Konflik Kashmir dan menghancurkan impian pemuda

(Dihantar semula dari: Gambar Kashmir. 28 April 2020)

Oleh Mukhtar Dar *

Konflik Kashmir selama tiga dekad telah menghantar beribu-ribu beg mayat ke kubur yang tidak menentu. Mukhtar Dar menerangkan bagaimana kekurangan pandangan jauh dan pelaburan dalam pendidikan menyebabkan lebih banyak belia memilih kekerasan sebagai cara hidup.

Ketika ketenteraan meletus pada tahun 1989, itu seperti fenomena gunung berapi yang tiba-tiba menarik perhatian pencetus konflik selama beberapa dekad yang kemudian berubah menjadi sistem, yang dirancang untuk menarik banyak orang Kashmir yang tidak curiga dan mudah tertipu ke dalam jeratnya, terutama para pemuda. Ini menyebabkan kehilangan banyak nyawa selama bertahun-tahun. Pendidikan menjadi korban pertama dalam keseluruhan proses. Sekolah dibakar. Guru Pandit yang berbakat dibunuh atau diancam untuk pergi. Ia mewujudkan kekosongan besar yang tidak dapat diisi. Saya telah mendengar kisah bagaimana guru-guru ini mengajar para penatua kita dengan penuh perhatian dan kasih sayang. Kerugian tidak dapat diganti. Para penatua kita masih ingin sekali melihat dan duduk sekali di kelas-kelas Pra-90-an. Mereka menghela nafas: "Kujah Batti Mashtar" yang diterjemahkan menjadi, "Ah mereka guru Pandit!"

Cahaya pendidikan ditakuti oleh penyebar konflik yang akan melakukan apa sahaja untuk mengganggu pendidikan untuk menyesatkan golongan muda.

Maju cepat ke gelombang kerusuhan baru-baru ini; sekolah-sekolah kembali terbakar. Jelas sekali pena lebih kuat daripada pedang. Cahaya pendidikan ditakuti oleh penyebar konflik yang akan melakukan apa sahaja untuk mengganggu pendidikan untuk menyesatkan golongan muda. Penderitaan Kashmir yang tidak terhitung telah diceritakan oleh banyak orang. Tetapi sebahagian besar orang Kashmir, di sebalik semua propaganda dan konflik, selalu lebih suka membalas damai. Orang-orang Kashmir telah membuktikan keberanian mereka di peringkat nasional. Dari Shah Faesal hingga Shahid Choudhry hingga Athar Aamir, dari Bisma Hakim hingga Sheema Qasba, Kashmir telah memberikan birokrat berbakat kepada negara. Sebagai agen perubahan, mereka melakukan pekerjaan terpuji di lapangan. Mereka berjuang melawan kemungkinan dan muncul sebagai pemenang. Pemuda Kashmir perlu mengikuti jalan yang sama. Mereka dapat menyalurkan bakat mereka secara produktif. Orang-orang Kashmir tersebar di seluruh dunia dan berkhidmat di universiti-universiti terkemuka sebagai saintis, profesor dan intelektual awam.

Konflik adalah nama lain untuk kerugian. Di kawasan resah yang dilanda konflik dan tidak tersentuh oleh kreativiti dalam penyelesaian masalah selama beberapa dekad, kerugian hanya ditekankan kembali. Orang boleh mendapatkan kembali apa-apa dengan melaburkan modal tetapi tidak ada pengganti pendidikan kerana ia adalah satu-satunya alat untuk mengatasi narasi kebencian yang berlaku untuk membayangkan kembali masa depan dengan jalan penyelesaian. Pelancongan dan perniagaan dapat dihidupkan kembali dengan beberapa perancangan dan pelaburan yang teliti tetapi kehilangan hari-hari persekolahan yang berharga menetapkan masa depan Kashmir dengan bertahun-tahun sehingga menyekat kemajuan dan perubahan dari masuk kerana tidak ada pemuda yang siap bekerja untuk melayani ekonomi dan menyediakan mereka input atau kepakaran yang berpendidikan. Oleh kerana ancaman Covid-19 telah membuat dunia terhenti, e-class telah mulai meneruskan pendidikan. Tetapi orang-orang Kashmir memohon agar internet 4G dipulihkan selama berbulan-bulan sekarang tetapi tidak berhasil. Ini adalah masa yang tepat bahawa pemerintah harus memulihkan sambungan internet berkelajuan tinggi agar orang-orang Kashmir tidak menderita lagi. Kerajaan harus fokus pada Indeks Kesejahteraan Manusia untuk perubahan. Pendidikan adalah satu-satunya alat untuk meningkatkan taraf hidup kita. Orang yang bertanggungjawab mesti mengutamakan perkara yang bermanfaat untuk kebaikan yang lebih besar.

Pelancongan dan perniagaan dapat dihidupkan kembali dengan beberapa perancangan dan pelaburan yang teliti tetapi kehilangan masa persekolahan yang berharga menetapkan masa depan Kashmir bertahun-tahun sehingga menyekat kemajuan dan perubahan dari yang akan datang…

Tiga tonggak untuk pembangunan manusia adalah: menjalani kehidupan yang sihat dan kehidupan kreatif; berpengetahuan dan mempunyai akses kepada sumber daya yang diperlukan untuk taraf hidup yang layak. Kashmir kurang dan ketinggalan dalam semua parameter ini. Pentadbiran Pemda kami harus memulakan dasar memandangkan matlamat pembangunan yang dapat memfasilitasi keamanan individu dan kolektif serta pertumbuhan dari segi sumber untuk memudahkan pendidikan dan kesedaran. Apabila orang mempunyai lebih banyak pilihan dan peluang, jalan baru akan terbuka dan mereka dapat membuktikan nilai mereka di platform yang berbeza. Ini akan membantu meningkatkan kesejahteraan mereka dengan memastikan Kashmir yang lestari dan stabil.

Pilihan raya yang dicabul pada tahun 1987 menjadi asas untuk pemberontakan bersenjata di lembah. Ini menimbulkan rasa tidak percaya dan tidak percaya antara Srinagar dan Delhi. Ini melahirkan pelbagai agensi dan faksi yang mulai memerintah berbagai kantong lembah sesuai dengan rancangan dan propaganda mereka sendiri. Kedua-dua Kashmir dan Kashmir mengalami kemunduran besar-besaran sebagai kerosakan jaminan. Keganasan ini memakan belia. Impian dan cita-cita mereka mati. Ini menghentikan pertumbuhan mereka. Ketenteraan dan ketenteraan mungkin mematahkan sistem yang mungkin menyokong pertumbuhan belia yang berpendidikan dan boleh bekerja di Kashmir. Belia yang berjaya mendapatkan pendidikan mula mencari jalan keluar di tempat lain kerana keperluan keselamatan negara tidak memperhitungkan keperluan membina kepercayaan dan melindungi masa depan belia dengan melindungi institusi dan peluang untuk membolehkan belia menyumbang untuk merancang masa depan negeri mereka sendiri. Kekurangan yang menyedihkan kerana memberi ruang yang selamat kepada para belia untuk menyuarakan rungutan mereka, kurangnya persekitaran untuk membolehkan para belia mencari alasan untuk memilih cara yang lebih kreatif dan bertujuan untuk melibatkan diri dalam komuniti menyebabkan banyak pemuda yang berpendidikan juga sebagai putus sekolah dan kolej untuk melintasi sempadan untuk latihan senjata.

Kurangnya keprihatinan yang menyedihkan kerana memberi ruang yang selamat kepada para belia untuk menyuarakan rungutan mereka, kurangnya persekitaran untuk membolehkan para belia mencari alasan untuk memilih cara yang lebih kreatif dan bertujuan untuk terlibat dalam komuniti menyebabkan banyak pemuda yang berpendidikan juga sebagai putus sekolah dan kolej untuk melintasi sempadan untuk latihan senjata.

Sebaliknya, Pandit Kashmir, penduduk asli di Kashmir dari komuniti minoriti diminta untuk pergi selama ini. Tempoh kekeliruan dan ketakutan mengenai tuntutan mendadak yang bertentangan dari masyarakat yang berlainan terhadap tanah air merosakkan jiwa pemuda Kashmir. Mereka dicuci otak oleh pelbagai pihak selama bertahun-tahun. Hari ini, mereka tidak dapat bersaing dengan rakan sebaya mereka di platform yang lebih besar. Situasi sumpahan yang tidak pernah berakhir ini telah membuat marah orang-orang Kashmir. Ia akan menjadi lebih teruk jika mereka tidak didengar. Di sini, pemerintah Pusat dan pemerintahan LG tidak seharusnya menonton sebagai penonton bisu tetapi harus memandang serius dan merangka rancangan dan tindakan. Memudahkan belia mesti menjadi keutamaan pertama mereka. Generasi 90-an tidak dapat memperoleh pendidikan yang betul dan gagal mencapai matlamat ekonomi mereka. Dasar pembangunan tidak kelihatan di atas meja. Sekolah tidak begitu umum dan institusi pendidikan tinggi jarang terdapat pada zaman kemuncak ketenteraan. Sebilangan besar pelajar yang bercita-cita tinggi tidak dapat mencapai matlamat pendidikan dan ekonomi mereka. Ringkasnya, generasi yang satu ini kekal tanpa pendidikan yang sewajarnya.

Dengan bermulanya militan zaman baru dan tunjuk perasaan di jalanan, orang menghadapi masalah dalam menjalani kehidupan seharian. Pembangunan telah sepenuhnya mengambil tempat duduk belakang. Keluarga sentiasa takut kehilangan anak mereka. Kolej dan sekolah Kashmir tetap ditutup. Sejak Julai 2016, institusi pendidikan ditutup selama 60% hari bekerja. Hindustan kali melaporkan data ini pada 30 Mei 2017. Nampaknya kerajaan dan jabatan berkenaan tidak mempunyai jalan untuk maju. Orang biasa berpendapat bahawa mereka telah mencapai kebuntuan kerana tidak ada kemajuan yang berlaku dan mereka merasakan bahawa mereka telah menemui jalan buntu.

Selepas pergolakan jalanan, pemuda Kashmir ditahan di berbagai penjara, ditampar dengan undang-undang jahat, FIR didaftarkan terhadap mereka yang seterusnya merosakkan karier mereka. Banyak yang lain bergabung dengan barisan militan dan terbunuh akibat pertempuran itu. Dalam banyak kes, anggota pasukan kita berjaya mencegah pemuda menyertai militan. Polis menasihati mereka dan menolong mereka kembali ke keluarga mereka. Ini adalah langkah terpuji tetapi lebih banyak yang perlu dilakukan untuk mempromosikan pendidikan untuk mencegah radikalisasi. Pasukan keselamatan dilaporkan menggunakan kekuatan yang berlebihan terhadap orang yang disyaki terlibat dalam kegiatan pemisahan. Harus ada cara yang seimbang untuk menyingkirkan pemuda dengan menolong mereka untuk mempertimbangkan alternatif yang membina untuk pertumbuhan dan masa depan mereka. Empati dan dialog berterusan dengan pemuda yang salah arah dengan sokongan tempatan dapat menahan kecenderungan keganasan seperti ini di masa depan.

Pada 01 Mei 2019, India Today mengkaji sekitar 20 Keputusan mengenai Akta Keselamatan Awam. Ia melaporkan bahawa Mahkamah Tinggi Jammu dan Kashmir menjatuhkan tuduhan atas 20 kes ini tetapi Polis mengemukakan banyak tuduhan untuk menahan mereka di penjara. Oleh itu, menjadi mudah bagi kumpulan militan untuk merekrut mereka atau saudara-mara mereka dalam aktiviti ketenteraan dan sebaliknya kredibiliti pasukan keselamatan menjadi dipersoalkan .. Kerajaan telah melancarkan banyak dasar pemulihan untuk militan yang ingin melepaskan senjata dan menjalani kehidupan normal. Mereka yang dirangka dalam kes polis palsu kecewa dan tidak dapat kembali ke landasan. Sekiranya Kerajaan bersungguh-sungguh dalam membawa perubahan ini di depan pembangunan, maka polisi harus berorientasi pada pemuda dan mesra pemuda. Peningkatan keupayaan pencegahan adalah keutamaan utama pada tahap ini. Terdapat lebih banyak usaha untuk melatih pelajar dan pemuda dalam pendidikan perdamaian bersama dengan sokongan masyarakat untuk menyedarkan mereka tentang perlunya memilih cara yang tidak ganas untuk menyelesaikan masalah sementara penyertaan pasukan keselamatan dalam dialog dengan pemuda dapat membantu para pemuda untuk memahami kedudukan kekuatan dan mengakibatkan proses pembinaan kepercayaan dari masa ke masa. Ini akan membantu Pemerintah dan pentadbiran untuk mendapatkan sokongan yang lebih popular untuk langkah-langkah keselamatan yang mengharuskan masyarakat untuk berdiri teguh menentang cita-cita ganas dan radikal yang dirancang untuk memicu konflik.

 

* Penulis adalah Junior Research Fellow, JK Policy Institute.

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Tatal ke