Panel ICTJ-UNICEF: Pendidikan sebagai Alat Penting untuk Kedamaian

Presiden ICTJ David Tolbert menyampaikan ucapan pembukaan pada acara pelancaran untuk laporan ICTJ-UNICEF mengenai keadilan peralihan dan pendidikan pada Januari 2016. (Meredith Barges / ICTJ)

Panel ICTJ-UNICEF: Pendidikan sebagai Alat Penting untuk Kedamaian

(Artikel asal: Pusat Antarabangsa untuk Keadilan Peralihan, 2 Februari 2016)

Pada 21 Januari, Pusat Antarabangsa untuk Keadilan Peralihan (ICTJ) dan UNICEF mengadakan acara khas untuk melancarkan laporan baru yang penting mengenai hubungan antara pendidikan dan keadilan peralihan. Pelancaran itu disertai oleh perbincangan panel yang dimoderatori oleh Presiden ICTJ David Tolbert.

"Walaupun menyampaikan gambaran yang tepat tentang masa lalu terjadi dalam banyak cara, elemen mendasar harus melalui pendidikan," kata Tolbert. "Bagaimana masa lalu yang dipenuhi dengan pelanggaran hak asasi manusia ditangani dalam kurikulum sangat penting. Menangani masa lalu benar-benar merupakan proses antara generasi, dan pendidikan penting untuk proses itu. "

Dengan kehadiran lebih daripada 120 orang, Associate Research Senior ICTJ Roger Duthie membentangkan penemuan laporan itu, Pendidikan dan Keadilan Peralihan: Peluang dan Cabaran untuk Pembangunan Damai. Duthie menekankan bahawa pendidikan adalah instrumen penting untuk mengingati dan menangani masa lalu yang dapat memainkan peranan penting dalam mewujudkan perdamaian dan mencegah terjadinya konflik setelah berlakunya kekerasan besar-besaran.

Pada waktu yang sama, Duthie berpendapat, "Kerangka keadilan transisi dapat membantu mengenal pasti warisan pendidikan penindasan dan konflik masa lalu dan membentuk reformasi sektor pendidikan dengan tujuan untuk mencegah pelanggaran hak asasi manusia di masa depan."

Duthie juga membincangkan beberapa cabaran untuk memasukkan pendidikan dalam kerangka keadilan peralihan, termasuk kegagalan yang sering berlaku untuk melaksanakan cadangan komisi kebenaran, kemungkinan bahawa kapasitas di sektor pendidikan akan berkurang oleh konflik, dan penentangan terhadap perubahan dalam pendidikan dari pekerja sekolah, penggubal dasar, dan ibu bapa pelajar.

Ahli panel lain, Saudamini Siegrist, Penasihat Kanan Perlindungan Anak dalam Kecemasan UNICEF, membincangkan pengalamannya bekerja dengan anak-anak di zon konflik. Kanak-kanak seperti itu, kata Siegrist, sering menyebut pendidikan sebagai perhatian utama dan keutamaan mereka.

Siegrist menegaskan bahawa pendidikan dapat membantu mengganggu keganasan antara generasi, seperti yang ditunjukkan oleh laporan itu, tetapi mengingatkan bahawa penting untuk tidak mengalihkan beban perdamaian kepada anak-anak. Dia juga menyatakan bahawa perpecahan masyarakat sering kali muncul dalam kurikulum sekolah, suatu cabaran yang harus ditangani ketika menghubungkan pendidikan dengan proses peradilan transisi.

Siegrist menegaskan bahawa pendidikan dapat membantu mengganggu keganasan antara generasi, seperti yang ditunjukkan oleh laporan itu, tetapi mengingatkan bahawa penting untuk tidak mengalihkan beban perdamaian kepada anak-anak. Dia juga menyatakan bahawa perpecahan masyarakat sering kali muncul dalam kurikulum sekolah, suatu cabaran yang harus ditangani ketika menghubungkan pendidikan dengan proses peradilan transisi.

Ahli panel terakhir, Henk ‐ Jan Brinkman, ketua Dasar, Perancangan dan Aplikasi di Pejabat Sokongan Pembangunan Bangsa-Bangsa Bersatu, mencatat realiti sukar dari situasi konflik yang berlarutan walaupun kehadiran PBB di banyak negara ini. Dalam hubungan ini, dia menekankan perlunya menangani akar penyebab konflik, salah satunya dapat menjadi pendidikan jika negara dan masyarakat sengaja memilih untuk tidak mengatasi pelanggaran masa lalu yang melaluinya. Brinkman juga menyatakan kekurangan dana untuk inisiatif pembangunan perdamaian dalam sistem PBB.

Bekas Timbalan Pengarah Eksekutif UNICEF dan Ketua Konsortium Damai Awal Kanak-kanak Rima Salah menyampaikan ucapan perasmian pada pelancaran tersebut. Dia menekankan kesan konflik terhadap anak-anak di tempat-tempat seperti Syria, di mana lebih dari dua juta kanak-kanak tidak bersekolah, dan mendesak masyarakat dunia untuk memberi masa depan yang lebih baik kepada anak-anak.

Laporan mengenai pendidikan dan keadilan peralihan adalah hasil dari a projek penyelidikan dimulakan oleh ICTJ dan UNICEF sejak dua tahun lalu. Projek ini juga merangkumi sebuah buku mengenai tajuk tersebut, Transisional Justice and Education: Learning Peace, yang dijadualkan akan diterbitkan pada musim bunga 2016. Pada bulan-bulan menjelang pelancaran buku tersebut, ICTJ akan penerbitan serangkaian karya analisis yang ditulis oleh para praktisi, akademik, dan pakar mengenai peralihan keadilan dan perdamaian yang memfokuskan pada beberapa negara yang diperiksa dalam laporan tersebut, termasuk Bosnia dan Herzegovina, Lebanon, dan Afrika Selatan.

(Pergi ke artikel asal)

 

2 Komen

Sertai perbincangan ...