Nigeria Network and Campaign for Peace Education untuk mengatur dialog antara generasi mengenai pendidikan

Dunia ini menempatkan lebih daripada 1.8 bilion orang muda. Lebih sering daripada tidak, orang-orang muda ini didorong ke pinggiran proses pembuatan dasar dalam bidang pendidikan, perdamaian, kelestarian dan kewarganegaraan global; mereka tidak dipandang sebagai pemegang kepentingan utama

(Dihantar semula dari: Air Pasang. 19 Julai 2021)

Oleh Raja Onunwor

Pusat Transformasi Sosial dan Pembangunan Manusia (CHDST) dengan kerjasama Rangkaian dan Kempen Nigeria untuk Pendidikan Damai telah mengulangi kesediaannya untuk mengadakan acara Independent Talking Across Generations on Education (iTAGe) pertama di Afrika.

Ini terkandung dalam pernyataan yang ditandatangani bersama oleh pihak penganjur, Dr. Polycarp Henetu dan Collins Imoh, dan disediakan untuk wartawan di Port Harcourt pada hujung minggu. Menurut pernyataan itu, acara tersebut akan bekerjasama dengan pihak Institut Pendidikan untuk Keamanan dan Pembangunan Mampan UNESCO Mahatma Gandhi (MGIEP). Ini juga mengisyaratkan bahawa acara berprofil tinggi itu akan diadakan pada 4 September 2021, di Port Harcourt dan menambahkan bahawa peserta akan diambil dari seluruh negara

Lebih jauh lagi, penekanan akan diberikan pada para pemuda yang terlibat dengan pembuat kebijakan senior tentang "Mendalami Budaya Damai dan Demokrasi melalui Pendidikan", selama bertahun-tahun, pada acara TAGe yang diadakan di India, AS, dan Kanada.

Mendefinisikan sifat dan tujuannya, ia menyatakan bahawa MGIEP lebih menumpukan pada mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) 4.7 ke arah pendidikan untuk memupuk masyarakat yang aman dan lestari dengan mengembangkan program dan produk yang mempromosikan pembelajaran sosial dan emosi, menginovasikan pedagogi digital dan memperkasakan belia.

Mengenai inisiatif Talking Across Generations on Education (TAGe), ia mengatakan bahawa ia adalah dialog intergenerasi yang didorong oleh belia mengenai pendidikan, yang didasarkan pada sentralitas sifat transformatif dialog.

… Penglibatan pemuda Nigeria yang berkesan harus merangkumi menggabungkan perspektif dari orang muda ke dalam setiap komponen pembuatan dasar, peluang pendidikan, perancangan program dan jalan pengambilan keputusan nasional / antarabangsa yang penting lainnya.

“Dunia ini menempatkan lebih daripada 1.8 bilion orang muda. Lebih sering daripada tidak, orang-orang muda ini didorong ke pinggiran proses pembuatan dasar dalam bidang pendidikan, perdamaian, kelestarian dan kewarganegaraan global; mereka tidak dipandang sebagai pemegang kepentingan utama. MGIEP percaya bahawa strategi apa pun yang ditujukan kepada golongan muda tidak akan berjaya tanpa suara mereka didengar oleh pembuat dasar. Oleh itu, penglibatan pemuda Nigeria yang berkesan haruslah merangkumi perspektif dari orang muda ke dalam setiap komponen pembuatan dasar, peluang pendidikan, perancangan program dan jalan pengambilan keputusan nasional / antarabangsa yang penting lainnya. Ini terletak pada teras projek Talking Across Generations on Education ”, katanya.

Di samping itu, ia mengisyaratkan bahawa dialog di Port Harcourt diharapkan dapat mencapai objektif ini dengan memfasilitasi dialog tanpa batasan antara orang muda yang berminat dalam bidang pendidikan bersama-sama dengan para pembuat keputusan kanan yang berpengalaman dan tinggi untuk dialog antara generasi mengenai pendidikan.

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Tatal ke