Ulasan Buku: "Pendidikan dalam perkembangan: Vol 3" oleh Magnus Haavelsrud

Magnus Haavelsrud, "Pendidikan dalam perkembangan: Jilid 3"
Oslo: Arena, 2020

tersedia untuk pembelian melalui amazon.com

Pengenalan / Gambaran Keseluruhan Buku

Dalam buku pendidikan perdamaian ini - "perkembangan" dalam bentuk jamak - diilhamkan oleh saintis sosial Sweden Gunnar Myrdal ketika dia - dalam mengkritik pemikiran dominan dalam ekonomi pada tahun 60-an - menyifatkan pembangunan sebagai pergerakan peningkatan nilai dalam masyarakat dan di dunia. Buku ini menganggap kedamaian sebagai nilai. Menurut teori Johan Galtung baru-baru ini, kedamaian dibangun melalui pergerakan keadilan dan empati yang meningkat serta proses penyembuhan trauma masa lalu dan masa kini yang digabungkan dengan transformasi konflik yang tidak ganas. Kualiti kedamaian ini dapat diselidiki di semua tempat dan waktu mulai dari kehidupan seharian hingga ke peringkat global. Dikatakan bahawa tenaga pendidikan dari bawah dan tenaga politik dari atas cenderung mencari keharmonian - bahkan dalam konteks antagonisme yang kuat antara budaya dan struktur. Dinamisme ini dapat dicerminkan dalam kritikan dan perjuangan melawan keadaan kontekstual yang bermasalah serta idea dan rancangan yang membina untuk bagaimana keadaan tersebut dapat diubah. Oleh itu, suara budaya pendidikan mempunyai kaitan politik yang menunjukkan perlunya transformasi keadaan kontekstual yang bermasalah - kadang-kadang ganas. Sekiranya keadaan seperti itu berlaku, aktiviti pedagogi dapat bertindak balas dengan menyesuaikan diri dengan status quo - atau menolak. Sekiranya rintangan tersebut tidak mungkin dilakukan dalam pendidikan formal, selalu ada kemungkinan (terhadap berbagai tahap kesukaran dan bahaya) dalam pendidikan tidak formal dan / atau non-formal.

Dalam Bahagian 1 dikatakan bahawa pendidikan dalam perkembangan menuju keamanan lebih merupakan topik besarnya lintas disiplin. Ini terdiri daripada kandungan mulai dari hubungan dyadic (dan bahkan kedamaian dalaman) hingga struktur luar biasa di peringkat global. Kualiti budaya mikro memenuhi kualiti dalam struktur global dan hubungannya sangat menentukan dalam mewujudkan lebih banyak pembangunan perdamaian - melibatkan pelaku dari individu ke negara bangsa dan syarikat global serta organisasi di mana-mana peringkat / masa. Bab 1 hingga 3 memperkenalkan perspektif teoritis mengenai pendidikan dalam perkembangan menuju perdamaian di mana kerumitan kandungannya tidak hanya menimbulkan persoalan tentang apa yang harus dianggap sebagai kandungan yang sah, tetapi juga bagaimana isi berkaitan dengan bentuk komunikasi yang berbeza dan keadaan kontekstual yang berbeza. Hubungan dialektik antara isi, bentuk dan keadaan kontekstual menjadi pusat metodologi transdisipliner - akar embrio yang terdapat dalam inisiatif pendidikan perdamaian seperti yang dicontohkan dalam perjuangan menentang apartheid Afrika Selatan, pekerjaan sosial Borrelli di kalangan anak jalanan di Naples dan Nomura seumur hidup pendidikan bersepadu yang berasal dari Jepun (bab 4).

Dalam Bahagian 2 dikatakan bahawa pemahaman tentang hubungan antara mikro dan makro memerlukan penghormatan terhadap pelbagai epistemologi yang berakar pada dunia kehidupan orang ketika mencari penyertaan mereka dalam perkembangan menuju perdamaian yang lebih. Dunia kehidupan yang digambarkan dalam novel yang ditulis oleh pengarang muda Afrika Selatan berfungsi sebagai contoh bagaimana orang berhubung antara satu sama lain dalam transformasi dari apartheid kepada demokrasi (bab 5 dan 6). Bab 7 menyoroti akar peraturan konstitutif masa kini yang diwarisi dari kerajaan masa lalu dan bab 8 membincangkan bagaimana sains sosial masih dicirikan oleh ketegangan multi-paradigmatik dalam pemahamannya mengenai kuasa dan pengetahuan.

Bahagian 3 membincangkan dasar dan metodologi pendidikan. Bab 9 menyajikan kerangka pembuatan dasar pendidikan untuk penyertaan, demokrasi dan perlawanan sipil tanpa kekerasan dalam keadaan Amerika Latin. Bab 10 membincangkan isu-isu pembuatan dasar transnasional dan neoliberal dalam pendidikan yang dilanjutkan oleh OECD dan bab terakhir mengkaji metodologi pembelajaran perdamaian berdasarkan teori perdamaian Johan Galtung.

tersedia untuk pembelian melalui amazon.com

Ulasan Buku

oleh Howard Richards

Profesor Magnus Haavelsrud, seorang ahli sosiologi pendidikan di Universiti Sains dan Teknologi Norway, telah mengumpulkan satu lagi karangan pentingnya mengenai pendidikan untuk perdamaian. Mereka sebelas. Bab 1, Memikirkan Semula Pendidikan Damai; Bab 2, Belajar Amalan Hak Asasi Manusia; Bab 3, Menganalisis Pedagogi Damai; Bab 4, Tiga Akar Analisis Transdisiplin dalam Pendidikan Damai; Bab 5, Akademi, Pembangunan dan Kemodenan "Lain-lain"; Bab 6, Kekhususan Kontekstual dalam Pendidikan Damai; Bab 7, Belajar Mengenai Keadaan Kontekstual dari Naratif; Bab 8, Kekuatan dan Pengetahuan dalam Ilmu Multi-Paradigmatik; Bab 9, Program Komprehensif untuk Mengembangkan Dasar Pendidikan untuk Penyertaan, Demokrasi dan Tentangan Sivik dari Perspektif Non-Kekerasan: Kes Amerika Latin; Bab 10, Pendidikan Damai Menghadapi Realiti; Bab 11, Meninjau Metodologi Pembelajaran Damai.

Alicia Cabezudo dari Universiti Nasional Rosario di Argentina adalah pengarang bersama Bab 1 dan 9. Oddbjørn Stenberg dari University of Tromsø adalah pengarang bersama Bab 3.

Bab-bab buku ini, dan sememangnya seumur hidup pengarangnya, sangat gigih mengejar apa yang pada dasarnya satu soalan: Apa yang dapat kita lakukan sebagai manusia dan sebagai pendidik dengan alasan yang rasional untuk mempercayai bahawa tindakan kita akan mempunyai hasil yang kita berhasrat? Hasil yang kami maksudkan dinamakan Peace. Kedamaian awalnya didefinisikan, mengikuti Johan Galtung, sebagai peningkatan empati, keadilan, transformasi konflik, dan penyembuhan trauma. Tetapi ini hanya awal. Mengisi makna empat rukun kedamaian ini, dan melengkapkannya dengan perspektif lain, sedang dilakukan.

Pertanyaan yang harus dijawab adalah bagaimana pendidikan dapat menyokong, dan mungkin memulai, gerakan ke arah menuju kedamaian yang lebih. Premis teori utama berasal dari Pierre Bourdieu: Dunia sosial yang objektif dari masa ke masa cenderung untuk mencari keharmonian dengan sifat subjektif orang (habitus). Mengikuti pemikiran ini, premis yang diumumkan dalam bab pertama yang berlaku untuk semua bab adalah bahawa tenaga pendidikan dari bawah dan tenaga politik dari atas dari masa ke masa cenderung untuk mencari keharmonian antara satu sama lain. Pendidikan boleh menjadi kekuatan perubahan.

Jika tidak dinyatakan, konflik antara budaya dan struktur akan berterusan selagi apa yang ditetapkan oleh yang pertama tidak seperti yang dijelaskan oleh yang kedua. Sekali lagi mengikuti Galtung, pendidikan perdamaian dapat dilihat sebagai trilateral. Pertama adalah mengenai memahami dunia sebagaimana adanya. Kedua adalah mengenai masa depan seperti yang akan berlaku. Ketiga, ini adalah mengenai mengubah masa depan untuk membuatnya lebih dekat dengan yang seharusnya.

Dalam metodologi mereka untuk memahami, atau "membaca" dunia, Haavelsrud dan rakan-rakannya belajar banyak dari kaedah kodifikasi dan penyahkodenan Paulo Freire. Menggemari Habermas dan Freire sendiri, mereka menganggap dunia kehidupan subjektif pelajar sangat penting untuk pembelajaran moral, atau, dalam lebih banyak istilah Freirean, penyadaran semula. Haavelsrud sangat berminat untuk "membaca" dunia kehidupan orang-orang yang hidup dalam konteks yang ganas, di bawah pemerintahan diktator yang kejam, dan di mana rejim otoriter membuat mustahil untuk melakukan pendidikan perdamaian di sekolah dan membatasinya ke tempat pembelajaran non-formal. Walau bagaimanapun, Bab 9 mengenai dasar pendidikan yang dikarang bersama dengan Alicia Cabezudo, misalnya, umumnya berlaku untuk pemerintah demokratik yang menyedari bahawa kelangsungan hidup dan berkembangnya demokrasi bergantung pada hasil pendidikan di mana pelajar datang, dengan kata-kata Haavelsrud “pelindung hak asasi manusia. " Pendidikan perdamaian bergabung dengan pendidikan hak asasi manusia dan pendidikan untuk demokrasi dan kedaulatan undang-undang.

Pelajaran praktikal yang penting adalah bahawa belajar untuk mengambil bahagian dalam perbincangan dan pertimbangan bersama adalah lebih penting daripada kesimpulan yang mungkin dan tidak dapat dicapai. Sebagai contoh, jika saya seorang guru sekolah menengah di daerah luar bandar di negeri merah di Amerika Syarikat, adalah lebih penting bagi pelajar saya untuk belajar mengambil bahagian dalam perbincangan yang wajar, dan menghormati sumbangan satu sama lain kepada mereka, daripada untuk mengakui hakikat bahawa Biden mendapat lebih banyak suara daripada Trump.

Mengantisipasi masa depan memerlukan penglibatan pendidik perdamaian seumur hidup, dan program universiti yang menyiapkannya, dengan banyak isu yang dibahaskan tanpa henti dalam sains sosial dan semula jadi dan falsafah dan metodologi sains. Ia memerlukan suara-suara ramah yang dibungkam oleh kolonialisme. Tetapi, walaupun pada dasarnya pendidikan perdamaian merangkumi paradigma dan perspektif yang beragam, namun tidak seperti yang dapat diramalkan. Adalah dapat diramalkan bahawa jika struktur makro yang dominan pada masa ini tidak berubah, manusia akan menjadikan habitatnya tidak dapat dihuni. Walaupun isu khusus ini tidak dibincangkan dalam buku ini, nampaknya diasumsikan bahawa ketiadaan pendidikan perdamaian yang sama yang tidak termasuk perbincangan mengenai isu-isu utama lain yang dihadapi umat manusia dari kelas tidak termasuk kritikan terhadap kekuatan sosial yang menghasilkan bencana ekologi. Demikian pula demokrasi partisipatif yang sama yang diamalkan oleh pendidikan perdamaian di peringkat mikro dari masa ke masa untuk menghasilkan struktur makro yang lebih egaliter, lebih bebas dan lebih bersaudara yang kondusif untuk dihadapi, dibincangkan secara bebas dan secara rasional membalikkan perarakan umat manusia ke bunuh diri eko. (contohnya, ms 155)

Komitmennya untuk berusaha mengubah masa depan untuk menjadikan apa yang akan lebih seperti apa yang menjadikan pendidikan perdamaian sebagai bidang normatif. Kedamaian adalah ideal. Mengajar kedamaian adalah mengajar cita-cita.

Dalam kata-kata Haavelsrud, yang pada gilirannya mengutip Betty Reardon, “Oleh itu, pendidikan perdamaian bukan hanya eksperimen dengan idea tetapi termasuk tujuan bertindak untuk transformasi diri dan dunia. Ini menyiratkan "... untuk mempromosikan pengembangan kesadaran planet yang autentik yang akan memungkinkan kita berfungsi sebagai warga global dan mengubah keadaan manusia sekarang dengan mengubah struktur sosial dan pola pemikiran yang telah membuatnya." (hlm. 185, memetik Betty Reardon, Pendidikan Damai Komprehensif: Mendidik untuk Tanggungjawab Global. New York: Teachers College Press, 1988. hlm. x)

Limache, Chile 1 Februari 2021
Howard Richards

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...