Syria, Lima Tahun Ke Atas: Membangun Damai di Pertengahan Perang

Syria, Lima Tahun Ke Atas: Membangun Damai di Pertengahan Perang

Harriet Lamb, Ketua Pegawai Eksekutif International Alert

(Artikel asal: Harriet Lamb, The Huffington Post, 15 Mac 2016)

Setiap kali saya memberitahu orang itu Amaran Antarabangsa dan organisasi rakannya melakukan kerja pembinaan perdamaian di Syria, terus terang mereka ketawa. "Tidak begitu berjaya ketika itu," kata mereka.

Dengan memberi keraguan kepada mereka, saya menganggap bahawa ini adalah ketidakfahaman yang gugup, bukan rasa tidak senang. Dan mereka mempunyai masalah. Bolehkah anda benar-benar membina keamanan di tengah perang? Ini semestinya nampaknya penggunaan masa dan wang yang tidak intuitif dan buruk. Atau adakah ini lebih masuk akal daripada tindakan lain?

Hari ini, 15 Mac, menandakan lima tahun sejak perang saudara yang sangat kejam meletus, menjadikan Syria sebuah negara yang pecah dan berpecah belah. Angka tersebut mengejutkan: Sebanyak 6.6 juta orang mengungsi secara dalaman di Syria, dan 4.6 juta melarikan diri, kebanyakan tinggal di negara jiran seperti Turki, Lebanon atau Jordan.

Pada masa yang sama, babak perdamaian berikutnya di Geneva sedang berlangsung dan Presiden Rusia Vladimir Putin baru saja mengumumkan bahawa tentera Rusia akan mulai menarik diri dari Syria. Orang tiba-tiba berasa lebih optimis untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

Tetapi ada begitu banyak orang Syria yang, walaupun semuanya, tidak pernah putus asa dan telah bekerja dengan tenang di belakang tabir untuk menyokong masa depan negara mereka.

Pada bulan Februari, saya mengunjungi rakan NGO kami yang bekerjasama dengan pelarian Syria di Lebanon untuk melakukan 'pendidikan perdamaian', sebuah projek yang dibiayai oleh kerajaan Britain. Anggaplah ini sebagai kelas kewarganegaraan untuk anak-anak yang kewarganegaraannya telah dilancarkan, bahagiakan kelas drama Sabtu, sebahagian terapi untuk anak-anak yang telah melalui neraka - dan masih menjalani itu. Ini adalah pengalaman yang sangat menyentuh hati.

Bastoni adalah seorang guru senior, dengan misai kelabu yang cantik di wajahnya yang berkerut, ramah, dan mengenakan jas biru pintar. Anda akan menyukai lelaki ini sebagai bapa saudara atau datuk anda - atau guru, yang memang merupakan profesionnya. Ditanya betapa berharapnya mengenai perjanjian damai, dia berhenti sebentar, sebelum mengatakan bahawa dia berpendapat perang tidak akan berakhir dengan cepat. Sudah menjadi perang dunia, dia menghela nafas. Itu bukan lagi kepada rakyat Syria - sekarang ini bergantung pada kuasa besar:

Ini akan lama sebelum keamanan dibina. Perang di Syria kini menjadi perang di seluruh dunia, dengan konflik kepentingan antara kuasa besar. Oleh itu, kita mengharapkan harapan anak-anak ini.

Sangat menggembirakan menyaksikan dia bercakap dengan remaja lelaki pelarian Syria mengenai kepelbagaian budaya dan agama.

Semua kanak-kanak itu mengambil bahagian dengan bersemangat - tidak ada anak-anak anda di London yang menyebabkan kekacauan di belakang sindrom kelas di sini. Anak-anak ini dahagakan belajar. Seperti yang dikatakan oleh Bastoni:

Mereka banyak bercakap, mereka banyak bercakap - mereka banyak hidup. Mereka suka datang ke sekolah kerana memberi mereka rehat dari keadaan mereka. Dan saya bersama mereka. Saya kehilangan rumah dan dua anak saudara saya, saya harus datang ke sini ke Lubnan. Oleh itu, kita menjayakannya antara guru dan pelajar. Dan kita melihat kesan kelas-kelas ini terhadap peningkatan tingkah laku pelajar - terutamanya ketika mereka mula bercakap mengenai kedamaian.

Bastoni bertanya kepada anak-anak mengenai nilai-nilai bersama antara semua agama. Mereka memanggil nilai-nilai: cinta, kedamaian, persaudaraan, perpaduan, keadilan. Kemudian mereka memanggil ancaman terhadap nilai positif kemanusiaan: keganasan, kebencian, perang, pembunuhan, menjadi pelarian, "kita meninggalkan rumah kita", "kehancuran", "kita hidup dalam keadaan baik tetapi sekarang kita miskin dan kita mempunyai kehilangan rumah kita ”.

“Kami dulu dapat saling berkunjung dan menghormati semua nilai baik ini. Tetapi sekarang kita melihat ancaman dan saling membunuh ”.

Semasa kami masuk ke kelas sebelah, seorang guru muda yang meriah membunuh dirinya dengan ketawa. Badut kelas telah memberikan contoh kepelbagaian seperti: "Sepupu saya selalu mendapat nilai yang baik dan saya selalu mendapat yang buruk ...".

Yang lain memberikan contoh perbezaan: "Apabila anda membezakan antara yang lain, itu adalah sesuatu yang ganas. Apabila anda mengatakan bahawa anda orang Syria dan anda orang Lebanon ... "Seorang lagi memanggil:" Mereka memberitahu bahawa kami adalah pengganas; mereka mengatakan di jalanan bahawa kita adalah ISIS ”. Dan tidak lama lagi kelas akan berbual mengenai bagaimana menguruskan situasi seperti itu.

Perhentian seterusnya adalah ke kem pelarian Shatila, yang telah menampung puluhan ribu pelarian Palestin sejak tahun 1949 - kawasan khas kota yang benar-benar penuh dengan kehidupan. Dan sekarang entah bagaimana sejumlah besar pelarian Palestin Syria masuk ke dalam.

Basmeh & Zeitooneh (yang bermaksud 'senyum dan zaitun' - seperti seruan aktivis wanita Inggeris untuk roti dan mawar, dengan menyatakan bahawa orang memerlukan cinta dan juga asas-asas untuk bertahan) mempunyai bangunan tinggi dan kecil yang penuh dengan kehidupan seperti jalan-jalan di sekitarnya. Menaiki langkah-langkah konkrit yang kasar kami memerintahkan wanita-wanita masa lalu yang keluar dari kelas literasi, anak-anak bergegas untuk sampai ke kelas mereka tepat pada waktunya, pekerja, sukarelawan, guru, orang yang menjual makanan ringan, dan akhirnya berkumpul di pejabat sempit CEO muda Syria .

Saya bertanya kepadanya apakah dia pernah meragui titik pembangunan perdamaian pada masa perang. Dia terlalu lama berhenti sebelum menjawab:

Saya sering bertanya soalan itu sendiri. Saya tertanya-tanya apa yang sedang kita lakukan. Tetapi alternatifnya adalah menyerah, putus asa, dan kehilangan semua harapan. Oleh itu, kita mesti terus maju, kita mesti percaya pada generasi akan datang, kita mesti terus kekal kerana pusat itu penting, ia memberi jaminan kepada ibu bapa.

Oleh itu mereka berusaha, anak demi anak kecil, untuk membina kedamaian.

Salah satu rakan kami, yang menyelaraskan kelas untuk anak-anak yang lebih muda, adalah orang Palestin yang tinggal di Lubnan. Dia memberitahu saya:

Selepas lima minggu, sikap anak-anak mula berubah. Pada mulanya mereka jauh lebih ganas. Sekarang, kira-kira 60% kanak-kanak bercakap secara terbuka mengenai masalah - mereka berasa selamat di sini. Bagi anak-anak, ini adalah dua setengah jam kedamaian dan keamanan, masa yang istimewa untuk anak-anak menjadi anak-anak.

Dia menambah:

Pada mulanya ibu bapa tidak pasti. Tidak sekarang mereka meminta kelas berlaku dua kali seminggu, untuk kelas dewasa, untuk kelas lebih lama.

Sambil menitiskan air mata, dia memberitahu saya tentang seorang gadis kecil yang menggambar 10 kubur, dan menjadikan 10 kubur dari tempat bermain - bapa saudaranya dan ahli keluarga lain yang telah terbunuh. Kemudian dia tersenyum pada anak kecil berusia sembilan tahun yang hidup yang biasa bertindak balas dengan agresif kepada anak-anak lain - menggunakan pensil untuk menusuk semua orang. Sekarang dia bercakap-cakap dengan semua orang, berpelukan dengan guru. Dia berkata:

Mereka hanya dikelilingi oleh keganasan. Oleh itu, tidak hairanlah bagaimana mereka bertindak balas. Cara mereka menyatakannya berbeza, tetapi mereka semua merasa marah. Kami menunjukkan kepada mereka bahawa ada cara lain untuk berkelakuan.

Banyak orang Syria menunjuk ke Lebanon untuk membuktikan bahawa anda harus mulai bekerja sekarang, bahkan di tengah perang, untuk membangun perdamaian di masa depan. Syukurlah Lebanon mengakhiri perang saudara 26 tahun yang lalu dan menemui gencatan senjata yang tidak selesa. Tetapi mereka tidak pernah sepenuhnya menangani masalah-masalah mendasar yang menyebabkan konflik, sehingga perpecahan lama melumpuhkan - negara itu bahkan tidak dapat menyetujui presiden selama 18 bulan.

Orang Syria ingin memastikan bahawa perang mereka tidak akan berlarutan dalam jangka masa yang lama.

Sebenarnya, semakin buruk perang, semakin banyak yang harus anda lakukan sekarang, kata mereka, untuk mewujudkan landasan orang yang bersedia untuk mencari jalan damai ke depan. Bastoni berkata:

Semasa pertama kali datang ke sini, kami marah. Kami tidak mempunyai harapan, kami fikir kami telah kehilangan segalanya. Tetapi kami membuat pilihan untuk bertindak positif. Kami tahu bahawa pendamaian itu penting.

Dia menerangkan:

Dua tahun yang lalu, kami tidak mahu melakukan pendidikan perdamaian ini. Sangat sukar untuk bercakap dengan anak-anak mengenai menangani kematian. Tetapi ketika kami memulakan projek, kami melihat bagaimana ia dapat membantu. Untuk mengelakkan perang 15 tahun seperti Lebanon, kita harus memulakan proses pendamaian sekarang. Kita harus mengajar anak-anak bahawa dalam perang, kita semua kalah. Masa lalu adalah masa lalu - ia hilang. Kita harus melihat ke masa depan, untuk membangun kembali masa depan yang berbeza.

Makluman juga bekerjasama dengan orang-orang yang sangat berani sebenarnya di Syria. Orang yang boleh pergi tetapi memilih untuk tinggal; memilih untuk menghadapi pengeboman udara, atau kelaparan semasa pengepungan, namun memilih untuk tinggal bersama komuniti mereka dan membantu mereka menghadapi masa depan.

Keberanian dan kesungguhan mereka sungguh merendahkan sehingga anda harus percaya, bersama mereka, dalam kemenangan harapan atas keputusasaan.

Sesungguhnya, kita pasti harus meningkatkan kerja membangun perdamaian kita secara dramatik - tepatnya kerana kita berada di tengah-tengah perang paling dahsyat di Syria - seperti di banyak negara lain di dunia.

(Go kepada artikel asal)

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

1 thought on “Syria, Five Years On: Building Peace in the Midst of War”

Sertai perbincangan ...

Tatal ke