Buku baru: Keadilan Pasca Konflik Reclaimative

"Buku ini adalah sumber yang sangat diperlukan untuk pembinaan pengetahuan damai dan inisiatif tindakan perdamaian melalui pengadilan." - Betty A. Reardon

Reclaimative Post-Conflict Justice: Mendemokratisasi Keadilan di World Tribunal on Iraq

Oleh Janet C. Gerson dan Dale T. Snauwaert

Diterbitkan oleh Cambridge Scholars Publishing, 2021

Buku ini memberikan sumbangan penting bagi pemahaman kita mengenai keadilan pasca konflik sebagai elemen penting dalam etika global dan keadilan melalui penerokaan World Tribunal on Iraq (WTI). Perang 2003 di Iraq mencetuskan tunjuk perasaan di seluruh dunia dan melancarkan perbahasan mengenai ketidakseragaman dan haramnya perang. Sebagai tindak balas, WTI diatur oleh aktivis anti-perang dan perdamaian, pakar undang-undang antarabangsa, dan orang biasa yang menuntut hak warganegara global untuk menyiasat dan mendokumentasikan tanggungjawab perang pihak berkuasa rasmi, pemerintah, dan PBB, serta mereka pelanggaran kehendak awam global. Bentuk eksperimental dan eksperimental WTI membentuk keadilan pasca konflik yang dapat diklaim semula, konseptualisasi baru dalam bidang kajian pasca konflik dan keadilan. Buku ini berfungsi sebagai panduan teori dan praktikal bagi semua orang yang berusaha untuk merebut kembali demokrasi yang disengajakan sebagai asas yang layak untuk menghidupkan semula norma etika ketenteraman dunia yang aman dan adil.

Beli buku itu melalui Cambridge Scholars Publishing

Mengenai Pengarang

Janet C. Gerson, EdD, adalah Pengarah Pendidikan di International Institute on Peace Education, dan berkhidmat sebagai Pengarah Bersama Pusat Pendidikan Perdamaian di Universiti Columbia. Dia menerima Anugerah Pencapaian Sepanjang Hayat 2018 dalam Kajian Martabat Manusia dan Penghinaan dan Anugerah Persatuan Pengajian Keamanan dan Keadilan 2014 untuk Pertimbangan Umum mengenai Keadilan Global: Tribunal Dunia mengenai Iraq. Dia telah menyumbang bab untuk Martabat Manusia: Amalan, Wacana, dan Transformasi (2020); Meneroka Perspektif Betty A. Reardon mengenai Pendidikan Damai (2019); Buku Panduan Penyelesaian Konflik (2000, 2006); dan Belajar Menghapuskan Perang: Mengajar ke arah Budaya Damai (2001).

Dale T. Snauwaert, PhD, adalah Profesor Falsafah Pendidikan dan Pengajian Keamanan dan Pengarah Program Sijil Siswazah dalam Yayasan Pendidikan Damai dan Sarjana Muda dalam Pengajian Damai di University of Toledo, Amerika Syarikat. Dia adalah Editor Pengasas In Factis Pax: Jurnal Pendidikan Perdamaian dan Keadilan Sosial dalam talian, dan menerima Geran Pakar Fulbright untuk pendidikan perdamaian di Colombia. Dia telah menerbitkan topik seperti teori demokratik, teori keadilan, etika perang dan perdamaian, asas norma kajian perdamaian, dan falsafah pendidikan perdamaian. Penerbitan terbarunya meliputi: Betty A. Reardon: Pelopor dalam Pendidikan untuk Keamanan dan Hak Asasi Manusia; Betty A. Reardon: Teks Utama dalam Jantina dan Kedamaian; dan Pendidikan Hak Asasi Manusia di luar Universalisme dan Relativisme: Hermeneutik Relasional untuk Keadilan Global (dengan Fuad Al-Daraweesh), antara lain.

Kata Pengantar

Oleh Betty A. Reardon

Mort, "Tidak ada yang praktis daripada teori yang dibuat dengan baik."

Betty, "Memang, dan tidak ada yang begitu praktikal untuk membuat teori daripada konsep yang jelas."

Saya teringat pertukaran di atas dari beberapa tahun yang lalu dengan mendiang Morton Deutsch, pelopor yang dihormati di dunia dalam bidang kajian konflik, ketika saya mengkaji buku ini, sebuah karya yang teoritis dan konseptual. Janet Gerson dan Dale Snauwaert menawarkan seluruh bidang pengetahuan, penyelidikan, pendidikan dan tindakan kedamaian, suatu sumbangan yang inovatif dan berharga untuk bagaimana kita memikirkan dan bertindak berdasarkan keadilan sebagai asas perdamaian. Asas itu, yang diartikulasikan dengan jelas dalam Deklarasi Hak Asasi Manusia Sejagat dan banyak pernyataan normatif lain, yang digagalkan dan digoncang seperti itu, tetap menjadi landasan etika untuk menentang pelbagai bentuk keganasan yang menjadi masalah perdamaian.

Reclaimative Justice: Mendemokratisasi Keadilan di World Tribunal on Iraq merangkumi tiga elemen penting yang memberitahu tindakan perdamaian kontemporari yang paling menjanjikan; keadilan, undang-undang dan masyarakat awam. Ini meletakkan inisiatif masyarakat sivil antarabangsa kontemporari dalam kerangka teori keadilan yang terintegrasi dengan falsafah politik moden. Ini menilai pandangan dan sikap terhadap kegunaan undang-undang terhadap pencapaian keamanan dan demokrasi yang lestari. Yang paling ketara, ia memberikan konsep inovatif "keadilan pasca konflik." Sekarang, ketika keadilan diberikan keutamaan dalam pembuatan dasar publik, dan demokrasi dianggap sebagai impian orang bodoh, buku ini menyajikan kajian kes yang didokumentasikan dengan baik, yang menunjukkan bahawa mengejar keadilan tidak sia-sia, dan demokrasi bukanlah impian bodoh . Ini menunjukkan kepada kita bahawa proses hukum dan perundangan, walaupun dengan semua masalah sumber, penafsiran dan pelaksanaannya yang dicabar, tetap menjadi alat yang berguna untuk membangun tatanan dunia yang adil.

Keadilan, inti konseptual demokrasi, dan dua pemangkin asas dan integralnya, undang-undang dan tanggungjawab sivik, terletak di tengah-tengah pelbagai gerakan popular yang berusaha untuk mengurangkan dan, akhirnya, menghapuskan kesahan keganasan sebagai strategi politik. Dari contoh nasional seperti gerakan hak sipil AS hingga mobilisasi antarabangsa seperti yang mencapai Resolusi Majlis Keselamatan 1325 mengenai Damai dan Keselamatan Wanita dan Perjanjian Larangan Senjata Nuklear, usaha mengatasi ketidakadilan telah mendorong tindakan sivik yang paling teratur dan bukan kerajaan . Warganegara dari semua wilayah dunia, bekerjasama: untuk mengelakkan keganasan ekosidal senjata nuklear; untuk mencegah dan menghentikan penghancuran konflik bersenjata; untuk menahan pemusnahan biosfera yang wujud dalam perubahan iklim; dan untuk mengatasi berbagai pelanggaran hak asasi manusia yang sistematik yang menafikan persamaan dan martabat manusia kepada jutaan keluarga manusia, terlibat dalam usaha keadilan. Gerson dan Snauwaert menghormati mereka dalam menghitung dan menilai perjuangan masyarakat madani antarabangsa dengan pelbagai masalah dan teka-teki yang harus diselesaikan oleh World Tribunal on Iraq (WTI). Proses ini dengan jelas menunjukkan tanggungjawab sivik di peringkat global, para peserta menyatakan diri mereka sebagai warga negara yang aktif, dan bukannya subjek pasif dari tatanan politik antarabangsa. Pengadilan itu adalah salah satu dari beberapa prestasi luar biasa masyarakat sivil antarabangsa yang telah menandakan abad ini, sekarang memasuki dekad ketiga, sebagai salah satu peningkatan otoriterisme, yang didorong oleh pencabulan undang-undang dan peningkatan kekerasan yang menindas. Namun, ini juga merupakan tindakan warga negara yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap penegasan demokrasi melalui agensi masyarakat madani.

Salah satu tren tindakan seperti itu, kerangka bersejarah di mana kes ini terletak adalah pengadilan rakyat, inisiatif masyarakat sipil yang dilakukan ketika institusi perundangan negara dan antarnegara tidak memberikan harapan hanya penyelesaian konflik atau pemulihan kerugian kepada warga negara karena pelanggaran yang biasa dilakukan norma, dari penindasan orang hingga dan termasuk, merosakkan keselamatan manusia. Dari sidang pengadilan antarabangsa Russell-Sartre di Stockholm pada tahun 1966, untuk mendedahkan haram dan tidak bermoralnya Perang Vietnam, dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggungjawab atas pelbagai jenayah perang yang dilakukan dalam konflik bersenjata yang sia-sia dan mahal itu, kepada WTI, masyarakat sivil telah mengatur untuk memanggil pihak yang bertanggungjawab untuk bertanggungjawab atas ketidakadilan yang melanggar kontrak sosial asas yang menjadikan negara bertanggungjawab untuk melaksanakan kehendak warganegara. Apabila negara tidak memenuhi tanggungjawab mereka, mengekang batasan undang-undang atas kuasa mereka dan dengan sengaja menggagalkan kehendak rakyat, rakyat telah melakukan inisiatif bebas untuk - paling tidak - menetapkan ketidakadilan situasi seperti itu, dan menyatakan kesalahan mereka bertanggungjawab. Dalam beberapa kes, warganegara ini terus mencari ganti rugi hukum dalam sistem pemerintahan di tingkat nasional dan antarabangsa. Sebilangan inisiatif ini yang menarik perhatian para pembuat dasar berkisar, seperti yang digambarkan oleh penulis, dari serangkaian pendengaran awam mengenai keganasan terhadap wanita, seperti yang diadakan di forum NGO yang diadakan bersama dengan Persidangan Dunia Keempat PBB 1995 mengenai Wanita, hingga terbentuknya Tribunal Internasional mengenai Perhambaan Seksual Masa Perang yang teliti yang diadakan di Tokyo pada tahun 2000, dilaporkan di televisyen Jepun, dan penemuannya diajukan kepada Suruhanjaya Hak Asasi Manusia PBB (Sekarang Jawatankuasa Hak Asasi Manusia.) Dianjurkan dan dijalankan di bawah perlembagaan yang dibina dengan teliti, ia menegaskan dirinya sebagai lanjutan dari pengadilan perang Tokyo yang asli, yang dibentuk untuk menetapkan tanggungjawab atas jenayah yang dilakukan oleh Jepun dalam menjalankan ketenteraannya dalam Perang Dunia II. Mahkamah itu dianggap salah satu proses di mana proses yang dijalankan oleh negara gagal. Pengadilan Tokyo 2000 menuntut keadilan bagi ribuan “wanita yang menenangkan”, yang diabaikan dalam perbicaraan asalnya, yang secara sistematik dan terus-menerus menjadi mangsa perkosaan di rumah pelacuran yang dijalankan oleh tentera Jepun semasa Perang Dunia II. Tribunal masyarakat sivil ini adalah model kepakaran yuridis di tangan sekumpulan warga global yang komited. Walaupun tidak ada prosedur yang memiliki pengakuan resmi atau antarnegara, mereka memiliki kekuatan moral yang signifikan, dan menggambarkan kedua-dua kegunaan argumen hukum untuk menerangkan dan menjelaskan ketidakadilan yang mereka hadapi. Dan, yang signifikan terhadap evolusi kewarganegaraan global yang sebenarnya, mereka menunjukkan kemampuan masyarakat sivil untuk membuat hujah-hujah tersebut.

WTI, seperti yang diceritakan oleh Gerson dan Snauwaert, tentunya merupakan tanda penting dalam pergerakan abad ke-XNUMX gantikan undang-undang kekuatan dengan kekuatan undang-undang. Oleh yang demikian, hal itu harus diketahui oleh semua orang yang menganggap diri mereka sebagai bagian dari gerakan itu, dan semua yang berusaha menjadikan bidang pengetahuan kedamaian sebagai faktor penyumbang yang penting dalam menyumbang kepada keberkesanannya. WTI tidak sepenuhnya dipandu oleh undang-undang antarabangsa, kesalahan dan penyalahgunaan yang menyebabkan beberapa peserta menolak penerapan standard antarabangsa yang relevan. Walau bagaimanapun, ia harus diberi tempat yang penting dalam sejarah tindakan masyarakat sipil yang mengakui - dan dalam keadaan seperti pengadilan Tokyo - meminta dan menerapkan undang-undang antarabangsa. Ini juga harus ada dalam pembelajaran yang bertujuan untuk memungkinkan tindakan warga negara tersebut.

Namun, tanpa konseptualisasi yang tepat, pembelajaran tidak dapat dikembangkan, atau tindakan yang dirancang dan dilaksanakan. Atas sebab itu, keprihatinan pendidik perdamaian dengan pembelajaran yang diperlukan menganggap konsep konsep keadilan reklamasi, inti dari karya ini, menjadi sumbangan besar di lapangan. Dari tinjauan dan penilaian mereka terhadap kes ini, penulis telah menyusun konsep baru, memperluas rangkaian bentuk keadilan yang dicari dan kadang-kadang dikodkan ke dalam undang-undang nasional dan antarabangsa selama berabad-abad evolusi demokrasi. Catatan mereka menunjukkan usaha masyarakat sivil, yang timbul dari dua prinsip politik penting yang terintegrasi dengan tatanan antarabangsa pasca Perang Dunia II; dasar awam harus berdasarkan kehendak warganegara, dan mengejar keadilan adalah tanggungjawab utama negara. Kedua-dua prinsip tersebut telah dilanggar dalam perang yang disatukan oleh United untuk menentang Iraq. Pendek kata, WTI adalah usaha untuk Tebus semula kedaulatan popular, konsep politik germinal menyatakan bahawa pada pertengahan abad ke-XNUMX membentuk dan berusaha mengatur tatanan antarabangsa yang bertujuan "untuk menghindari bencana perang." Menjelang awal abad ini, negeri-negeri ini telah menentang tujuan itu dan telah melanggar kedua-dua prinsip ini dan kes-kes lain.

WTI, para penulis menegaskan, adalah penolakan semula norma-norma asas yang dikodkan ke dalam tatanan antarabangsa Pasca Perang Dunia II, yang dibangun di PBB sebagai pusat institusi masyarakat dunia yang berkomitmen untuk pencapaian dan pemeliharaan keamanan, dan pengakuan universal hak asasi dan martabat untuk semua orang. Perlu ditekankan bahwa norma-norma tersebut, seperti yang disebutkan, berakar pada gagasan dan perjuangan untuk demokrasi, bahawa kehendak rakyat harus menjadi dasar pemerintahan dan kebijakan publik. Pengadilan itu sendiri timbul dari kemarahan warga negara atas pelanggaran prinsip itu oleh kebanyakan negara anggota, dan terutama negara-negara anggota yang paling kuat yang terdiri daripada perintah antarabangsa. Sebagai penulis menulis, masyarakat sivil global yang baru muncul, komited dan fokus merasakan ketidakadilan dalam keadaan tidak adil dan terang-terangan ini terhadap praktik normatif dan undang-undang antarabangsa yang bertujuan untuk mempertahankan kemenangan yang sukar, (jika masih ingin niat dan kemampuannya untuk membuat keadilan dan kedamaian,) tatanan global yang muncul. Penganjur mengumpulkan komitmen bersama untuk menghadapi dan mencari keadilan dalam kes ini, terlibat dalam proses yang diamati oleh penulis untuk menjadi bentuk baru "keadilan pasca konflik."

Konsep keadilan reklamasi, bagaimanapun, berpotensi untuk penerapan yang lebih luas di luar situasi pasca konflik. Saya berpendapat bahawa ia berlaku untuk gerakan lain untuk perubahan sosial dan politik. Terutama kerana ia telah menerangkan realiti praktis kewarganegaraan global, yang masih merupakan aspirasi yang tidak jelas seperti yang terdapat dalam sastera pendidikan antarabangsa sekarang. Dalam kerangka masyarakat sipil atau pengadilan rakyat, kewarganegaraan global terwujud, sebagai warga negara dari berbagai bangsa, yang bertindak dalam arena transnasional, dapat membuat tindakan kolaboratif menuju tujuan global yang sama. Ringkasnya, warga negara memberdayakan masyarakat sipil untuk bertindak dalam keadaan yang diperlukan untuk menjamin kebaikan masyarakat, sebagaimana yang ingin dilakukan oleh negara-negara dalam sistem Westphalian. Ketika sistem itu berkembang ke negara-negara moden, yang ingin demokrasi, kepentingan umum ditentukan oleh kehendak rakyat.

Selama berabad-abad, kehendak rakyat berulang kali diinjak-injak oleh mereka yang memegang kekuasaan negara, tidak pernah lebih parah daripada diktator, dibongkar dan dibawa ke pertanggungjawaban undang-undang setelah Perang Dunia II dalam proses yang pada tahap tertentu mengilhami pengadilan rakyat, dan menubuhkan dalam Prinsip-prinsip Nuremberg, termasuk kewajipan kewarganegaraan untuk menentang tindakan negara yang tidak adil dan menyalahi undang-undang, prinsip tanggungjawab individu untuk menentang tindakan negara yang tidak sah dan tidak adil. Tahun-tahun itu juga menyaksikan penubuhan institusi dan konvensyen yang dirancang untuk mengembalikan prinsip dan amalan demokrasi, dan memperluasnya di luar asal Eropah mereka. Perintah antarabangsa pasca perang ini bertujuan untuk menjamin kembali kepada idea kedaulatan popular sebagai ungkapan politik mengenai martabat asas manusia yang dicari oleh individu dan oleh persatuan yang mereka bentuk, termasuk dan terutama negara. Sejak berdirinya PBB dan organisasi antarnegara lain, negara-negara, dianggap sebagai dinyatakan dalam Deklarasi Kemerdekaan Amerika, dibentuk untuk mendapatkan hak yang sama seperti yang diisytiharkan oleh PBB sebagai landasan perdamaian. Keadilan, dibaca sebagai kesedaran dan perlindungan hak-hak tersebut telah diakui sebagai tujuan utama perintah politik demokratik. Tetapi keadilan, sebagaimana didefinisikan, juga dirasakan dan ditindas oleh kepemimpinan banyak negara anggota yang mengkhawatirkannya sebagai ancaman bagi para pemegang kekuasaan. Keadilan reklamatif mencabar kesahihan perintah politik yang mengabaikan tujuan dasar yang diandaikan oleh negara dan menghadapi akibat ketakutan keadilan itu.

Alat konseptual ini memberikan harapan baru kepada mereka yang berusaha untuk membebaskan demokrasi yang dikenal pasti dari cengkaman kemunculan otoritarianisme global yang kontemporari. Tidak ada konsep politik yang lebih relevan atau lebih diperlukan pada masa ini kerana pengabaian tanggungjawab pemerintah terhadap warga negara. Kegunaannya sangat relevan dengan kecenderungan penurunan sistem perundangan, mahkamah dan hakim dan institusi perundangan, perwakilan popular oleh mereka yang memegang (tidak selalu sah) kuasa eksekutif. Rejim otoriter di pelbagai negara memutarbelitkan institusi pentadbiran dan ketenteraan untuk menegakkan dan memperluas kepentingan mereka sendiri. Dalam menghadapi ketidakadilan ini, konsep yang relevan dan juga tindakan sivik transnasional seperti yang terkandung dalam WTI adalah keperluan mendesak. Idea keadilan reklamasi bertindak balas terhadap desakan ini.

Di atas segalanya, konsep yang baru ditakrifkan ini adalah pembelajaran dan alat analitik yang berharga bagi pengamal pendidikan perdamaian dan pembangun pengetahuan kedamaian. Konsep adalah alat berfikir utama kami. Kerangka konseptual digunakan dalam pendidikan perdamaian untuk memetakan inti dari apa saja masalah yang ditangani dalam pelbagai bentuk penyelidikan reflektif yang menjadi ciri kurikulum pendidikan perdamaian. Kegunaan kurikulum tersebut dinilai berdasarkan tahap keberkesanan politik yang mereka hasilkan. Hasilnya, saya tegaskan sebahagian besarnya ditentukan oleh relevansi kerangka penyelidikan pembelajaran. Kerangka kerja tidak dapat dibina atau pertanyaan yang disusun tanpa konsep yang relevan untuk mengembangkannya. Sebagai konsep transformasi konflik, membawa dimensi baru kepada cara-cara di mana perselisihan dapat dibentuk dan diselesaikan, yang bertujuan menuju perubahan mendasar dalam keadaan mendasar yang menghasilkannya, konsep keadilan reklamasi membawa tujuan baru dan rekonstruktif untuk pergerakan ke mengatasi dan mengubah ketidakadilan, dan kepada pendidikan yang mempersiapkan warga negara untuk turut serta dalam gerakan tersebut. Ini menawarkan asas untuk memudahkan pendidikan untuk keberkesanan politik. Ini memberikan wahana untuk memperdalam dan memperjelas kerangka teori keadilan, sehingga menjadikannya, serta pendidikan untuk menerapkan teori, lebih efektif dalam merangka politik keadilan. Di dong, ia akan terus memberdayakan rakyat dan menyeru pemerintah kepada tanggungjawab. Jalan baru untuk pemulihan demokrasi adalah teori baik yang didapati Morton Deutsch begitu praktikal dan konsep yang saya tuntut memungkinkan untuk mengartikulasikan teori itu. Buku ini adalah sumber yang sangat diperlukan untuk pembinaan pengetahuan perdamaian dan permulaan tindakan perdamaian melalui usaha keadilan.

BAR, 2/29/20

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...