Berusaha untuk Keselamatan Manusia Semasa Menamatkan Perang Selamanya

Berusaha untuk Keselamatan Manusia Semasa Menamatkan Perang Selamanya
Pengumuman penarikan tentera AS dari Afghanistan telah memulai perbincangan penting mengenai terma dan syarat di mana demiliterisasi keamanan dapat dilakukan tanpa menjejaskan keselamatan manusia dari populasi yang terlibat. Walaupun proses demiliterisasi akan panjang dan rumit, syarat-syarat segera mengenai sesuatu yang lebih dari sekadar penolakan yang ceroboh dapat dilihat di Afghanistan. Kami mendesak komuniti pendidikan perdamaian untuk meneliti syarat-syarat penarikan pasukan dari Afghanistan yang set etik dan konstruktif mungkin. Kami melihat siasatan seperti itu sebagai langkah pertama untuk merancang strategi peralihan yang komprehensif dan berkesan dari sistem ketenteraan ke keselamatan manusia. Dalam masa terdekat ini, maklumat lanjut mengenai masalah penarikan pasukan dan keselamatan manusia akan dikongsi di sini semasa kami meneroka kemungkinan reka bentuk tersebut.

Kami mengesyorkan agar para pendidik memulakan proses ini dengan perbincangan mengenai Nicholas Kristof's Op Ed dalam terbitan New York Times 17 Mei 2021 di bawah. Tinjau dengan teliti beberapa keperluan praktikal penarikan yang digariskannya, dan renungkan bersama penilaian Kristof mengenai kepentingan pendidikan. Juga, perhatikan bahawa dia mengutip rakan sekerja kami dan ahli GCPE lama dan peserta IIPE, Sakena Yacoobi. Dan, jika anda begitu terharu, tulis surat kepada Presiden dan tanggungjawab AS yang lain, mendesak mereka untuk memastikan bahawa proses penarikan diri tidak menyebabkan penderitaan lebih lanjut di kalangan rakyat Afghanistan.

-BAR, 5/17/21

Pendidikan Menimbulkan Ancaman Eksistensial terhadap Ekstremisme

(Dihantar semula dari: New York Times. 15 Mei 2021)

Oleh Nicholas Kristof

Berbaring di katil hospitalnya di Kabul, Afghanistan, setelah terselamat dari kumpulan pelampau pengeboman yang mengorbankan lebih daripada 80 pelajar di sekolahnya, seorang lelaki berusia 17 tahun bernama Arifa begitu bertekad kerana dia ketakutan.

"Saya akan meneruskan pendidikan saya, walaupun saya takut," Arifa, yang berharap dapat menjadi doktor, berikrar kepada Richard Engel dari NBC News.

"Saya akan meneruskan pendidikan saya, walaupun saya takut."

Kanak-kanak perempuan dan lelaki Afghanistan mungkin kekurangan buku, pen dan komputer riba, tetapi kerana dahagakan pendidikan, mereka mempunyai banyak pengajaran di dunia. Sesungguhnya, salah satu perkara yang dipersetujui oleh pelampau dan pelajar adalah kekuatan transformasi pendidikan, terutamanya pendidikan kanak-kanak perempuan.

Dengan cara yang mengerikan, mungkin rasional bagi fundamentalis untuk meletupkan sekolah, kerana pendidikan anak perempuan menimbulkan ancaman eksistensialisme. Itulah sebabnya Taliban Pakistan menembak Malala Yousafzai di kepala. Itulah sebabnya mengapa Taliban Afghanistan melemparkan asid ke wajah gadis-gadis.

Dalam jangka panjang, seorang gadis dengan buku adalah ancaman yang lebih besar terhadap ekstremisme daripada overhead drone.

"Cara untuk perubahan jangka panjang adalah pendidikan," kata Sakena Yacoobi, seorang pahlawan saya yang telah mengabdikan hidupnya untuk mendidik rakan-rakannya di Afghanistan. "Bangsa tidak dibina berdasarkan pekerjaan sementara dan hak perlombongan, kontraktor dan nikmat politik. Suatu bangsa dibina berdasarkan budaya dan sejarah bersama, realiti bersama dan kesejahteraan masyarakat. Kami menurunkannya dengan pendidikan. "

"Cara untuk perubahan jangka panjang adalah pendidikan." - Sakena Yacoobi

Sejak 9/11, kami orang Amerika berusaha mengalahkan keganasan dan ekstremisme dengan kotak alat ketenteraan. Ketika kita menarik pasukan kita keluar dari Kabul dan Kandahar, ini adalah saat untuk merenungkan had kekuatan ketenteraan dan alasan untuk melabur dalam alat yang lebih menjimatkan untuk mengubah dunia, seperti sekolah.

Setelah hampir 20 tahun dan $ 2 trilion, tentera terkuat dalam sejarah dunia tidak dapat membentuk semula Afghanistan. Beberapa orang Amerika mengkritik Presiden Biden kerana menarik diri dari Afghanistan, tetapi saya fikir dia membuat keputusan yang tepat. Saya telah lama berpendapat bahawa kita kehilangan tempat dan perang tidak dapat dikekalkan.

Saya mencapai kesimpulan itu setelah kontraktor Afghanistan di Kabul yang membekalkan tentera AS memberitahu saya bahawa untuk setiap $ 1,000 Amerika membayar mereka, mereka memberi $ 600 kepada Taliban secara rasuah untuk melewati pusat pemeriksaan. Untuk menyokong seorang askar AS di Provinsi Helmand, kontraktor membayar cukup banyak wang suap kepada Taliban untuk menggaji 10 orang untuk melawan orang Amerika itu.

Walaupun perang terpanjang Amerika tidak berkekalan, kita mesti ingat tanggungjawab kita. Kita harus mempercepat visa untuk kira-kira 17,000 Penterjemah Afghanistan, pembantu dan lain-lain yang telah bekerja dengan Amerika Syarikat dan akan berada dalam bahaya ketika pasukan kita hilang. Jika tidak, darah mereka akan berada di tangan kita.

Oleh itu, dengan penghayatan yang tinggi terhadap had kekuatan ketenteraan, mari kita cuba mengatasi ekstremisme dengan alat seperti pendidikan. Ia juga jauh lebih murah. Untuk kos mengerahkan seorang askar tunggal di Afghanistan selama satu tahun, kita dapat menubuhkan dan membayar 20 sekolah dasar.

Terdapat persepsi yang salah bahawa Taliban tidak akan membenarkan gadis-gadis mendapat pendidikan. Ia tidak mudah, tetapi boleh dilakukan. Taliban bertoleransi dengan banyak sekolah perempuan, terutama sekolah rendah dan sekolah dengan guru wanita, tetapi kumpulan bantuan mesti berunding dengan masyarakat dan mendapat sokongan. Tidak ada tanda-tanda mengatakan bahawa ia disumbangkan oleh Amerika.

"Sebilangan besar kumpulan bantuan berjaya beroperasi dengan baik di kedua-dua barisan barisan depan Taliban," kata Paul Barker, yang telah menghabiskan bertahun-tahun di wilayah itu sebagai pekerja bantuan.

Pendidikan gadis bukan tongkat sihir. Sekolah dibina di seluruh pelosok Afghanistan sejak 20 tahun yang lalu ini tidak mencukupi untuk membendung Taliban.

"Bukan anda pergi ke sekolah dan tiba-tiba diberi kuasa," kata seorang wanita muda Afghanistan kepada saya. Mari kita bersikap jujur: Tidak ada yang berfungsi dengan baik kerana kita ingin mengatasi ekstremisme.

Namun wanita muda ini adalah contoh dari apa yang dipertaruhkan. Dia belajar sendiri di pusat Taliban dan kemudian dapat datang ke Amerika Syarikat - di mana dia sekarang melakukan penyelidikan mengenai algoritma kuantum.

Pendidikan adalah senjata yang tidak sempurna untuk menentang ekstremisme, tetapi membantu.

Pendidikan adalah senjata yang tidak sempurna untuk menentang ekstremisme, tetapi membantu. Ini berfungsi melalui beberapa kombinasi membuka minda, membangun kelas menengah, memberi wanita suara yang lebih besar dalam masyarakat dan mengurangkan pertumbuhan populasi dan dengan itu "peningkatan remaja" yang tidak stabil dalam populasi.

Oleh itu, saya berharap bahawa ketika kita, dihukum, menarik pasukan tentera dari Afghanistan, kita akan belajar sesuatu dari pelampau dan mangsa mereka: Mempromosikan pendidikan anak perempuan bukan mengenai idealisme lembek, tetapi tentang menggunakan alat murah yang sangat lambat - tetapi kadang-kadang alat terbaik yang kami ada.

"Tidak ada cara lain untuk membangun negara," kata Yacoobi kepada saya. "Mungkin suatu hari nanti kita akan mencairkan beberapa senjata ini dan menukarnya dengan ubat-ubatan dan epik Homer yang baru. Sekiranya kita ingin ke sana, kita mesti selalu bermula dengan pendidikan. "

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Tatal ke