COVID-19 Normal Baru: Militerisasi dan Agenda Baru Wanita di India

Coretan dari sampul "The Gender Imperative: Human Security vs State Security" oleh Betty A. Reardon dan Asha Hans.

"Naratif negara di India selalu mengatakan bahawa persenjataan sangat penting untuk keselamatan .... ini militerisasi pemikiran masyarakat dan keganasan menjadi perkara biasa. " Asha Hans

Pengenalan Editor

Di dalam ini Sambungan Corona, Asha Hans, yang merenungkan tindak balas militer terhadap COVID 19 di India, menggambarkan hubungan antara pelbagai ketidakadilan "normal" yang diturunkan oleh pandemi ini, menunjukkan bagaimana mereka merupakan manifestasi pengurangan kesejahteraan manusia oleh seorang ultra-nasionalis, yang sangat militer sistem sekuriti. Dia menerangkan kepincangan yang tidak berfungsi dan merosakkan yang dimiliki oleh pemikiran patriarki terhadap kepemimpinan semasa, yang mengabaikan keselamatan manusia yang rentan, dan akibatnya dari bahaya yang ditimbulkan oleh virus, yang memberi kesan terutama pada wanita. Dia menyeru agar transformasi pemikiran ini menjadi kerangka keselamatan yang memenuhi keperluan keselamatan sebenar orang, kerangka inklusif yang akan merangkumi seluruh keluarga manusia dalam keadaan persamaan dan persamaan yang baru.

Hans menyajikan perspektif India, Asia Selatan, dan wanita mengenai cabaran untuk menghadirkan konsep "normal baru" yang diperkenalkan kepada GCPE dari Amerika Latin oleh Manifesto CLAIP. Pengamatannya menunjukkan contoh militerisme di seluruh dunia terhadap kepemimpinan nasional, masalah yang ditangani dalam Corona Connection pertama, "Masalah Kuku, "Mengenai tindak balas militan terhadap pandemi di Amerika Syarikat yang, pada penulisan ini, telah meragut 125,000+ nyawa, kebanyakan mereka adalah antara orang-orang miskin dan bermutu. Yang paling penting, dia mengenal pasti halangan utama untuk kesetaraan dan kesamaan manusia yang normal, patogen yang menjangkiti tindak balas bencana pemimpin otoriter, fikiran patriarki dan struktur yang telah dibuatnya untuk melayani para bapa dengan perbelanjaan rakyat.

Kami mengesyorkan agar semua pendidik perdamaian mendorong pelajar untuk terlibat dengan isu-isu ketenteraan ini dan persoalan yang ditimbulkan oleh Asha Hans untuk mengatasinya.

 

(Dihantar semula dari: WEBLOG PSW)

Oleh Dr. Asha Hans

Krisis COVID-19 bermula pada bulan Disember 2019 di Wuhan, China, dan sejak itu memberi kesan berjuta-juta di peringkat global termasuk orang India. Pada bulan-bulan ini kami telah melihat kerosakan sistem dan struktur yang ada. Nampaknya bagi banyak dari kita bahawa ini adalah akhir peradaban seperti yang kita ketahui, tetapi ada juga pengakuan bahawa ia memberi kita peluang untuk merenungkan masa depan yang kita mahukan.

'Normal' yang ada yang muncul di COVID-19 walaupun mengalami krisis adalah ketidaksamaan, kejantanan yang berterusan, dan sistem patriarki yang tidak henti-henti yang terus bertahan. Yang 'normal' juga merupakan ketergantungan yang berterusan pada sistem keamanan nasional yang tidak sesuai dan tidak berperikemanusiaan, yang memiliki kekuasaan dan kawalan yang tidak wajar terhadap warganya. Sistem keselamatan terus hidup walaupun terdapat wabak global, tanpa menghadapi cabaran kecuali pendidik dan aktivis perdamaian. Kami, para pendukung perdamaian, merasakan bahawa wabak itu memberi kita peluang baru untuk menciptakan dunia yang didedikasikan untuk kesejahteraan semua orang di planet ini. Ini bermaksud, kesamarataan bagi migran, pekerja rumah tangga, Dalit, orang kurang upaya dan lain-lain. Sebilangan besar daripada mereka yang berusaha membawa isu-isu ini ke hadapan dalam wacana hak asasi manusia adalah penulis wanita dan penyokong yang merasakan bahawa kesan yang tidak seimbang terhadap wanita memerlukan perubahan.

Sistem keselamatan terus hidup walaupun terdapat wabak global, tanpa menghadapi cabaran kecuali pendidik dan aktivis perdamaian.

Apabila saya mengatakan bahawa 'normal baru' adalah ketidaksamaan yang berterusan dan kejantanan yang kuat, saya menarik hujah ini dari perbendaharaan kata COVID-19. Bahasa itu digunakan yang sangat memusuhi kerana pandemi telah membawa kata-kata baru yang semakin dikaitkan dengan keganasan dan fasisme yang meningkat. Terutama kata yang digunakan adalah 'lockdown' yang memberikan gambaran keselamatan yang baru, di mana jika anda bersetuju dengan penutupan bidang geografi yang berpolitik, anda setuju untuk gambaran keselamatan 'normal baru'1. Aliran buruh migran domestik baru-baru ini di India dari tempat kerja mereka ke rumah mereka, yang kebanyakannya terletak di kawasan luar bandar, dan wanita di dalam rumah mereka yang menghadapi keganasan rumah tangga yang melampau menyoroti anggapan mitos bahawa penguncian mewujudkan keamanan.

Keselamatan, kami percaya, harus memenuhi keperluan asas dan mencegah keganasan. Dua idea ini yang kita anggap sebagai tujuan keselamatan sejagat merangkumi ribuan lelaki, wanita, dan anak-anak yang berjalan pulang. Negara dalam beberapa bulan terakhir tidak memenuhi syarat-syarat ini, misalnya, ketidakamanan makanan menjadi alasan asas bagi para migran yang berjalan kaki pulang ke rumah. Pergerakan ribuan orang yang dipulangkan didorong oleh majikan yang tidak membayar gaji mereka dan tuan rumah meminta sewa. Tanpa upah, tanpa tempat tinggal, dan tanpa wang, tidak menghairankan bahawa beribu-ribu orang pergi ke jalan semasa penutupan. Polis berusaha untuk menghentikan mereka menggunakan kekerasan fizikal dan penganiayaan seksual, tidak ada pengangkutan, dan ratusan arahan pemerintah tanpa ada yang melayani mereka tidak melanggar ketetapan atau semangat mereka. Mitos lain yang dihancurkan berkaitan dengan keselamatan khusus wanita, kerana keganasan rumah tangga semasa penutupan meningkat, dan struktur pendukungnya hancur 2. Kita perlu menyedari bahawa wanita bukan kumpulan homogen dan beberapa wanita seperti mereka yang kurang upaya atau LGBTIQ menghadapi lebih banyak dan pelbagai bentuk keganasan. Melindungi wanita dari keganasan rumah tangga bukan merupakan agenda Negara atau masyarakat selama penutupan dan ketika sistem keselamatan runtuh, banyak wanita menjadi sasaran keganasan yang melampau. Rumah yang dikawal oleh sistem patriarki menjadi penjara yang dijatuhkan oleh keluarga dan tidak ditandingi oleh masyarakat atau Negara. Dalam analogi Negara dan ketenteraan yang berlaku pada wanita adalah pernyataan seorang teman Kashmir yang mengatakan bahawa mereka adalah 'dari penguncian hingga penguncian'.

Terdapat sifat risiko korona yang kuat terhadap wanita yang melampaui keganasan rumah tangga ke dunia pencerobohan yang lebih luas. COVID-19 telah mewujudkan psikosis ketakutan dengan bahasa yang dipinjam dari leksis militan. Ilustrasi ungkapan biasa yang digunakan oleh pemerintah adalah, "Sertailah Perang melawan COVID-19: Daftar sebagai sukarelawan untuk memerangi penyebaran coronavirus. Ia adalah contoh yang tepat kerana mewujudkan gambaran di benak kita Negara sebelum perang membuat panggilan kepada warganya untuk bergabung dengan angkatan bersenjata. Kosa kata yang lebih kuat yang digunakan oleh media adalah tindak balas mereka terhadap coronavirus sebagai melancarkan 'perang', 'pertempuran', 'perang India terhadap COVID-19'3. Bahkan orang digambarkan sebagai 'pelanggar perintah berkurung' yang menghadapi keganasan yang melampau oleh polis. Penggunaan kekerasan adalah nilai yang menceroboh ruang warga negara dan mendorong penggunaan kekerasan untuk menyelesaikan masalah-masalah awam. Langkah-langkah ketenteraan yang dilakukan secara militer bertentangan dengan intuisi terhadap keselamatan wanita, dan sebagai tindak balas untuk mengubah keadaan, pendekatan feminis harus dianggap penting untuk mengakhiri keganasan terhadap wanita. Walaupun pekerja lini depan wanita, perawat dan lain-lain yang terlibat dalam menjaga coronavirus telah ditetapkan sebagai "Corona Warriors" yang berperanan dalam 'perang' melawan coronavirus4. Malangnya, pahlawan ini telah menjadi keduanya bergaji rendah oleh Negara dan sekarang tidak dilindungi tanpa perisai yang diperlukan ketika memasuki zon perang.

Naratif Negara di India selalu mengatakan bahawa persenjataan sangat penting untuk keamanan dan dalam paradigma ini dialog perdamaian adalah jalan keluarnya. Oleh itu, tidak ada wacana umum mengenai keganasan yang digunakan oleh Negara ketika melindungi warganya. Bukan hanya struktur tetapi sikap yang dapat militerisasi dan budaya ketenteraan termasuk patriarki, menanamkan dalam masyarakat konsep kuasa sebagai kekuatan. Rezim menggunakan hiper-nasionalisme untuk mengekalkan kuasa mereka. Pembinaan negara-bangsa ini dalam penubuhan patriarki dibina berdasarkan hak istimewa lelaki dan isu persamaan lelaki-wanita tidak timbul. Apabila perbendaharaan kata seperti itu digunakan, militerisasi pemikiran masyarakat, dan kekerasan menjadi umum.

Wanita di seluruh dunia, termasuk India, telah dilanda doktrin militeris, dikembangkan untuk menggunakan kekuatan maksimum terhadap musuh, dan terus digunakan bahkan ketika virus itu berusaha memasuki tubuh fizikal rakyatnya penyakit yang tidak dapat dilakukan oleh senjata bunuh. Keganasan, terutama gender, adalah kejadian harian yang meningkat dengan kehadiran pasukan bersenjata atau polis. Dicipta oleh sistem patriarki yang mewujudkan ketidaksamaan, mengancam kelangsungan hidup, dan mewujudkan rasa tidak aman, penghapusan halangan-halangan ini menjadi mustahak untuk mewujudkan sistem yang selamat bagi wanita.

Pandemik adalah momen epidemiologi tetapi juga politik yang berkaitan dengan keselamatan dan perlu diakui dalam konteks keselamatan manusia yang komprehensif. Semasa COVID-19 seharusnya ada kritikan terhadap bahaya yang ditimbulkan oleh belanjawan India yang tinggi terhadap persenjataan dengan mengorbankan sistem kesihatan awam yang baik, keperluan asas penting bagi wanita yang mempunyai akses rendah ke perkhidmatan kesihatan terutamanya penjagaan kesihatan seksual dan pembiakan, tetapi ia tidak berlaku. Apa yang juga tidak ditonjolkan, dalam perdebatan umum mengenai wabaknya coronavirus novel adalah yang paling penting menghubungkannya dengan gambaran serupa tentang apa yang akan terjadi sekiranya perang biologi oleh Negara atau bio-terorisme yang dapat terjadi di masa depan. Seharusnya kita menyedari bahawa biowarfare, yang sedang diuji, tidak berhenti di sempadan dan memberi kesan kepada musuh serta Negara yang menggunakannya. Sebagai tindak balas terhadap krisis ini, penimbunan vaksin dan antibiotik, makmal pengekangan dan penyelidikan ubat-ubatan baru dan bio-detektor telah dibuat, sepertinya, meningkatkan sistem perang bio. Selain faktor ini, adalah demonstrasi kekuatan bersenjata. 'Fly-bys' yang digunakan oleh Tentera Udara India, untuk mandi bunga, adalah demonstrasi kekuatan nasionalis tanpa menghiraukan kelaparan dan kesakitan pendatang, termasuk wanita dan kanak-kanak, berjalan di jalan raya. Demonstrasi kuasa nasionalis menjadi lebih penting daripada memenuhi keperluan asas orang-orang yang rentan. Daripada dua proses ini untuk melindungi orang dari virus, apakah tanggapan yang diperlukan, mulai pada hari-hari awal keadaan darurat, ketika korona melangkah ke negara ini seharusnya membangun lebih banyak rumah sakit, klinik, dan meningkatkan perkhidmatan perawatan kesihatan? Penyebaran virus bahkan sekarang dapat diperlahankan melalui pengawasan dan kempen besar-besaran melawannya dan tidak secara paksa.

Dalam sistem yang sudah dilanda, penderitaan yang tidak perlu dikenakan pada orang miskin. Sudah waktunya untuk menyedari bahawa sistem keganasan ini akan menjadi kuat sehingga harus dicabar kerana kesejahteraan keluarga manusia bergantung pada penghapusannya. Dilihat dari pengalaman wanita, yang dinyatakan adalah defisit keselamatan sistem semasa COVID-19. Alternatif untuk sistem ini adalah sistem keselamatan manusia untuk menggantikan kerangka keselamatan ketenteraan. Ia adalah sistem yang dihasilkan untuk melindungi rakyat dan bukan kepentingan negara. Paradigma keselamatan ini dengan empat syarat penting, persekitaran yang dapat bertahan hidup; memenuhi keperluan fizikal yang mustahak; menghormati identiti dan maruah orang dari kumpulan; dan perlindungan dari bahaya yang dapat dielakkan dan jangkaan pemulihan terhadap bahaya yang tidak dapat dielakkan 5. Kesihatan dalam keadaan COVID-19 dapat dianalisis bukan sebagai perubatan tetapi sebagai masalah keselamatan manusia karena memanfaatkan kemiskinan, ketidaksamaan, dan kelaparan

Lalu bagaimana 'normal baru' yang muncul dari COVID-19? Kita harus menyedari bahawa situasi seperti perang ada di tiga sempadan antarabangsa India (dengan China, Pakistan dan Nepal). Ini dengan keadaan korona memperlihatkan kekalahan dalam kebijakan yang membenarkan situasi seperti perang kerana dialog berterusan tidak menjadi sebahagian daripada dasar India. Penulis feminis mengenai wanita dan militerisme telah menyumbang kepada penyelesaian situasi korona. Enloe menunjukkan bahawa kita mesti “menggerakkan masyarakat hari ini untuk memberikan kesihatan awam yang efektif, inklusif, adil, dan berkesinambungan, kita perlu mempelajari pelajaran yang telah ditawarkan kepada kita oleh ahli sejarah feminis perang. Untuk melakukan itu, kita perlu menentang daya tarikan yang menggoda ketenteraan berwarna merah jambuReardon memandang ke depan dan mengatakan bahawa, "Walaupun realiti nasib manusia yang sama mungkin diberikan kepada pendidik perdamaian, bahkan kita sendiri, masih belum memiliki repertoar konseptual dan pedagogi untuk menghadapi pandemi sebagai masa depan manusia biasa. "

Sudah tiba masanya untuk memulakan pedagogi membayangkan dan menyusun dunia masa depan yang akan membawa kepada peluang baru.

Inilah masanya untuk memulakan pedagogi membayangkan dan menyusun dunia masa depan yang akan membawa kepada peluang baru. Kita mesti bekerja secara kolaboratif dan memikirkan semula cara kita berfikir untuk mengakhiri ketenteraan. Soalan di hadapan kita adalah apa yang normal dan adil dan bagaimana kita melindungi hak asasi kita ketika hak lelaki dan wanita diinjak-injak? Dalam konteks ini, pertanyaan yang harus ditanyakan oleh pendidik dan aktivis perdamaian apa bahasa yang sesuai yang harus digunakan untuk membuat alternatif baru? Bagaimana kita bekerja secara kolaboratif? Kita juga perlu bertanya: Bagaimana kita menghentikan kekerasan yang disesuaikan dengan ketenteraan ini menjadi 'normal baru' dalam hidup kita? Adakah kita bersedia untuk membayangkan kembali dunia baru di mana keamanan tidak bergantung pada kekuatan tetapi pengiktirafan dunia perdamaian yang saling bergantung?

Untuk mewujudkan dunia ini bermaksud pengiktirafan terhadap status wanita yang setara dan solidariti mereka dalam menghadapi kekuatan maskulin. Untuk menyedari bahawa pembahagian sumber semasa pandemi akan membawa kepada langkah baru yang telah kita tolak; bertujuan untuk mengurangkan jurang ini bermaksud mencapai kesejahteraan orang. Kita harus mengembangkan bahasa baru, dan khayalan kita untuk mencari jalan baru menuju perdamaian, alternatif baru untuk mewujudkan 'normal baru' bagi dunia yang cedera dengan militerisasi. Perbendaharaan kata dunia kedamaian yang akan lebih mudah untuk menanggung kesukaran COVID-19.

Endnote

  1. Pada 25 Mac 2020, Kerajaan India mengumumkan penutupan sepenuhnya
  2.  Deccan Herald 13 April 2020.
  3. The Hindu 8, Mei 2020
  4. India Hari Ini 11 April 2020
  5. Reardon Betty dan Asha Hans, 2019, The Gender Imperative: State Security vs Human Security, Routledge London, dan New York. Edisi ke-2. : 2.

Dr. Asha Hans adalah mantan Pengerusi Bersama, Forum Rakyat Pakistan untuk Perdamaian dan Demokrasi; bekas Profesor Sains Politik, dan Pengarah Pengasas, Pusat Pengajian Wanita, Universiti Utkal, India. Seorang pejuang hak asasi wanita yang terkemuka, dia telah berpartisipasi dalam penyusunan banyak konvensyen di PBB.

rapat

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...