Peringatan Hiroshima: Ketua PBB meratapi kemajuan perlahan mengenai matlamat bebas nuklear

(Dihantar semula dari: Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu. 5 Ogos 2021)

"Satu-satunya jaminan terhadap penggunaan senjata nuklear adalah penghapusan total mereka", katanya dalam pesan video kepada Hiroshima Peace Memorial di Jepun, yang diadakan pada hari Jumaat pagi, waktu setempat.

Upacara tahunan memperingati pengeboman atom 6 Ogos 1945 di bandar semasa Perang Dunia Kedua. Ketua PBB mengingatkan kembali kesannya.

"Pada hari ini tujuh puluh enam tahun yang lalu, satu senjata nuklear membawa penderitaan yang tidak dapat dibayangkan kepada penduduk kota ini, membunuh puluhan ribu orang dengan serta-merta, puluhan ribu setelahnya, dan banyak lagi pada tahun-tahun berikutnya," katanya.

Visi bersama

Namun, dia menambahkan bahawa Hiroshima ditentukan bukan hanya oleh tragedi yang ditimpakan.

"Penyokong yang tidak ada bandingannya yang terselamat, Hibakusha, adalah bukti ketahanan semangat manusia, " kata Setiausaha Agung. "Mereka telah mengabdikan hidup mereka untuk berbagi pengalaman dan berkempen untuk memastikan tidak ada orang lain yang menderita nasib mereka."

Guterres mengatakan PBB berkongsi hibakusha visi dunia tanpa senjata nuklear, yang menjadi subjek resolusi Majlis Umum yang pertama, berlalu hanya lima bulan selepas pengeboman, sementara Perjanjian Larangan Senjata Nuklear mulai berkuat kuasa Januari lalu.

Dia menyatakan keprihatinan mendalam atas kurangnya kemajuan menuju dunia bebas nuklear.

'Langkah alu-aluan pertama'

"Negara-negara yang memiliki senjata nuklear telah memodernisasi senjata mereka dalam beberapa tahun terakhir, memicu perlumbaan senjata baru. Tetapi keputusan oleh Persekutuan Rusia dan Amerika Syarikat untuk memperpanjang perjanjian MULAI Baru, dan melakukan dialog mengenai kawalan senjata, adalah langkah pertama yang dialu-alukan untuk mengurangkan risiko bencana nuklear, ”kata Mr. Guterres.

Setiausaha Jeneral meminta negara-negara yang memiliki senjata nuklear untuk menerapkan langkah-langkah pengurangan risiko, baik secara individu maupun bersama, mengatakan "Kita tidak akan pernah menganggap norma menentang penggunaan senjata nuklear." 

Dia juga mendesak pemerintah untuk menggunakan Persidangan Kajian Kesepuluh Perjanjian Non-Proliferasi Nuklear untuk mengukuhkan komitmen mereka terhadap dunia tanpa senjata nuklear.

Persidangan ini pada mulanya dijadualkan untuk dimulakan pada April 2020 tetapi ditangguhkan kerana Covid-19 pandemik. Sekarang ia mesti diadakan selewat-lewatnya pada Februari 2022.

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Sertai perbincangan ...

Tatal ke