Mendidik Generasi Baru Pemimpin Perdamaian sebagai Cara Mencegah Keganasan Dalam Negeri

Mendidik Generasi Baru Pemimpin Perdamaian sebagai Cara Mencegah Keganasan Dalam Negeri

Dr Evan Hoffman
Associate Kanan, Institut Rundingan Terapan Antarabangsa Kanada (CIIAN)

[jenis ikon = "glyphicon glyphicon-download-alt" color = "# dd3333 ″] muat turun penerbitan ini

Abstrak

Mengatasi radikalisasi dan ekstremisme yang ganas sama ada di luar negara atau di dalam negara adalah masalah yang sangat kompleks yang memerlukan usaha jangka panjang yang berlaku di beberapa arena yang berbeza secara serentak oleh pelbagai pelaku kerajaan dan bukan kerajaan. Memang, tidak ada kekurangan pendekatan keseluruhan masalah yang akan mencukupi.

Salah satu bidang aktiviti yang harus ditumpukan terutama adalah bekerja dengan orang muda Kanada untuk menjauhkan mereka dari jangkauan perekrut pengganas.

Strategi anti-radikalisasi semasa yang bergantung pada pengawasan, pelaporan, dan upaya pasif untuk menarik calon pengganas tidak cukup. Daripada bergantung pada peningkatan pengawasan dan jangkauan pasif kepada orang muda, bagaimana jika kita menjawab keperluan mereka untuk kehidupan yang menarik dan bermakna dengan cara yang berbeza. Mengapa tidak mengganti daya tarikan menjadi pengganas dengan daya tarikan sebagai pemimpin damai? Maksudnya, seseorang yang ingin "melakukan perdamaian" untuk membina dunia yang lebih baik untuk diri mereka sendiri, keluarga dan jiran mereka.

Makalah ini menyajikan model baru yang inovatif untuk mendidik dan memperkasakan generasi baru pemimpin perdamaian muda sebagai cara untuk mencegah keganasan dalam negeri. Model ini berdasarkan pada projek perintis “Peace Guerilla” (PG) yang dijalankan oleh Institut Rundingan Terapan Antarabangsa Kanada (CIIAN) dengan pelajar kelas 6 dan 7 di Ross Road Elementary School di Vancouver Utara, BC pada tahun 2011.

[jenis ikon = "glyphicon glyphicon-download-alt" color = "# dd3333 ″] muat turun penerbitan ini

rapat

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...