Pendidikan mengenai Holocaust dan genosida di Namibia

Ndapewoshali Ashipala (Foto: USHMM)

(Dihantar semula dari: UNESCO. 28 Jun 2018)

Temu ramah dengan Ndapewoshali Ashipala mengenai pendidikan mengenai Holocaust dan genosida di Namibia

Ndapewoshali Ashipala bekerja untuk Persatuan Muzium Namibia. Bersama rakannya Memory Biwa, dia telah mengambil bahagian dalam Persidangan Antarabangsa kedua mengenai Pendidikan dan Holocaust (ICEH), yang dianjurkan oleh UNESCO dan Muzium Peringatan Holocaust AS pada bulan Disember 2017 di Washington, DC. Hasil penyertaan mereka, mereka telah membuat sebuah projek untuk memajukan pendidikan mengenai Holocaust dan genosida di Namibia, termasuk pameran Namibia pertama mengenai pembunuhan beramai-ramai tahun 1904 terhadap Herero dan Nama yang akan dipamerkan di semua 14 negara Namibia.

Mengapa penting untuk mengajar mengenai Holocaust di Namibia?

Ini penting kerana Namibia mempunyai sejarah yang serupa dengan Holocaust. Terdapat pembunuhan beramai-ramai di Namibia pada tahun 1904 ketika Namibia berada di bawah penjajahan penjajah Jerman. Terdapat banyak persamaan dengan pembunuhan beramai-ramai orang Yahudi, termasuk kem konsentrasi, ilmu perkauman dan perintah untuk membasmi sekumpulan orang. Terdapat lebih banyak persamaan walaupun cara pembunuhan itu dilakukan.

"Kami berusaha menggunakan pengajaran tentang masa lalu sebagai platform untuk mengajar toleransi dalam masyarakat Namibia."

Kurikulum sekolah Namibia meramalkan pengajaran mengenai Holocaust, tetapi bukan pembunuhan beramai-ramai di Namibia. Oleh itu, kami mahu pelajar Namibia memahami sejarah, terutama sekarang dalam konteks rundingan pemulihan antara pemerintah Namibia dan pemerintah Jerman. Kami mahu pelajar belajar mengenai sejarah ini, kerana rata-rata orang Namibia tidak banyak mengetahui tentang pembunuhan ini - ada juga yang tidak tahu bahawa itu berlaku sama sekali. Oleh kerana pelajar memahami tentang kekejaman yang dilakukan oleh Nazi Jerman, kami ingin mengaitkan pelajaran mengenai pembunuhan beramai-ramai di Namibia dengan Holocaust, membantu pelajar untuk lebih memahami apa yang berlaku di Namibia pada tahun 1904 dan apa yang berlaku hari ini.

Bagi kami, ini juga bermaksud untuk mengajar tentang bentuk diskriminasi, rasisme dan kesukuan lain yang juga pernah ada di Namibia, kerana masa penjajahan kita, terutama semasa pemerintahan Apartheid, sebuah rejim yang menekankan halangan etnik. Kami mempunyai sistem kelas berdasarkan kaum dan etnik. Bahkan di kalangan orang kulit hitam, kita dibahagikan kepada suku dan etnik dengan cara yang menganggap kumpulan tertentu "lebih dekat dengan kulit putih". Semakin anda dianggap "hampir putih", semakin banyak keistimewaan yang anda dapat. Ini mempengaruhi keadaan hidup anda, pekerjaan apa yang anda dapat dan jenis pendidikan yang anda dapat. Semua itu masih berlaku, bahkan 28 tahun selepas kemerdekaan Namibia, sangat marak dalam masyarakat kita. Sistem [kolonial] berjaya meyakinkan orang, yang hampir sama dan pernah hidup bersama, bahawa mereka harus saling membenci dan bahawa sebahagian dari mereka lebih baik daripada yang lain.

Masalah ini selalu menjadi masalah di Namibia. Baru-baru ini, dua anggota parlimen dipecat dari jawatan mereka kerana komen puak dan ada sedikit kekerasan, keganasan berkaitan suku, di Selatan Namibia. Ini menjadi masalah yang sangat besar dalam komuniti Namibia juga. Ia mula meletus lagi.

Oleh itu, dengan pameran kami, yang disebut "Genosida Namibia - Belajar dari Masa Lalu", kami berusaha untuk mengajar mengenai Holocaust dan pembunuhan beramai-ramai [di Namibia] untuk menunjukkan bahawa inilah yang boleh terjadi jika anda terus mendorong narasi "kami berbanding mereka. "

Apakah peranan pendidikan dalam menangani episod yang sukar dan ganas dalam sejarah Namibia? Apa yang dapat diperbaiki dalam hal ini dalam sistem pendidikan Namibia?  

Kurikulum kebangsaan Namibia tidak merangkumi banyak pembunuhan di Namibia, tetapi merangkumi kejahatan Nazi Jerman. Sehingga darjah 10, sejarah adalah subjek wajib, tetapi sangat umum dan lebih faktual, seperti "ini berlaku pada hari itu". Hanya di kelas 11 dan 12, di mana sejarah menjadi pilihan, kurikulum menjadi lebih terperinci, melibatkan pelajar dan menuntut refleksi sejarah yang lebih kritikal.

Dalam sistem pendidikan Namibia, kami sangat memfokuskan mata pelajaran STEM seperti sains, teknologi dan matematik. Inilah model yang telah dilalui oleh negara kita untuk memberi kita kebebasan ekonomi. Oleh kerana itu, sejarah dilihat sebagai subjek yang hanya diambil oleh anak-anak yang tidak dapat memasuki subjek STEM. Sejarah sering menjadi pilihan terakhir bagi banyak pelajar; hanya sedikit yang mengambil sejarah di kelas 11 dan 12 dan mendapat pendidikan mengenai masa lalu kita yang ganas. Walau bagaimanapun, pelajaran ini juga banyak tertumpu pada perjuangan kemerdekaan kita dan lebih kurang pada Holocaust atau pembunuhan beramai-ramai di Namibia.

Dengan Pasukan ICEH kami, kami berusaha untuk menambah kurikulum sejarah. Itulah sebabnya kami bekerjasama dengan entiti yang berbeza seperti Institut Pendidikan dan Pembangunan Nasional (NIED), yang bertanggungjawab untuk mengembangkan kurikulum Namibia. Kami bekerjasama dengan mereka untuk mengembangkan pameran kami dari sesuatu yang "adil" dikunjungi menjadi sesuatu yang digabungkan di dalam kelas.

Langkah apa yang anda ambil bersama Pasukan ICEH 2017 anda untuk menyumbang dalam memajukan pendidikan mengenai Holocaust dan genosida di Namibia?

Pasukan Namibia yang mengambil bahagian dalam ICEH 2015 telah membuat pameran. Apa yang sedang kita lakukan sekarang adalah meninjaunya, kerana sekarang kita telah menerima input pemerintah. Kerana ini adalah waktu dan subjek yang sensitif, kita harus memastikan menggunakan terminologi yang sesuai dan pameran tersebut sesuai dengan kehendak perundangan pemerintah dan penderma kita. Kami baru sahaja mengadakan bengkel dengan orang-orang yang mengembangkan kurikulum dan ketua pegawai pendidikan dari seluruh negara dan mereka mengkaji kandungannya. Terdapat beberapa perubahan, jadi kami berusaha menyesuaikannya dan kemudian kami akan mencetak semula pameran tersebut.

Kami mendapat dana dari Kementerian Perhubungan dan Kerjasama Internasional, untuk mengadakan pameran kami ke seluruh negara, di samping pameran "Perubatan Maut: Menciptakan Perlumbaan Master" dari Muzium Peringatan Holocaust AS. Akan ada pelancaran rasmi untuk setiap 14 wilayah Namibia. Kami akan meminta guru dan pelajar datang mengunjungi pameran tersebut. Setiap guru yang akan mengunjungi pameran akan menerima buku panduan, yang merangkumi versi pameran yang dicetak dan soalan tambahan untuk perbincangan bilik darjah. Buku panduan juga akan disediakan untuk jabatan pendidikan daerah dan akan berfungsi untuk melengkapkan kurikulum semasa sehingga bahan pengajaran kami dimasukkan ke dalam kurikulum rasmi. Pada akhirnya, pameran itu mungkin akan kembali ke Persatuan Muzium Namibia, di mana kami akan meminjamkannya untuk acara tertentu. Tetapi pertama, tujuan kami adalah untuk membuatnya ke semua wilayah, dan kami memiliki negara yang sangat besar, jadi ini akan memakan waktu sekitar dua tahun.

Bagaimana inisiatif bersama UNESCO dan USHMM bermanfaat untuk pembangunan projek anda?

Pembunuhan beramai-ramai tahun 1904 adalah subjek yang sangat sensitif untuk dibangkitkan di khalayak ramai, terutama sekarang dalam konteks perundingan pemerintah Namibia dan Jerman. Oleh kerana perbincangan yang sedang berlangsung, kami memerlukan masa untuk membuat pameran. Sokongan dan perlindungan UNESCO dan USHMM (Link adalah luaran)telah membantu memberikan kesahihan antarabangsa untuk pameran itu dan kami kini mendapat sokongan rasmi pemerintah Namibia untuk mempamerkannya.

Apa yang anda ingin capai dengan projek ini?

Projek dan pameran kami dipanggil "Belajar dari masa lalu" dan inilah yang diharapkan untuk dicapai. Kami berusaha menggunakan pengajaran mengenai masa lalu sebagai platform untuk mengajar kepekaan dan toleransi dalam masyarakat Namibia. Dan bukan hanya toleransi mengenai bangsa tetapi juga isu-isu lain yang dibincangkan dalam komuniti kita, seperti keganasan berdasarkan gender, seksisme, homofobia dan apa-apa jenis “–ism” atau fobia. Kami berusaha untuk menyembuhkan sebuah komuniti, yang terbahagi kepada masalah agama dan tradisi. Itulah sebabnya kita berusaha untuk membina sebuah komuniti yang melihat dirinya sebagai satu, daripada dibahagikan kepada "kita lawan mereka", yang melihat keindahan kepelbagaian dan bukannya membesar-besarkan perbezaan. Kami berusaha membina komuniti berbilang budaya, di mana setiap orang memainkan peranan yang indah. Dalam konteks ini, membicarakan tentang pengajaran "toleransi" walaupun agak ringan, ini lebih mengajarkan penghargaan kepada yang lain kerana perbezaan mereka dan menyukai perbezaannya berbanding melihatnya sebagai sesuatu yang perlu ditakuti atau dibenci.

(Pergi ke artikel asal)

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...