Pengajaran 11 September Kepada Pelajar Yang Lahir Setelah Serangan Berlaku

Pengajaran 11 September Kepada Pelajar Yang Lahir Setelah Serangan Berlaku

Oleh Eric Westervelt

(Artikel asal: NPR. 10 September 2016)

"Jangan lupa" menjadi tangisan nasional setelah serangan 11 September 2001.

Namun sekolah-sekolah di Amerika - di mana memori kolektif dibentuk - kini penuh dengan pelajar yang tidak pernah tahu. Kerana mereka tidak hidup 15 tahun yang lalu. Oleh itu, banyak guru bergelut dengan sama ada dan bagaimana mengajar serangan dan akibatnya.

Menurut satu kaji selidik, hanya kira-kira 20 negeri yang merangkumi apa-apa yang mendalam mengenai peristiwa pada hari itu dalam kurikulum pengajian sosial sekolah menengah.

Dan ketika mereka diajar, pengkritik mengatakan, ia sering melalui lensa sempit.

Tanyakan kepada pelajar yang dilahirkan selepas tahun 2001 apa yang mereka tahu mengenai serangan itu, dan banyak yang mengakui bahawa mereka mempunyai jurang pengetahuan yang besar - jurang yang mereka juga mahu isi.

“Itu adalah bagian yang sangat besar dari kehidupan orang lain. Saya tidak dilahirkan ketika itu, "kata Kaylah Eggsware, pelajar kelas tujuh di Greenfield Middle School di Greenfield, Mass." Saya tidak tahu mengenainya, jadi saya tidak tahu bagaimana perasaannya. "

"Saya ingin tahu dengan tepat, seperti semua perkara yang berlaku. Kerana saya tidak tahu dengan tepat berapa banyak pesawat itu, ”kata Josh Sylvester, yang juga anak kelas tujuh di Greenfield Middle School. "Saya tahu dua menara berkembar itu jatuh. Tetapi saya tidak tahu adakah perkara lain berlaku. "

Seperti banyak sekolah menengah, Greenfield tidak banyak mengajar tentang hari itu, apalagi "perkara lain."" Selalunya, sekolah akan melihat keheningan pada waktu ulang tahun dan diikuti dengan perbincangan kelas ringkas.

"Kami tidak pernah benar-benar menangani masalah ini sebelumnya," kata Pengetua Greenfield Gary Tashjian.

Tetapi itu berubah. Pada tahun persekolahan ini, pelajar Greenfield serta guru dan pentadbir mereka diminta membaca dan membincangkan novel dewasa muda yang baru disebut Menara Jatuh oleh Jewell Parker Rhodes.

Protagonis adalah kelas lima New York City yang tangguh bernama Dèja. Di sekolah barunya, menara itu pernah kelihatan dari kelasnya. Keluarganya telah mengalami kesukaran: Ayahnya mengalami banyak masalah fizikal dan mental yang berkaitan dengan serangan tersebut. Setelah keluarga diusir, mereka berpindah ke tempat tinggal yang tiada tempat tinggal.

Dèja tahu serangan itu telah membuat bayangan sepanjang hidupnya, tetapi dia tidak tahu banyak tentangnya. Oleh itu, dia dan rakan-rakannya akan mencari lebih banyak lagi.

Tashjian berharap perbincangan, perbahasan dan pertanyaan lebih lanjut dapat dibaca oleh semua pelajar di sekolah.

“Mereka dapat menghubungkan langsung dari kelawar dengan banyak hal yang sedang dilalui oleh gadis ini. Mungkin tidak betul; mungkin saya tidak mempunyai seseorang yang terjejas . menjelang 9/11. Tetapi mungkin saya mempunyai saudara lelaki yang berada di Iraq, ”kata Tashjian. "Keseluruhan perbualan menjadi jauh lebih besar dengan sesuatu yang semudah buku."

Tidak jelas seberapa besar perbualan itu di Greenfield. Sekolah mendorong seluruh bandar membaca novel.

"Reaksi pertama saya adalah dengan mengatakan, 'Tidak mungkin, tidak boleh pergi ke sana. Ia terlalu sensitif dan ibu bapa akan memberi banyak tekanan, '' kata Angela Ruggeri, penolong pengetua Greenfield.

Tetapi dia akhirnya berubah fikiran. Isu keganasan dan kesannya muncul sepanjang masa, kata Ruggeri. "Saya mula bertanya-tanya, apa perbualan orang tua dengan anak-anak mereka mengenai hal ini, dan bagaimana mereka akan mendekatinya?"

Guru berharap buku ini memberikan titik tolak untuk membicarakan masalah yang lebih sukar "di luar peristiwa pada suatu hari untuk benar-benar memikirkan apa artinya mereka menjadi warganegara Amerika," kata Ashley Fitzroy, seorang guru literasi dan teknologi. di sekolah.

Sekolah menengah adalah sesuatu yang luar biasa secara nasional untuk memulakan perbualan di seluruh sekolah. Sebahagian besar sekolah yang "pergi ke sana" sering memusatkan perhatian pada kejutan dan ketakutan serangan dan kepahlawanan responden pertama.

"Naratif tentang 9/11 yang pelajar dapatkan benar-benar bersejarah," kata Cheryl Duckworth. "Ini tidak mempunyai konteks. Ia sangat nipis. " Duckworth meninjau lebih dari 150 guru dan menemu ramah beberapa lusin secara mendalam untuk kerjanya 9/11 dan Memori Kolektif di Bilik Darjah AS.

Duckworth, seorang profesor penyelesaian konflik di Nova Southeastern University di Florida, mendapati bahawa hanya kira-kira 20 negeri yang memasukkan kandungan sekitar 11 September dalam kurikulum pengajian sosial sekolah menengah mereka. Dan di kira-kira separuh daripada negeri-negeri itu, katanya, topik ini dibahas dengan cara yang sangat pendek.

A Kertas penyelidikan 2011 oleh Pusat Maklumat & Penyelidikan Pembelajaran Sivik dan Penglibatan menggarisbawahi kekurangan serius dalam kurikulum pengajaran September 11 termasuk buku teks dengan "kekurangan terperinci yang mengejutkan tentang apa yang sebenarnya berlaku pada 9/11." Di samping itu, laporan tersebut mendapati bahawa walaupun terdapat banyak masalah yang diperdebatkan mengenai serangan dan tindak balas Amerika, "sedikit yang disampaikan dalam kurikulum awal dan buku teks sebagai kontroversial."

Majlis Kebangsaan untuk Pengajian Sosial tidak mengesan data mengenai bagaimana serangan diajarkan di sekolah atau tempat mereka dalam kurikulum.

Tidak juga Peringatan & Muzium Nasional 11 September.

Tetapi muzium mengatakan permintaan telah meningkat program pembangunan profesionalnya untuk pendidik mengenai pengajaran subjek tersebut. Organisasi ini telah menawarkan tujuh sesi seperti itu dalam dua tahun terakhir dan merancang untuk berkembang dalam beberapa bulan mendatang "kerana sambutan yang luar biasa," kata Pengarah Komunikasi Kate Monaghan. Ia juga mengadakan seminar musim panas selama seminggu untuk guru yang disebut "9/11 dan American Memory."

Duckworth mendapati bahawa jika 11 September ditujukan di bilik darjah, terlalu sering guru tidak mahu mengatasi kompleks, yang sering kali buruk di rumah dan di peringkat global: perang di Iraq dan Afghanistan; Akta Patriot dan kebebasan awam; Islam radikal dan Islamofobia.

"Saya rasa ini sangat mengganggu," kata Duckworth, "terutama pada masa pemilihan presiden ini. Islamofobia adalah semacam bebas di luar sana. "

Sekiranya kita tidak menangani kerumitan 11 September, katanya, stereotaip dan maklumat yang salah akan berterusan di kedua-dua belah pihak.

(Pergi ke artikel asal)

rapat

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...