Memerangi keganasan tanpa senjata: pendamai berusia 23 tahun Nigeria dari zon pengganas

Memerangi keganasan tanpa senjata: pendamai berusia 23 tahun Nigeria dari zon pengganas

Oleh Abdur Rahman Alfa Shaban

(Artikel asal: AfricaNews.com. 17 Ogos 2016)

Boko Haram, sekte jihad yang mematikan yang melanda utara Nigeria masih menjadi ancaman bagi keamanan Nigeria dan jiran-jirannya di wilayah Lake Chad. Kumpulan itu mungkin ditaklukkan oleh pemberontakan balas yang besar tetapi malapetaka mereka masih terus berlangsung.

Ia masih hidup di tahap pemusnahan infrastruktur, dalam kenangan yang terselamat dari serangan mereka dan tumpukan laporan di media kontinental dan antarabangsa tempatan. Juga hidup dalam perjuangan mereka kembali walaupun mereka berada di belakang. Lebih penting lagi, dalam rancangan penggulungan tinggi untuk bantuan kemanusiaan dan usaha membina semula.

Tempat kelahiran dan degup jantungnya adalah Negeri Borno di timur laut Nigeria. Negeri Yobe dan Adamawa yang bersebelahan diserang seperti yang dilakukan oleh Gombe. Tetapi negeri mana yang tidak menjadi sasaran?

Sejak penubuhan YOCAT, kami telah merekrut lebih dari 600 sukarelawan dan bekerjasama dengan begitu banyak organisasi tempatan untuk mengadakan pendidikan perdamaian dan latihan pemerolehan kemahiran untuk orang muda di timur laut Nigeria.

Mereka melanda kota kuno Kano, dan bagaimana kita dapat melupakan serangan ke pejabat PBB di Abuja. Itulah kekuatan Shekau yang dipimpin ketika itu.

Imrana Alhaji Buba: Cahaya di tengah kegelapan

Seorang Bade demi suku, berasal dari daerah pemerintahan tempatan Jakusko di negara Yobe, seorang lelaki berusia 23 tahun yang sederhana mengembara ke pusat pemberontakan. Dia telah mendapat kemasukan ke Universiti Maiduguri (UNIMAID) untuk mengambil ijazah pertama.

Di tengah-tengah panas, Imrana Alhaji Buba melihat jendela peluang, rasa untuk menyumbang kepada perdamaian di Borno, di seberang utara, di seluruh Nigeria, Afrika dan dengan itu memberikan sumbangan global untuk perdamaian.

Itu untuk melengkapkan usaha politik dan ketenteraan walaupun beragama tetapi dia komited untuk melakukannya. Begitu berkomitmen bahawa dia melahirkan Gabungan Pemuda Terhadap Keganasan (YOCAT) pada usia 18 tahun sebagai lebih segar di UNIMAID. Selebihnya sebagai klise adalah sejarah.

Sebanyak dakwat yang masuk ke dalam apa yang dilakukan, dilakukan dan dilakukan oleh Boko Haram, ada yang menyedari karya Imrana dan yang lain seperti Fati Abubakar Yerwa dari 'Bits of Borno' - jurugambar media sosial yang menangkap sentimen tempur pertempuran orang-orang, orang biasa di Borno.

Imrana menerangkan YOCAT sebagai '' organisasi pemuda yang berpusat di sukarelawan di utara Nigeria yang berusaha menyatukan pemuda melawan ekstremisme yang ganas melalui program pendidikan perdamaian kontra-radikalisasi di sekolah dan desa.

Ini adalah gabungan pelajar, guru, pekerja pembangunan, dan yang paling penting, semua aktivis muda yang berdedikasi, '' tambahnya.

Dia mendedahkan kepada Africanews dalam wawancara eksklusif bahawa, '' sejak penubuhan YOCAT kami telah merekrut lebih dari 600 sukarelawan dan bekerjasama dengan begitu banyak organisasi tempatan untuk mengadakan pendidikan perdamaian dan latihan pemerolehan kemahiran untuk orang muda di timur laut Nigeria.

Oleh kerana program-program ini, banyak orang muda belajar bagaimana menolak kekerasan, saling menghormati, dan menerapkan nilai-nilai kedamaian dalam kehidupan seharian mereka. Cabaran kami adalah kekurangan sukarelawan yang berpengalaman untuk menangani program yang canggih dan kekurangan dana untuk melaksanakan lebih banyak program, '' kata Imrana.

Impian sebagai pembangun keamanan benua dalam 10 tahun

Pemuda itu mempunyai impian bahawa dalam sepuluh tahun akan datang, YOCAT harus menjadi salah satu organisasi pembangunan perdamaian teratas di Afrika. '' Kami akan memiliki begitu banyak program untuk mempromosikan budaya perdamaian dan toleransi di kalangan anak muda, '' katanya.

Dia telah memenangi beberapa anugerah sesuai dengan pekerjaannya, yang terbaru Anugerah Pemimpin Muda Queens 2016, yang menyaksikan dia dan orang muda lain dari seluruh Komanwel bertemu Ratu di Istana Buckingham.

(Pergi ke artikel asal)

rapat

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...