Berdiri Menentang Pemberontakan Sekolah! Maruah dalam Minggu Tindakan Nasional Sekolah

dsc-kader-ibu bapa-lg

(Artikel asal: Yayasan Schott untuk Pendidikan Awam)

3-11 Oktober adalah Martabat di Sekolah minggu aksi nasional untuk menamatkan desakan sekolah. Sepanjang minggu ibu bapa, pelajar, pendidik, dan aktivis mengadakan acara di seluruh negara untuk melibatkan masyarakat mereka dan menyebarkan maklumat mengenai cara kita memikirkan semula disiplin di sekolah awam. Minggu tindakan nasional mempunyai empat tuntutan utama: mengalihkan dana ke amalan disiplin restoratif, menggunakan intervensi tingkah laku positif dan bukannya penggantungan dan pengusiran, untuk melaksanakan sepenuhnya amalan keadilan restoratif, dan untuk melibatkan ibu bapa dan pelajar mengenai dasar disiplin. Anda boleh menonton video di atas untuk pengenalan mengenai sebab-sebab mengapa Martabat di Sekolah dan organisasi lain yang mengambil bahagian berjuang keras untuk mengelakkan kemarahan sekolah dan mengganggu aliran sekolah ke penjara.

Terdapat banyak acara yang memicu perbincangan mendalam, seperti balai raya masyarakat. Martabat di Sekolah juga bekerjasama dengan Inisiatif Rumah Putih mengenai Pengalaman Pendidikan untuk orang Afrika Amerika menjadi tuan rumah chat sembang. Mereka mengajukan soalan mengenai semua aspek disiplin sekolah, seperti apa yang dapat dilakukan oleh pemuda, ibu bapa, dan kerajaan persekutuan untuk membantu mengubah amalan disiplin, dan mendapat banyak tanggapan yang bijaksana. Anda dapat melihat beberapa tweet di bawah:

Di New York, gabungan bergabung untuk mempromosikan pakej perundangan baru yang akan merombak dasar penangguhan negara. Sebagai contoh, di bawah undang-undang baru, sekolah tidak dapat menggantung anak-anak yang sangat kecil atau menggantung pelajar lebih dari dua puluh hari kerana pelanggaran tanpa kekerasan. Itu diusulkan oleh ketua pendidikan Majelis, Catherine Nolan, dan dipromosikan dalam rapat umum dengan mantan Ketua Hakim Judith Kaye dan para pemimpin dari kempen Dignity in Schools cabang New York.

Pelajar juga mengambil bahagian dalam aksi tersebut, dengan kumpulan seperti penerima Schott Majlis Penasihat Pelajar Boston menghubungi rakan-rakan mereka untuk memulakan perbincangan mengenai disiplin sekolah dan mengumpulkan kisah peribadi tentang bagaimana hal itu mempengaruhi pelajar di sekolah awam Boston. Pemimpin belia berkumpul di stesen kereta api bawah tanah untuk mengumpulkan beratus-ratus cerita, yang mereka rancangkan untuk dikongsi dengan dewan sekolah. Di Denver, organisasi itu Padres y Jóvenes Unidos menjalankan kempen Facebook dan Twitter, meminta pelajar mengambil gambar diri mereka dengan tanda yang menunjukkan impian masa depan mereka. Mereka ingin menunjukkan bahawa pelajar-pelajar ini bukan "pra-penjara", dan menuntut mereka diperlakukan seperti pelajar yang sebenarnya.

Ibu bapa juga terlibat, seperti penerima Schott yang lain, Pendidikan Menentukan Semula Pembangunan Aset Komuniti Los Angeles (CADRE). Mereka membawa ibu bapa masuk ke sekolah itu sendiri dan akhirnya memerhatikan hampir lima puluh bilik darjah! Pemerhatian ini bertujuan untuk mempromosikan pelaksanaan sokongan tingkah laku positif di seluruh LA selatan. The Kesatuan Ibu Bapa Portland juga menganjurkan acara dalam komuniti mereka untuk menentang penolakan sekolah, termasuk perhimpunan dan lawatan ke kelas.

Terdapat banyak lagi acara minggu lalu, jadi pastikan untuk melihat halaman Dignity in School di sini untuk senarai lengkap. Acara-acara ini adalah cara yang baik untuk menyatukan pelajar, ibu bapa, guru, dan aktivis untuk berkongsi pengalaman mengenai dasar disiplin sekolah yang keras dan cara kita semua dapat melawannya. Tahniah untuk Martabat di Sekolah dan sekutu untuk minggu tindakan yang hebat!

(Pergi ke artikel asal)

 

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...