Menanggapi penderitaan COVID Mereka yang berada di Bahagian Bawah Ekonomi

Jemaah Ibu Carmel Sr. Merin Chirackal Ayrookaran memberikan topeng kepada pekerja migran di negeri Kerala, India barat daya. (Foto: disediakan untuk GSR)

Pengenalan Editor

Dengan ini Sambungan Corona, kami menawarkan satu lagi bacaan berguna dari Laporan Sisters Global (projek Wartawan Katolik Nasional). GSR menawarkan laporan pertama yang unik mengenai berbagai masalah dan masalah yang ditangani oleh pendidikan perdamaian, bersama dengan deskripsi yang mengilhami tentang ketabahan dan komitmen banyak biarawati Katolik dalam pekerjaan mereka untuk mengatasi ketidakadilan asas yang menimbulkan masalah. GSR adalah harta karun kajian kes untuk pendidikan perdamaian.

Di bawah ini anda akan dapat melihat semula artikel GSR 13 Julai 2020 “Biarawati India membantu buruh migran yang terdampar dalam perjalanan pulang semasa lokap"Didahului dengan pengenalan untuk membantu pendidik perdamaian dalam membina pertanyaan yang relevan.

 

Menanggapi penderitaan COVID Mereka yang berada di Bahagian Bawah Ekonomi

"Biarawati India membantu buruh migran… ” adalah salah satu daripada banyak laporan yang jelas, yang disiarkan oleh Laporan Sisters Global. GSR adalah sumber penjelasan yang jelas mengenai realiti penderitaan manusia yang dipaksakan oleh struktur ekonomi global yang tidak adil yang dinyatakan oleh COVID-19, kerana ia memburukkannya (lihat juga: Tangga Ekonomi adalah Berkod Warna.)

Kisah ini menceritakan beberapa cara kreatif wanita masyarakat sipil, dalam hal ini saudara perempuan Katolik, bertindak balas terhadap penderitaan orang miskin, dalam hal ini pekerja migran India, yang menanggung wabak tersebut. Ini adalah satu lagi contoh tindakan langsung oleh wanita dalam keadaan krisis, untuk meningkatkan keselamatan manusia. Tindakan seperti yang dipaparkan dalam siri GCPE minggu lalu, Kemas kini mengenai Keamanan dan Keselamatan Wanita.

Kami melihat bagaimana biarawati Katolik ini membantu pendatang tanpa pekerjaan dan kehilangan tempat tinggal. Kehilangan gelandangan membuat mereka berisiko ditangkap kerana melanggar lokap ketat India, mereka tidak punya jalan keluar tetapi kembali, banyak berjalan kaki, ke kampung halaman mereka. Sekali lagi, kita melihat keberkesanan tindakan segera dan tempatan apabila pemerintah tidak bertindak, dan organisasi nasional yang besar terlalu membebankan tugas mendesak. Keadaan seperti ini mendorong cadangan untuk Rancangan Tindakan Rakyat dan idea yang dikemukakan dalam catatan GCPE: Manifesto Alps-Adriatik: Politik Baru untuk Dunia Pasca COVID. Tanggapan negara yang enggan dan tidak memadai terhadap begitu banyak ancaman planet, seperti yang kita alami dalam pandemi, kemiskinan global, senjata nuklear, dan krisis ekologi, menjadikan tindakan tempatan lebih mendesak dan menyoroti tanggungjawab dan potensi masyarakat sivil untuk memimpin jalan ke a New Normal.

- BAR, 7/20/2020

Biarawati India membantu buruh migran yang terdampar dalam perjalanan pulang semasa lokap

Loreto Srs., Dari kiri, Nirmala Toppo, Sawanti Lakra, Jiwanti Tete, Rajini Lugun dan Gloria Lakra menunggu panas terik dengan paket makanan untuk buruh migran yang bergerak di perhentian lebuh raya nasional. (Foto: disediakan untuk GSR)

By Jessy Joseph

(Dihantar semula dari: Laporan Sisters Global. 13 Julai 2020.)

DELHI BARU - Sr. Sujata Jena tidak dapat tidur setelah melihat gambar seorang gadis muda dengan beban berat di kepalanya dalam pesanan WhatsApp. "Wajahnya yang bernoda, basah dengan air mata, menghantui saya," kata anggota Hati Suci Yesus dan Maria kepada Global Sisters Report.

Foto itu diedarkan untuk menggambarkan keadaan ratusan ribu orang yang melanda jalan raya India berikutan penutupan seluruh negara untuk menahan wabak koronavirus.

Seperti yang dilihat oleh Jena di platform media sosial gambar dan video dari sekitar India, peguam dan biarawati berusia 38 tahun itu berangkat untuk membantu pendatang sampai di rumah. Satu klip video menunjukkan 10 pekerja memasuki bilik di Kerala, sebuah negara India barat daya. Orang-orang itu mengatakan bahawa majikan mereka telah mengurung mereka dan bahawa mereka sangat memerlukan bantuan untuk sampai ke kampung mereka di Odisha, lebih dari 1,000 batu di timur laut.

Ketika lokap mengurungnya di biara di ibu kota Odisha di Bhubaneswar, Jena pada 17 Mei bergabung dengan rangkaian media sosial yang membantu pendatang yang terkandas.

Menjelang 24 Jun, lebih daripada 300 pendatang, termasuk 10 orang, yang terkandas di negeri-negeri selatan India sampai ke kampung asalnya di negeri-negeri seperti Bihar, Chhattisgarh, Odisha dan Benggala Barat di timur India, terima kasih kepada Usaha Jena.

Jena adalah antara ratusan biarawati Katolik yang berada di barisan depan ketika gereja menjangkau buruh migran yang terjejas oleh penutupan awal 21 hari Perdana Menteri Narendra Modi yang dikenakan kepada 1.3 bilion orang India dari tengah malam 25 Mac dengan notis hanya empat jam .

Penguncian, dianggap sebagai percubaan terbesar dan sukar di dunia untuk mengatasi wabak itu, telah diperpanjang lima kali dengan tahap kelonggaran yang berbeza-beza hingga 31 Julai.

Penguncian itu tiba-tiba menjadikan jutaan buruh migran pengangguran di bandar-bandar.

"Ketika mereka kehilangan pekerjaan, mereka tidak memiliki tempat tinggal, tidak ada penghasilan dan tidak ada keamanan," kata Salesian Fr. Joe Mannath, setiausaha kebangsaan Persidangan Agama India, persatuan atasan agama lelaki dan wanita di negara ini.

Ketika penguncian menghentikan sistem pengangkutan awam India, buruh migran di bandar-bandar menyerbu lebuh raya dan jalan raya dalam beberapa hari. Sebilangan besar berjalan dan ada yang berbasikal ke kampung asal mereka, beratus-ratus batu jauhnya.

Mannath mengatakan bahawa ketakutan kelaparan dan dijangkiti koronavirus menyebabkan "huru-hara penghijrahanPekerja dari bandar.

Kumpulan gereja adalah antara mereka yang berusaha menolong pekerja ini.

Pada 6 Jun, Caritas India, agensi bantuan uskup India, memberitahu a Webinar bahawa gereja mencapai lebih daripada 11 juta orang dalam tempoh penutupan, termasuk banyak pekerja migran.

Mannath, yang menyelaraskan lebih daripada 130,000 agama India, termasuk hampir 100,000 wanita, mendakwa sebahagian besar perkhidmatan itu dilakukan oleh penganut agama tersebut.

Wanita dan lelaki beragama menemui pekerja yang terkandas di jalan raya, di rumah perlindungan dan kawasan kumuh di berbagai tempat di negara ini. Dengan sumbangan keuskupan, jemaah dan agensi bantuan, mereka memberi pekerja tempat tinggal, makanan dan wang untuk sampai ke rumah mereka.

Mannath mendakwa penganut agama Katolik telah melakukan "karya yang luar biasa untuk mereka yang memerlukan sepanjang penutupan." Pendeta Salesian juga mengatakan apa yang telah dilakukan oleh agama adalah “jauh lebih banyak” daripada apa yang terdapat dalam laporan apa pun.

"Ketika saya meminta atasan utama untuk laporan cepat mengenai apa yang sedang dilakukan, kami menerima lebih dari 750 laporan. Ini menunjukkan layanan luas yang diberikan oleh agama, ”katanya kepada GSR pada akhir bulan Jun.

Mannath menjelaskan bahawa penganut agama Katolik India memutuskan untuk tidak mempunyai rancangan yang terpusat untuk membantu pekerja, tetapi membiayai individu dan jemaat yang melayani mereka.

Salah satu agama itu adalah Loreto Sr. Punitha Visuvasam di Doranda berhampiran Ranchi, ibu kota negara bagian timur India Jharkhand dan tempat tinggal ribuan pendatang.

Ketika para pekerja mula tiba dengan trak dan bas, para biarawati Loreto pada 23 Mei pergi ke lebuh raya di Jharkhand dengan sebungkus makanan. Biarawati mendapati banyak berjalan jauh dari rumah. "Kami menolong mereka menaiki bas ke kampung mereka," kata Visuvasam kepada GSR melalui telefon. *

Dia mengatakan bahawa mereka mendapati pekerja lapar, dahaga dan letih dan berkerumun bersama seperti haiwan di dalam trak. Selama berminggu-minggu, saudara perempuannya memberi makan 400 hingga 500 orang dalam perjalanan setiap hari.

Mereka juga bekerjasama dengan jemaat lain, seperti Misionaris Amal, dan pemuda Katolik untuk mengedarkan makanan di bawah arahan Keuskupan Agung Ranchi.

Jemaah lain di Ranchi, the Saudara Ursulin Tildonk, menghubungi para pendatang dari 3 April. Para biarawati melindungi sebahagian dari mereka di sekolah mereka di Muri, kira-kira 40 batu sebelah timur Ranchi.

"Kami menyediakan semua keperluan asas seperti makanan, pakaian dan alat keselamatan," kata Sr. Suchita Shalini Xalxo, provinsi Ranchi jemaah itu, kepada GSR 17 Jun.

Xalxo mengatakan para pendatang berada dalam keadaan "menyedihkan" ketika mereka tiba di pusat mereka. "Ramai yang berjalan selama dua atau tiga hari tanpa makanan. Ada yang dipukul oleh polis ketika mereka melintasi dari satu negeri ke negeri lain, ”kata Xalxo.

Mengatur pengangkutan untuk pendatang adalah kebimbangan utama bagi orang seperti Sr. Tessy Paul Kalapparambath. Dia Saudari-saudari Misionaris yang Tak Bernoda** di Hyderabad, ibukota negara Telangana di tenggara India, memberikan makanan dan ubat-ubatan kepada pendatang yang sedang bergerak.

Rumah pemula mereka, yang terletak berhampiran jalan raya, mengedarkan makanan dan air masak yang dimasak kepada kira-kira 2,000 pendatang. Pasukannya juga mengedarkan paket makanan di stesen keretapi.

"Sangat memilukan apabila melihat ribuan lapar dan dahaga selama musim panas ini," kata Kalapparambath, setiausaha Suruhanjaya Tenaga Kerja Majlis Para Uskup Katolik Telugu, kepada GSR.

Di Hyderabad, Sr. Lissy Joseph dari Saudari Maria Bombina pergi ke stesen bas dan kereta api pada awal April ketika media menceritakan keadaan pendatang. Dia bertemu pekerja dari Assam, Jharkhand, Odisha, Uttar Pradesh dan Benggala Barat - berkerumun dalam kumpulan tanpa makanan, wang atau tempat tinggal.

"Itu adalah pemandangan yang mengganggu," kata Joseph kepada GSR.

Sekumpulan memberitahu Joseph bahawa majikan mereka hilang setelah memandu mereka dengan trak ke Karimnagar di Telangana. Mereka berjaya mencari trak lain untuk pergi ke Hyderabad, lebih dari 100 batu ke selatan. Joseph menemui mereka setelah polis meminta mereka kembali ke tempat asal mereka. "Perkara pertama yang kami lakukan adalah mengatur makanan untuk mereka," kata Joseph.

Biarawati itu kemudian menemui polis, yang enggan menolong pekerja, dengan mengatakan bahawa mereka bukan milik bidang kuasa mereka.

Seperti Jena, Joseph menggunakan rangkaian aktivis sosial untuk meminta pertolongan bagi pendatang. Joseph menyebarkan foto pekerja di media sosial dan seorang peguam wanita mengemukakan kes terhadap polis dan meneruskan gambar tersebut kepada pemungut daerah.

"Berkongsi penderitaan pendatang miskin ini di media sosial banyak membantu. Segala-galanya bergerak dan pejabat buruh negeri menghubungi saya, ”jelas Joseph. Seorang pegawai junior membawa pekerja ke tempat perlindungan sementara dan mengatur dua bas untuk membawa mereka ke Odisha.

Beberapa biarawati di Kerala bersiap sedia untuk menangani masalah pekerja migran. Sidang Jemaat Ibu Carmel telah dimulai pada tahun 2008 CMC Gerakan Pekerja Migran untuk membantu mereka yang melarikan diri dari keganasan anti-Kristian di Odisha tahun itu. Ia kemudian diperluaskan untuk membantu pekerja dari negeri lain.

Sr. Merin Chirackal Ayrookaran, yang menyelaraskan pergerakan itu, mengatakan bahawa mereka mengatur kem perubatan, telecounseling dan pas untuk pekerja yang terkandas pulang.

Di Delhi, Hati Kudus Sr. Celine George Kanattu adalah antara mereka yang membantu pendatang yang terkandas. Dia mula menolong pekerja tersebut setelah beberapa pekerja rumah tangga datang kepadanya untuk makan. Dengan sokongan para dermawan dan jemaahnya, pasukannya telah menyediakan makanan, pakaian, topeng dan pembersih kepada sekitar 600 pendatang.

Salah satu penerima manfaat Kanattu adalah Jameel Ahmed, seorang Muslim yang memandu teksi roda tiga. Bapa kepada empat orang itu mengatakan bahawa keluarganya akan mati kelaparan sekiranya para biarawati Katolik tidak memberikan mereka makanan.

Sentimen serupa diberitahu kepada Saudari Anne Jesus Mary, pengarah pusat pembangunan di Jashpur, sebuah bandar Chhattisgarh di India tengah.

Dia mengatakan kadang-kadang pendatang akan merampas bungkusan makanan dari tangannya dan memakannya dengan segera. "Mereka kemudian akan berkata, 'Nyonya, kita sekarang dapat melanjutkan. Kami berharap dapat menemui lebih banyak orang seperti anda dalam perjalanan kami ke depan, '' kata para biarawati Franciscan Missionary Mary kepada GSR.

Ramai pekerja telah menyimpan hubungan mereka dengan para biarawati setelah sampai di rumah.

Jena telah membuat kumpulan WhatsApp dengan mereka yang dibantunya. “Mereka menggunakan nombor saya sebagai talian bantuan. Saya mendapat banyak panggilan. Kadang kala, saya boleh tidur hanya selepas jam 2:30 pagi. Saya memastikan selamat pulang dari sesiapa yang mahu pulang. "

Dia juga telah memposting foto gadis yang menangis itu sebagai gambar paparan WhatsAppnya. "Saya akan menyimpannya sehingga pekerja migran yang terakhir sampai di rumah," tegasnya.

[Jessy Joseph adalah penulis lepas di New Delhi. Kisah ini adalah sebahagian daripada kerjasama antara GSR dan Perkara India, sebuah portal berita yang berpusat di New Delhi yang memfokuskan kepada berita sosial dan agama.]

 

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...