Duta PBB Malawi menjadi tuan rumah perbincangan panel mengenai pelaksanaan pendidikan perdamaian

(Dihantar semula dari: Nyasa Times - Malawi. 23 Mei 2017)

Duta Besar Malawi dan Wakil Tetap ke PBB di New York Amerika Syarikat Necton Mhura baru-baru ini menjadi tuan rumah Perbincangan Panel mengenai "Kesadaran Konflik dan Pelaksanaan Pendidikan Damai: Mencapai Pendidikan Berkualiti Matlamat Pembangunan Berkelanjutan."

Ambasador dalam jawapan e-mel memberitahu Nyasa Times panel tersebut ditujukan untuk, "mewujudkan Perdamaian melalui Pendidikan Perdamaian dan Media tentang Kesadaran dan Pencegahan Konflik: Menyebarkan Budaya Damai."

Seorang akademik yang berada dalam bidang perundangan, Duta Besar Mhura, menjadi tuan rumah perbincangan dengan Man Hee Lee, Pengasas dan Pengerusi Kebudayaan Surgawi, Keamanan Dunia, Pemulihan (HWPL), seorang Penyokong Keamanan Antarabangsa dari Korea Selatan.

HWPL adalah organisasi bukan kerajaan dan nirlaba yang bertujuan untuk mengatasi perbezaan budaya, kepercayaan, dan agama dengan melibatkan pemimpin dan pemuda dalam penyelesaian yang mampan dan menyeluruh untuk perdamaian.

Kata Mhura: "Tujuan Perbincangan Panel, yang berlangsung di Dewan Majlis Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) di Markas Bangsa-Bangsa Bersatu, adalah untuk memberikan kesempatan untuk merenungkan konflik masa lalu dan alasan dasar PBB dan menggarisbawahi kepentingan kesedaran konflik untuk mendorong pelaksanaan pendidikan perdamaian. "

Mhura selanjutnya menegaskan bahawa pendidikan perdamaian adalah proses memperoleh nilai, pengetahuan dan mengembangkan sikap, kemahiran, dan tingkah laku untuk hidup selaras dengan diri sendiri, dengan orang lain, dan dengan persekitaran semula jadi.

Dia menyebut fakta bahawa Malawi menghargai perdamaian, dan ini, ditunjukkan oleh penglibatannya dalam operasi pembinaan dan pemeliharaan perdamaian PBB sejak tahun 1994.

Malawi telah mengerahkan Pasukan Pertahanan Malawi dan Perkhidmatan Polis Malawi di negara-negara yang jauh seperti, Kosovo, Liberia, Sierra Leone, Cote d Ivoire, Darfur Sudan, dan Republik Demografi Kongo.

Pada masa ini Malawi mempunyai kontinjen polis lebih dari 50 pegawai di Darfur dan batalion di DRC.

Mhura selanjutnya memberitahu Panel Forum Nasional Pembangun Perdamaian Nasional, yang dibentuk pada Oktober 2016 untuk memperjuangkan penyertaan dan aktif wanita dalam pembangunan dan proses perdamaian di Malawi dengan menekankan bahawa kerajaan Malawi komited untuk mempromosikan penglibatan wanita dalam keamanan -penyimpanan.

Man Hee Lee mengulangi seruannya untuk dunia tanpa perang. Sebagai seorang Veteran Perang Korea sendiri, dia memiliki pemahaman luas tentang kengerian perang dan kesan buruknya.

Atas sebab inilah dia adalah Penyelaras Utama Majlis Proklamasi Pengisytiharan Damai dan Penghentian Perang pada 14 Mac 2016.

Ahli panel lain dalam perbincangan panel adalah; Willy Louis, seorang Penasihat Menteri, dalam Misi Tetap Haiti ke PBB, yang berbicara tentang, "Pengalaman perang di Haiti", Rolando Castro Cordoba, urusan Pengisian Misi Tetap Kosta Rika ke PBB, yang berbicara pada, "Peace for Education and Education for Peace", Peter Martin Lehmann Nielsen, Wakil Tetap Perwakilan Denmark ke PBB, dia berbicara tentang, "Pencapaian Matlamat Pembangunan Lestari 4: Pendidikan Berkualiti. Lot Dzonzi, Wakil Tetap Malawi Malawi merenungkan, "Kepentingan Pemuda dalam Pendidikan Damai".

Acara ini dibumbui dengan persembahan khas oleh Koir Sekolah Menengah Pierre Van Cortlandt yang menyanyikan paduan suara Zulu, "Siyahamba" dan lagu John Lennon, "Bayangkan"

Oleh itu, para panelis bersetuju dengan seruan untuk "Menyebarkan Budaya Damai" ke seluruh dunia.

(Pergi ke artikel asal)

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

1 pemikiran tentang "Duta Malawi PBB menganjurkan perbincangan panel mengenai pelaksanaan pendidikan keamanan"

  1. Kebajikan bermula di rumah. ਵਿਸ਼ਵ ਸ਼ਾਂਤੀ ਅਤੇ ਭਾਈਚਾਰਾ ਸਥਾਪਿਤ ਕਰਨ ਲਈ ਜ਼ਰੂਰੀ ਹੈ ਕਿ ਸਭ ਤੋਂ ਪਹਿਲਾਂ ਸਵੈ ਸ਼ਾਂਤੀ।

Sertai perbincangan ...

Tatal ke