Komuniti antarabangsa berkumpul di Azerbaijan untuk keamanan, pembangunan lestari

(Dihantar semula dari: Azernews. 8 Mei 2017)

Oleh Gunay Camal

Baku, yang telah menjadi tempat terkenal untuk dialog antara budaya di dunia, sekali lagi menarik perhatian dunia, menyeru untuk bergabung dalam usaha untuk menjadikan dunia lebih aman dan makmur.

Forum Dunia mengenai Dialog Antara Budaya di Baku dalam kerjasama rasmi dengan UNESCO, ISESCO, Perikatan Peradaban PBB, PBB WTO, Majlis Eropah, FAO dan Pusat Utara-Selatan Majlis Eropah menyediakan platform unik untuk berkongsi pengalaman dan visi untuk mempromosikan dan membangun perdamaian, memastikan keselamatan manusia, keamanan dan pembangunan lestari.

Sudah menjadi edisi keempat forum antarabangsa bukan hanya panel pakar, tetapi platform dialog yang sebenarnya, di mana lebih daripada 800 peserta, termasuk ketua pemerintah, menteri, pembuat dasar kanan, profesional budaya, dan duta muhibah terlibat dalam perbincangan aktif .

Forum tiga hari itu membincangkan beberapa pendekatan sebagai kaedah yang berkesan untuk mempromosikan dan membina perdamaian: peranan pendidikan untuk perdamaian, penglibatan pemuda untuk perdamaian, keperluan multikulturalisme untuk memelihara nilai dan budaya manusia dan sukan sebagai alat untuk perdamaian. Perbincangan menekankan perlunya tindakan, dan fakta bahawa perdamaian bukan hanya masalah bagi pembuat dasar, tetapi proses di mana setiap orang harus memainkan peranan aktif.

Azerbaijan, sebuah tempat di mana peradaban dan budaya bertemu selama berabad-abad, telah menunjukkan bahawa dialog antara budaya adalah salah satu isu yang paling penting dalam sejarah dan tanpa itu dunia akan berada dalam bahaya.

Azerbaijan menjadi pemula dan tuan rumah forum dan platform dialog berskala besar, bukan secara tidak sengaja. Negara ini, selama berabad-abad adalah rumah bagi pelbagai bangsa yang hidup dalam kedamaian dan keharmonian dan berjaya bekerjasama. Selama berabad-abad, orang-orang yang mendiami Azerbaijan, selalu tinggal di persekitaran yang pelbagai. Kepelbagaian budaya, etnik dan agama adalah sejarah dan kekayaan Azerbaijan, dan menjadi kenyataan hari ini. Tidak kira masa sejarah, tanpa mengira sistem politik, Azerbaijan adalah pembela aktif dan pendorong multikulturalisme di dalam Azerbaijan dan di luarnya. Oleh itu, Azerbaijan muncul sebagai penyelamat integrasi geografi, etnik dan budaya dan mengambil prinsip untuk mendekatkan negara-negara satu sama lain.

Menyampaikan pembukaan Forum, Presiden Ilham Aliyev mengatakan bahawa "sejarah kita, tradisi kita, geografi kita benar-benar menentukan bahawa Azerbaijan boleh dan harus menjadi daerah di mana peradaban bertemu."

"Sebenarnya keputusan untuk menganjurkan, untuk pertama kalinya pada tahun 2011, sebuah forum, yang akan membahas dialog antara budaya, didorong oleh sejarah kita, oleh kenyataan kita dan juga oleh keinginan kita untuk membuat format yang luas untuk mengatasi masalah-masalah ini. Hari ini kita perlu melakukannya mungkin lebih dari sebelumnya kerana sayangnya sekarang beberapa kecenderungan mengenai dunia kadang-kadang bukan kepada dialog budaya, antarbudaya, tetapi mengasingkan diri. Kami melihat secara berkala bahawa di berbagai belahan dunia konflik, konfrontasi, perang saudara disebabkan oleh kurangnya persefahaman antara wakil agama yang berlainan, kumpulan etnik yang berlainan, ”kata presiden.

Presiden Aliyev menegaskan bahawa multikulturalisme bukan hanya satu tren, tetapi satu-satunya cara untuk menjadikan dunia lebih selamat. "Saya berpendapat bahawa jika kita menyatukan usaha kita - dan hari ini wakil-wakil majoriti masyarakat antarabangsa ada di sini - kita dapat menunjukkan dan membuktikan bahawa multikulturalisme masih hidup dan tidak ada alternatif untuk itu. Alternatif adalah xenophobia, alternatifnya adalah Islamophobia, anti-Semitisme, rasisme, diskriminasi, ”katanya.

Contoh Azerbaijan dapat berfungsi untuk mengukuhkan dialog antara bangsa dan agama. Ini sangat penting hari ini, kerana hari ini keadaan di dunia sangat memerlukan perubahan besar. Adalah perlu untuk memecahkan stereotaip yang buruk dan mitos yang merosakkan. Bagaimanapun, diketahui bahawa kejahilan dan salah faham menimbulkan rasa takut pada orang dan, sebagai akibatnya, permusuhan dan pencerobohan. Satu-satunya cara untuk mencapai persefahaman antara perwakilan dari budaya yang berbeza adalah dialog bersama, di mana ketakutan, berat sebelah dan permusuhan tanpa akar akan hilang.

Menekankan pentingnya prinsip-prinsip ini, Presiden Ilham Aliyev memperingatkan bahawa jika tidak ada dialog antara budaya, dunia akan menghadapi ancaman.

Menunjukkan fakta bahwa negara-negara Muslim yang paling banyak menderita dari keganasan, presiden mengatakan bahwa “kita memerlukan kesatuan di dunia Islam untuk membuat wilayah kita lebih aman. Dan, pada masa yang sama, kita memerlukan komunikasi aktif antara Organisasi Kerjasama Islam, Majlis Eropah, dan organisasi antarabangsa yang lain untuk mengurangkan ketegangan.

Oleh itu, ketika kita berbicara mengenai dialog antara budaya, kita dengan jelas memahami bahawa kesan kejayaan dialog ini dapat dilihat di setiap bidang - dalam kehidupan politik, di bidang yang berkaitan dengan keselamatan, dalam kerjasama ekonomi kerana tanpa perkongsian yang dapat diramalkan dan hubungan berdasarkan atas rasa saling menghormati hari ini, akan sangat sukar untuk mencapai matlamat yang setiap negara meletakkan di hadapannya. "

Presiden Aliyev, tentu saja, juga berbicara mengenai masalah Azerbaijan yang paling akut dan menyakitkan - konflik Karabakh.

"Masalah terbesar yang kita hadapi adalah pendudukan Armenia. Malangnya, pemulihan kemerdekaan kita disertai oleh pencerobohan Armenia, yang mengakibatkan penjajahan 20 peratus wilayah yang kita diiktiraf di peringkat antarabangsa - Nagorno-Karabakh dan tujuh daerah lain - yang diduduki oleh Armenia. Hasil daripada penjajahan ini, lebih dari satu juta orang Azerbaijan menjadi pelarian dan orang-orang yang kehilangan tempat tinggal. Orang kita menjadi subjek pembersihan etnik. Dan hari ini di wilayah yang diduduki semua monumen bersejarah kita, bangunan dirobohkan oleh Armenia. Masjid kita musnah, ”katanya.

Presiden menekankan bahawa hari ini semua monumen dan struktur bersejarah di wilayah-wilayah yang dijajah dihancurkan oleh Armenia, masjid-masjid dihapuskan dari muka bumi, di mana terdapat banyak bukti dokumentari. Sementara itu, di pusat Baku ada gereja Armenia, yang telah diubah suai. Itu banyak mengatakan.

Presiden Aliyev mengingatkan bahawa resolusi UNSC mengenai Karabakh belum dilaksanakan. “Armenia mengabaikan mereka dan melanggar undang-undang antarabangsa dan keputusan Majlis Keselamatan dengan kejam dan tidak ada mekanisme untuk memaksa penyerang mematuhi ketetapan tersebut. Dan ini adalah masalah yang sangat penting, yang menjadi perhatian masyarakat kita bahawa kadang-kadang keputusan Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dilaksanakan dalam beberapa hari, jika tidak berjam-jam, tetapi dalam kes kita ini lebih dari 20 tahun, "katanya, menambahkan bahawa ini adalah demonstrasi standard ganda, pertama sekali, dan ini juga menunjukkan, pada tahap tertentu, ketidakefisienan mekanisme pelaksanaan resolusi.

Presiden menekankan bahawa buta huruf, kemiskinan, ketidaksamaan sosial dan ketidakadilan ini adalah sumber utama radikalisme, lebih jauh menjelaskan bahawa “untuk membasmi radikalisme, kita perlu mengatasi alasan-alasan asas ini. Pada masa yang sama, kita perlu mempromosikan nilai-nilai interkulturalisme sehingga orang melihat dengan jelas faedah hidup berdampingan secara damai secara berdampingan. "

“Di sini kita juga sampai pada masalah tanggungjawab yang sangat penting. Tanggungjawab ahli politik, yang kadang-kadang untuk mendapatkan lebih banyak suara dari golongan radikal mengubah program mereka menjadi lebih nasionalis. Tanggungjawab badan bukan kerajaan. Sebahagian daripada mereka sengaja menimbulkan ketegangan berdasarkan agama dan etnik. Dan tanggungjawab media kerana apa yang terutama kita lihat di media antarabangsa adalah krisis pendatang, perang, kehancuran, pertembungan, konflik agama dan etnik, ”kata presiden itu, dengan memperhatikan perlunya menunjukkan banyak contoh positif.

"Dunia memerlukan kedamaian, tetapi tidak dapat dicapai jika kebencian, ketidakadilan, fobia dan perang berlanjutan," kata Ketua Pengarah Organisasi Pendidikan, Ilmiah dan Kebudayaan Islam (ISESCO) Abdulaziz Othman Altwaijri ketika berucap pada majlis perasmian Forum Dunia ke-4 mengenai Dialog Antara Budaya di Baku 5 Mei. "

Dia mengatakan satu-satunya sebab fenomena tersebut adalah kerana kuasa besar tidak menjalankan tugas mereka dengan betul. Mereka memperjuangkan kepentingan mereka sendiri dan menghalang Majlis Keselamatan PBB menjalankan tugasnya, sehingga mengganggu keamanan dan keamanan, kata ketua pengarah ISESCO.

Azerbaijan adalah model demokrasi, perdamaian, pembangunan dan dialog antara budaya, tegasnya.

Azerbaijan komited pada prinsip-prinsip UNESCO, kata Ketua Pengarah UNESCO Irina Bokova dalam mesyuarat Suruhanjaya Nasional untuk UNESCO.

"Azerbaijan mempromosikan tujuan dan objektif UNESCO di peringkat nasional dan antarabangsa," katanya. "Azerbaijan sedang berusaha untuk merealisasikan tujuan pembangunan lestari."

Yang sangat penting ialah pengaruh dan usaha Azerbaijan untuk membangun hubungan antara etnik dan antara agama sama sekali tidak tertumpu di satu wilayah. Azerbaijan telah melaksanakan dan terus melaksanakan banyak projek kemanusiaan dan amal di berbagai pelosok dunia, dengan pasti mempunyai hubungan langsung dengan bidang ini.

Ini ditegaskan oleh Naib Presiden Pertama Mehriban Aliyeva pada pertemuan peringkat tinggi pertama organisasi antarabangsa yang diadakan dalam rangka Forum Dunia di Baku.

“Sepanjang sejarahnya, Azerbaijan telah melindungi pelbagai komuniti dan kebangsaan yang berlainan latar belakang dan agama, hidup dalam keadaan saling bekerjasama dan bersahabat. Dikenal sebagai Gerbang ke Timur, dan terletak di persimpangan budaya dan peradaban yang berlainan, Timur dan Barat, Utara dan Selatan, dan sebagai anggota organisasi Islam dan Eropah, Azerbaijan menyatukan nilai-nilai pelbagai peradaban, "katanya.

Puan Aliyeva menekankan bahawa semua budaya dan peradaban harus menyumbang kepada pembangunan manusia yang berterusan. “Jutaan orang di seluruh dunia masih terus menderita kemiskinan, kelaparan, ketidaksamaan sosial, ancaman kesihatan, dan yang lain menghadapi bencana alam atau buatan manusia, ekstremisme yang ganas, terorisme dan krisis kemanusiaan yang berkaitan.

Secara praktiknya kita dapat mengatakan bahawa dalam beberapa kes undang-undang antarabangsa tidak dipatuhi atau norma-normanya dilanggar oleh standard ganda. Sebenarnya, isu-isu yang berkaitan dengan kehidupan manusia, dan hak setiap orang untuk hidup selamat harus dijunjung sebagai prinsip yang paling dihargai. Dalam hal ini, dialog dan kerjasama antara budaya dan antara agama, ditambah dengan prinsip pemahaman dan penghormatan, menjadi teras pembangunan masyarakat, ”katanya.

Naib presiden pertama Azerbaijan menyatakan bahawa untuk merealisasikan tujuan kita, manusia perlu mengatasi halangan ekstremisme dan xenofobia dengan berinteraksi antara satu sama lain dan membina hubungan yang lebih erat antara negara.

"Walaupun terlibat dalam dialog tidak menjamin persetujuan segera, pemahaman sederhana tentang orang lain berfungsi sebagai permulaan yang wajar dalam usaha merapatkan jurang antara idea dan persepsi. Ia tentunya lebih baik daripada konflik, ”katanya.

Dialog tiga hari itu bertujuan untuk kerjasama antara masyarakat dalam menangani beberapa masalah yang paling menjengkelkan di dunia termasuk pertumbuhan ekstremisme ganas global, krisis migrasi dan perpindahan yang semakin meningkat, peningkatan ketidaksamaan ekonomi, dan kebangkitan populisme politik yang memecah belah. Asimilasi, multikulturalisme dan interkulturalisme kini telah dicadangkan sebagai jalan kebijakan yang mungkin untuk menguruskan kepelbagaian sosio-budaya.

"Sangat menggembirakan orang dari seluruh dunia berkumpul untuk membincangkan cara untuk memajukan dialog antara budaya," kata Naib Presiden Yayasan Heydar Aliyev, Duta Muhibah FAO Leyla Aliyeva.

"Kita semua tahu bahawa dialog antara budaya adalah kekuatan penting untuk melawan lonjakan perkauman dan keganasan global. Walau bagaimanapun, ruang lingkupnya melampaui promosi idea-idea toleransi dan kewujudan bersama. Pertemuan antara budaya juga melahirkan cara inovatif untuk mencapai tujuan bersama kita, ”kata Leyla Aliyeva.

Dia menyatakan bahawa penerapan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 adalah peristiwa penting bagi masyarakat global dalam misinya untuk memastikan kesejahteraan kedua-dua manusia dan planet ini.

Dia lebih jauh mengatakan bahawa sungguh memilukan dan tidak wajar, pada abad ke-21, 870 juta orang di dunia masih menderita kelaparan dan kekurangan zat makanan - semuanya pada saat lebih dari satu pertiga makanan dibuang di seluruh dunia.

"Berbagi makanan itu sendiri merupakan bentuk dialog budaya," katanya. "Budaya masakan memberi orang kesempatan untuk mendekat, mengatasi prasangka, dan lebih memahami pelbagai gaya hidup," kata Aliyeva.

“Ketika menangani masalah sejagat seperti keselamatan makanan, perlindungan alam sekitar dan pembangunan lestari, tidak ada negara atau organisasi yang dapat melakukannya sendiri. Dialog sangat penting dalam menerjemahkan agenda pembangunan global ke dalam tindakan, "kata Aliyeva sambil meminta semua orang melakukan peranan mereka untuk memastikan" masa depan bersama kita yang lestari ".

(Pergi ke artikel asal)

1 Komen

Sertai perbincangan ...