Pendidikan: Cabaran dalam konteks konflik

Menangani ekstremisme yang ganas memerlukan menangani keperluan pendidikan dan pekerjaan.

(Dihantar semula dari: Amanah Bantuan Kemanusiaan. 8 Julai 2021)

Pada bulan ini, HART memberi tumpuan kepada cabaran yang dihadapi dalam pendidikan di negara rakan kita dan bagaimana rakan kita berusaha untuk mengatasinya.

Serangan pengganas terhadap sasaran pendidikan meningkat dalam beberapa tahun kebelakangan. Kumpulan pengganas di seluruh Asia Selatan dan Afrika, termasuk Boko Haram di Nigeria, Taliban Afghanistan, dan kumpulan yang berkaitan dengan Al-Qaeda di Syria dan Iraq, telah menggunakan serangan ke atas institusi pendidikan sebagai alat keganasan, atau telah mengambil alih institusi pendidikan ke mempromosikan 'jenama' ekstremisme mereka.[I]  Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, peningkatan jumlah serangan terhadap sekolah dan penculikan murid oleh kumpulan militan ekstremis di Nigeria telah dipublikasikan dengan baik.

Mengapakah Sasaran Institusi Pendidikan?

Sekolah, kolej dan universiti adalah sasaran yang agak 'lembut' di mana sejumlah besar orang berkumpul. Bangunan tentera, kerajaan dan awam semakin dijaga dengan baik. Sebaliknya, institusi pendidikan kurang dilindungi, lebih rentan dan mempunyai nilai simbolik kerana mereka sering dianggap 'mewakili' negara. Serangan ke sekolah mempunyai nilai 'keganasan' yang tinggi dan meningkatkan profil kumpulan militan.

Tetapi ada juga alasan ideologi. Boko Haram di Nigeria dan kumpulan yang berkaitan dengan Al-Qa'eda di Syria dan di tempat lain percaya bahawa pendidikan sekular gaya barat merosakkan masyarakat Islam dan bertentangan dengan pandangan mereka tentang kepercayaan. Sebenarnya, kata-kata 'Boko Haram' secara kasar dapat diterjemahkan sebagai "Pendidikan Barat dilarang".

Mengapa Ekstremis Islam Menolak Pendidikan Barat?

Banyak orang Islam menganggap pendidikan barat, yang sering diperkenalkan oleh para mubaligh Kristian, adalah 'import' agama penjajah barat yang merosakkan kepercayaan Islam dan nilai-nilai 'tradisional' dan mereka berusaha untuk kembali ke pendidikan agama 'murni'.

Namun, setelah diterapkan dan disesuaikan dengan semua budaya, pendidikan moden tidak lagi dapat dianggap sebagai 'barat' import. Walau bagaimanapun, ia dianggap sebagai ancaman terbesar bagi ideologi kumpulan militan eksklusif. Prof Boaz, Dekan di Sekolah Kerajaan, Diplomasi dan Strategi Lauder menulis: “Pengganas memahami sepenuhnya bahawa pendidikan untuk perdamaian, hak asasi manusia, hak minoriti dan wanita sama seperti nilai demokratik dan liberal bertentangan dengan mesej mereka dan menimbulkan ancaman terbesar bagi mereka usaha radikalisasi berterusan. Sekiranya mereka dapat menghentikan pendidikan saingan, mereka akan mencapai monopoli pada pemikiran masa depan. "

"Pengganas memahami sepenuhnya bahawa pendidikan untuk perdamaian, hak asasi manusia, hak minoriti dan wanita sama seperti nilai demokratik dan liberal bertentangan dengan mesej mereka dan menimbulkan ancaman terbesar bagi usaha radikalisasi mereka yang sedang berlangsung. Sekiranya mereka dapat mematikan pendidikan saingan, mereka akan mencapai monopoli pemikiran masa depan. "

Walaupun demikian perlu dilakukan untuk membezakan antara keganasan yang digerakkan oleh agama dan politik. Banyak ekstremisme berakar pada persepsi ketidakadilan dan peminggiran.[Ii] Situasi kemiskinan dan ketidakadilan menjadi landasan di mana ketegangan sektarian dan agama dapat dimanipulasi dan berkembang. Laporan Global Terrorism Index tahun 2013 (hlm.68) mengenal pasti dua faktor yang berkait rapat dengan kegiatan pengganas: keganasan politik yang dilakukan oleh negara dan kewujudan konflik bersenjata yang lebih luas. "Hubungan antara dua faktor dan terorisme ini sangat kuat sehingga kurang dari 0.6 persen dari semua serangan pengganas telah terjadi di negara-negara tanpa konflik yang sedang berlangsung dan bentuk teror politik apa pun."[Iii]  Kekurangan pekerjaan untuk orang berpendidikan di negara-negara yang tidak selamat secara politik meningkatkan risiko radikalisasi orang yang berpendidikan tinggi.

Penyelesaian Apa?

Menangani ekstremisme yang ganas memerlukan menangani keperluan pendidikan dan pekerjaan, dan inilah sebabnya mengapa ia menjadi tumpuan penting bagi kebanyakan rakan kongsi kami. Mengatasi kadar keciciran yang tinggi mungkin merupakan langkah pertama dalam mengurangkan pengambilan orang muda menjadi ekstremisme yang ganas. Begitu juga, kurangnya akses ke pendidikan formal menjadikan anak-anak rentan terhadap pengambilan dan radikalisasi. Penyediaan dan insentif pendidikan di komuniti miskin, di mana sekolah dan infrastruktur yang selamat tersedia untuk kanak-kanak (lelaki dan wanita) dan kakitangan, di mana pemikiran kritis, sukan, kemahiran hidup dan peranan keluarga dan masyarakat termasuk dalam silibus, mengubah komuniti dan menyediakan kestabilan.

HART dengan bangga terlibat dengan projek pendidikan di semua negara rakan kongsi kami. Beberapa bulan yang lalu, rakan kongsi kami di Sudan, Benjamin Barnaba, berbicara mengenai kawasan yang sangat terkena konflik, berkata: “Selain HART di Pegunungan Nuba, tidak ada agensi pribumi atau antarabangsa atau PBB lain yang dapat memberikan materi pendidikan atau skolastik atau ada kaitan dengan pendidikan. Milik anda adalah satu-satunya projek yang ada di lapangan dan semua orang bergantung padanya. "

[I] Naveed Hussain. Gabungan Global untuk Melindungi Pendidikan dari serangan. Mengapa pengganas menyerang pendidikan. https://protectingeducation.org/news/why-terrorists-attack-education/ 22 Februari 2016

[Ii] Samantha de Silva. Peranan Pendidikan dalam pencegahan ekstremisme yang ganas. laporan utama Bank Dunia-PBB bersama "Bolehkah Intervensi Pembangunan Membantu Mencegah Konflik dan Kekerasan?"

[Iii] Ibid.

rapat

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...