentingnya untuk menyedari bukan hanya apa yang kita fikirkan, tetapi juga bagaimana kita berfikir dan alat konseptual yang kita fikirkan. Ketika kita merenungkan hubungan yang tidak terpisahkan antara dan antara perang dan potensi pemusnahan nuklear, krisis iklim, dan sekarang pandemik masa kini dan masa depan, kita perlu memanfaatkan semua yang telah kita pelajari mengenai pendidikan untuk transformasi. Kita sekarang perlu membuat pembelajaran baru yang dituntut, karena kita menjadi lebih sadar akan dimensi dan kemungkinan pandemik. Seperti yang sering kita ingatkan, manusia masih mendiami planet ini, planet ini tidak perlu mati, dan perang telah berakhir. Kami mendapat harapan dalam kemampuan kami untuk belajar yang telah memungkinkan kelangsungan hidup.

Dalam OpEd ini, Betty Reardon mendesak kita untuk melakukan cabaran pembelajaran baru ini dengan penilaian bahasa dan gambar yang kita fikirkan tentang dunia dan merumuskan strategi untuk mengubahnya, sehingga perang mungkin berakhir, pandemik dapat dikawal, dan kita dan kita planet mungkin terus hidup. Kami percaya bahawa komuniti pendidikan perdamaian ini dapat menghadapi cabaran; begitu juga dengan orang-orang yang mesejnya anda akan dapati dalam catatan yang disertakan dengan mesej Betty. Dengan keyakinan bahawa pembaca kami berkongsi kepercayaan itu, kami mencadangkan cabaran pembelajaran ini.

.

Oleh Betty Reardon

Artikel muka depan di New York Times pada hari Ahad mengenai tindak balas Presiden Amerika terhadap bencana Corona menyimpulkan:

Oleh itu, Mr Trump, dengan gambaran baru-baru ini tentang perang yang akan dimenangkan oleh "musuh asing," mencari dinamika yang dia kenal, menjadikan virus sebagai lawan yang harus dikalahkan, menjadikannya sebagai jenis krisis yang dia tahu bagaimana mengatasi. "Dia berusaha menjadikannya situasi menang-kalah" katanya. (Gwenda Blair, penulis biografi Trump) "Begitulah cara dia melihat dunia - pemenang, dia dan orang lain yang kalah. Dia berusaha menjadikan coronavirus menjadi kalah dan dirinya menjadi pemenang. " (Digunakan untuk Menghadapi Cabaran Dengan Kekacauan dan Kekuatan, Trump Menghadapi Krisis Tidak seperti Sebelumnya - NY Times, 21 Mac 2020)

Apa yang dia dan pemerhati lain mungkin juga perhatikan adalah bahawa menunjuk dirinya sebagai pemimpin perang juga menuntut mantel pahlawan, ciri lain dari sistem perang, yang membuka pintu kepada keterlaluan otoriter, seperti krisis bencana sepanjang sejarah. Ini adalah cara patriarki, institusi yang memunculkan sistem perang untuk memastikan pengekalannya, menjangkiti jiwa manusia sedalam mana kebiasaan, hubungan, dan cara pemikiran kita yang paling merosakkan. POTUS bukan satu-satunya di antara kita yang melihat keluarga manusia terbahagi kepada pemenang dan yang kalah; bukan pemimpin pertama yang menetapkan cabaran atau masalah sebagai "musuh", yang meminta tidak ada penahanan yang dilarang dalam peraduan ini. Sebilangan besar daripada kita mempunyai tahap pandangan dunia patriarki mengenai pembelahan sosial dan ketidaksamaan manusia yang bersembunyi dalam kesedaran kita. Ini mungkin masa, kerana kita dipisahkan dari pengeluaran kuidian "normal" pada zaman kita di planet yang rapuh ini, ketika kita mungkin menggali kepala kita sendiri untuk melihat bagaimana kita memikirkan cabaran dan perjuangan. Mari luangkan sedikit masa ini untuk merenungkan alternatif konsep dan metafora konflik mematikan dan kemenangan yang merangkumi pemikiran dan perancangan yang kita hadapi ini dan bahaya besar lain untuk kesejahteraan dan kelangsungan hidup manusia.

Kami telah lama menunda menghadapi ancaman eksistensi perubahan iklim dan nuklear. Dan bahkan sekarang apabila semua sumber dan tenaga sangat diperlukan dalam perjuangan COVID-19, perang yang diarahkan untuk kematian terus dilancarkan, mendorong permohonan gencatan senjata dari Setiausaha Jeneral PBB (Lihat Berita PBB - COVID-19: Ketua PBB menyeru gencatan senjata global untuk fokus pada 'perjuangan sebenar kehidupan kita', 23 Mac 2020).

Sekarang sangat jelas bahawa kita tidak lagi dapat berperang. Perang mesti dihapuskan seperti yang diperintahkan oleh Pres. Kennedy pada tahun 1963. Yang lebih jelas adalah bahawa kita terlalu lama menghindari perkara yang seharusnya difahami sebagai perkara yang tidak dapat dielakkan sepanjang abad ini sejak selesema Sepanyol. Sudah tentu, sejak pengalaman Ebola dalam dekad terakhir, kita seharusnya bersiap menghadapi wabak, seperti yang ditunjukkan oleh Bill Gates dalam ceramah TEDnya yang disiarkan di sini:

Bukan hanya ceramahnya yang bernubuat mengenai Coronavirus Novel ini, dia dengan tepat memperingatkan kita bahawa pandemik bukanlah kemungkinan peristiwa satu kali seperti yang didakwa POTUS dalam sidang akhbar Ahad. Mengingat kebarangkalian ini, pendidik perdamaian mungkin lebih memberikan perhatian kepada pengembangan kemahiran antisipasi dan unjuran alternatif terhadap sistem perang yang telah lama kita anjurkan sebagai tujuan pembelajaran yang penting.

Gates juga memberi kita beberapa kemungkinan praktis untuk beralih ke apa yang kita sebut "keamanan demiliterisasi", (yakni keamanan yang tidak bergantung pada kemampuan untuk menimbulkan keganasan yang mematikan) ketika dia mengusulkan bagaimana kekuatan terlatih dan mobilisasi dapat berfungsi untuk menghadapi cabaran kepada manusia keselamatan seperti pandemi, lama diabaikan jika tidak ditolak secara terang-terangan, oleh penyokong keselamatan yang sangat tentera. Tetapi tidak, seperti yang dia nyatakan, oleh tentera itu sendiri yang mempunyai rancangan seperti itu yang berkaitan dengan kemungkinan perang biologi. Kita bertanya-tanya apakah ketika pentadbiran ini memotong bahagian wabak Keselamatan Dalam Negeri, adakah mereka juga mengurangkan penyelidikan senjata bio. Namun, Gates tidak menyarankan bahawa perbelanjaan yang berlebihan untuk pengembangan senjata dapat ditukar untuk menangani ancaman pandemik yang sangat nyata ini untuk keselamatan manusia. Walau bagaimanapun, mesejnya yang terdahulu memang mencabar kita untuk memikirkan perjuangan manusia dari segi perang selain perang. Begitu juga Tony Jenkins dalam e-mel baru-baru ini yang mengulas pengumuman POTUS yang sama yang mengilhami artikel New York Times yang disebut di atas.

Tony memikirkan peralihan ke bahasa yang kurang mengasingkan dan memisahkan seperti dari "jarak sosial" menjadi "jarak fizikal", menyedari bahawa ikatan sosial kita tetap penting dan kuat dalam menghadapi krisis ini; dari "perang melawan virus" hingga "menyembuhkan negara yang sakit." Sekiranya kita menamakan sesuatu dengan berbeza, kita boleh berfikir secara berbeza. Kita akan lebih mampu menghadapi apa yang sebenarnya adalah "bahaya yang jelas dan sekarang."

Kecenderungan saya sendiri adalah untuk memikirkan konsep dan metafora yang menegaskan kehidupan seperti yang terdapat dalam seni, pertanian dan pembiakan kehidupan haiwan; untuk berfikir lebih sedikit dari segi memerangi masalah dan lebih banyak dalam mengusahakan alternatif. Saya mendapati diri saya kembali kepada konsepsi, kelahiran dan pemeliharaan metafora yang menyimpulkan Seksisme dan Sistem Perang (Teacher College Press 1985) di mana saya berpendapat sebagai penyatuan nilai-nilai positif tersebut bahkan patriarki dibenarkan untuk berkembang dalam penugasan gendernya yang berlainan. Konvergensi, saya percaya, lebih cenderung untuk menguatkan sistem sosial daripada pemisahan dan penentuan musuh yang telah melemahkannya. Mengembangkan kesadaran diri yang lebih mendalam tentang diri kita dan sistem kita mungkin juga merupakan hasil dari refleksi yang kita hasilkan ketika kita "berlindung" dari virus. Kesedaran diri dan sosial yang konsisten adalah insurans sistem sosial. Kelangsungan sistem transformasi apa pun yang mungkin kita hasilkan bergantung pada "refleksi dan cabaran berterusan terhadap peraturan dan strukturnya dan oleh kemampuannya untuk berubah sebagai tindak balas kepada keadaan baru." (Seksisme dan Sistem Perang hlm. 97) Kecenderungan Patriarki untuk meniru diri sendiri, dan ketika ditantang untuk menggandakan tindak balas militaris, jelas menunjukkan kurangnya kesadaran diri dan bahasa yang sesuai untuk berkonsepkan alternatif yang dapat bertahan hidup.

Sebilangan besar gerakan perdamaian dan keadilan telah meminta untuk menggunakan masa kritis ini untuk merenungkan, merancang dan mempelajari jalan menuju masa depan yang lebih positif. Salah satu sumbangan yang mungkin kita lakukan, para pendidik perdamaian dalam proses ini adalah merenungkan kemungkinan bahasa dan metafora alternatif yang mana para ahli bahasa damai dan feminis telah lama berusaha meyakinkan kita untuk memusatkan perhatian kita. Apa pengganti untuk bahasa dan metafora bellicose biasa yang mungkin dicadangkan oleh pembaca catatan ini? Dan sama pentingnya, bagaimana kita dapat mengubah pemikiran, wacana kita, dan tingkah laku kita untuk mewujudkan perubahan konseptual itu? Sila kongsi refleksi anda mengenai pertanyaan ini, agar kami dapat bersama-sama mengembangkan bahasa yang sesuai untuk berkonseptualisasi dan berusaha menuju alternatif sistem perang patriarki. Mari kita menahan penggunaan tukul dengan memahami bahawa cabaran kita lebih kompleks dan pelbagai daripada paku dengan ukuran apa pun.

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

1 pemikiran tentang "Masalah Kuku: Patriarki dan Pandemik"

  1. Tony dalam artikel itu nama anda Tony Jenkins yang sepatutnya dikaitkan dengan artikel anda? Sekiranya demikian, itu tidak akan berlaku.

Sertai perbincangan ...

Tatal ke