Ulasan Buku - Mendidik keamanan dan hak asasi manusia: Pengenalan

Mendidik untuk keamanan dan hak asasi manusia: Pengenalan, oleh Maria Hantzopoulos and Monisha Bajaj, London, Bloomsbury Academic, 2021, 192 pp., US $ 36.95 (softcover), US $ 110.00 (hardback), US $ 33.25 (e-book), ISBN 978-1-350-12974-0.

Tersedia untuk pembelian melalui Bloomsbury

Dalam beberapa dekad yang lalu, pendidikan hak asasi manusia dan pendidikan perdamaian masing-masing telah berkembang sebagai bidang keilmuan dengan cara yang signifikan dan berbeza. Dalam Mendidik untuk keamanan dan hak asasi manusia: Pengenalan, Maria Hantzopoulos dan Monisha Bajaj memanfaatkan pengalaman akademik dan pengamal selama bertahun-tahun dalam bidang ini untuk memberikan gambaran keseluruhan masing-masing dari dua bidang tersebut, serta meneroka pertindihan dan sintesis di antara mereka. Dengan berbuat demikian, mereka telah menulis teks pengantar yang sangat baik yang memperluas pemahaman kita masing-masing dan berfungsi sebagai platform untuk terus mendorong para sarjana dan praktisi maju dalam kajian dan pelaksanaan pendidikan perdamaian dan hak asasi manusia.

Enam bab buku ini menyediakan asas yang terpisah untuk memahami bidang perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia sebagai permulaan untuk menjembatani keduanya. Bab 1 memperkenalkan pendidikan perdamaian, dari segi sejarah dan dari segi isu-isu kontemporari di lapangan; bab 2 kemudian menggunakan dua contoh dari inisiatif pendidikan perdamaian di Amerika Syarikat untuk menggambarkan konsep yang digariskan dalam bab sebelumnya. Bab 3 dan 4 mengambil pendekatan yang serupa: penulis memperkenalkan sejarah dan luasnya bidang pendidikan hak asasi manusia dalam bab 3 sebelum menggambarkan pendidikan hak asasi manusia yang transformatif melalui dua contoh (satu dari India dan satu dari Bangladesh) dalam bab 4. Dalam kedua-dua bab 2 dan 4, contoh yang dipilih mencerminkan konteks pendidikan formal dan bukan formal. Dalam bab 5, penulis menyusun bidang perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia, memeriksa persimpangan di antara mereka sebagai bagian dari payung yang lebih luas dari "pendidikan kebebasan", yang juga mencakup bidang pendidikan keadilan sosial. Pengarang secara ringkas menyusun prinsip pendidikan liberatori secara keseluruhan, kemudian memberi tumpuan lebih mendalam untuk membincangkan konsep maruah dan agensi dan sentraliti mereka untuk mencapai tujuan pendidikan kebebasan. Akhirnya, bab 6 disusun sebagai perbincangan di antara para pemimpin dalam bidang perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia, yang semuanya berada di papan penasihat siri buku baru yang diperkenalkan oleh teks ini. Perbualan ini membahas sumbangan utama dalam bidang perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia, menekankan persoalan untuk beasiswa dan praktik di bidang ini, dan nasihat (untuk para sarjana, pelajar dan pengamal) - sehingga akhirnya buku ini tidak disimpulkan, tetapi sebagai platform untuk dialog tambahan. Juga disertakan dalam teks adalah bibliografi anotasi lengkap tentang dasar dan kontemporari beasiswa dalam pendidikan perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia.

Mendidik untuk keamanan dan hak asasi manusia: Pengenalan berdasarkan teks sebelumnya oleh kedua-dua pengarang, tetapi ia benar-benar bersinar sebagai cara memperkenalkan pelajar baru dalam bidang pendidikan ini. Yang sangat penting adalah perhatian yang diambil oleh Bajaj dan Hantzopoulos untuk menyajikan kemunculan sejarah pendidikan perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia dan untuk membina perbincangan mengenai asas-asas sejarah ini, dengan penekanan fokus pada elemen kritikal dan dekolonial bidang ini. Pendekatan ini juga penting dalam bab ini yang melihat persimpangan antara kedamaian dan pendidikan hak asasi manusia: Bajaj dan Hantzopoulos membincangkan pendekatan sejarah untuk mengkonseptualisasikan martabat dan agensi sebagai sebahagian daripada latar belakang konsep mereka sebagai pusat pendidikan liberatori secara luas dari segi bagaimana mereka menangani isu-isu kekuatan, kesedaran kritis, dan transformasi. Perhatian ini kepada kedua-dua lintasan sejarah dan fokus yang lebih baru pada dimensi kritis dan dekolonial sangat penting untuk memberi pelajar yang baru ke daerah-daerah ini dengan pemahaman yang mendalam tentang apa yang menyebabkan keadaan perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia sekarang, dan bagaimana bidangnya dipengaruhi oleh pelbagai aliran pemikiran.

Namun, ini adalah bab terakhir buku yang paling banyak membezakan teks ini. Kemasukan pelbagai suara - anggota lembaga penasihat siri buku, banyak di antaranya disebutkan dalam keseluruhan teks - model pada dasarnya adalah asas pendidikan perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia yang dibincangkan oleh pengarang dalam bab-bab sebelumnya. Dalam menyuarakan suara-suara ini, dan juga membingkai bab ini sebagai dialog di antara mereka, Bajaj dan Hantzopoulos menjauhkan diri dari gagasan pengarang sebagai wewenang, sebaliknya mewujudkan model pengarang sebagai fasilitator dan mendorong dialog tambahan (untuk terjadi, setidaknya sebahagiannya, melalui buku tambahan dalam siri baru ini). Sungguh menyegarkan dan sangat tidak biasa untuk melihat teks pengantar, bahkan dalam bidang studi dan praktik ini, ditulis agar dapat memodelkan pendekatan yang merangkumi argumen yang dibuatnya.

Sekiranya ada sesuatu yang dapat diperbaiki, penyertaan contoh tambahan (daripada menyampaikan dua kajian kes pendek setiap program pendidikan perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia) dapat membantu memperkuat teks yang sudah sangat kuat ini. Empat contoh yang dikemukakan, seperti yang dicatat oleh Bajaj dan Hantzopoulos, memberikan "jendela kecil" mengenai kemungkinan program pendidikan perdamaian dan pendidikan hak asasi yang berorientasi pada pembebasan dan transformasi. Dan jelasnya, terdapat keseimbangan antara terlalu sedikit contoh ilustrasi dan terlalu banyak, terutama dalam buku yang berorientasi pada luasnya isu dan konsep kerana memperkenalkan pembaca kepada dua bidang yang saling berkaitan ini. Namun, justru kerana penulis bertujuan untuk menggambarkan kedua-dua hubungan antara pendidikan perdamaian dan pendidikan hak asasi manusia, dan cara-cara di mana bidang-bidang ini menyimpang, beberapa contoh tambahan akan bermanfaat. Khususnya, contoh tambahan dapat memberikan gambaran lebih lanjut mengenai beberapa perbezaan antara kedua bidang ini, yang, memandangkan minat khusus penulis, kurang ditekankan daripada banyak persamaan di antara mereka.

Namun, Mendidik untuk keamanan dan hak asasi manusia: Pengenalan adalah sumbangan berharga, memetakan gambaran sejarah kedua-dua bidang serta memberikan gambaran menyeluruh mengenai pendekatan yang lebih baru dan perbincangan integrasi yang bernuansa di kedua-dua bidang. Selain berfungsi sebagai landasan untuk serangkaian buku yang menjanjikan dalam bidang studi dan praktik ini, teks ini akan berguna bagi pelbagai pembaca, termasuk profesor dan pelajar pendidikan perdamaian / hak asasi manusia, guru kelas, dan praktisi dalam bidang ini.

Karen Ross
Universiti Massachusetts-Boston
[e-mel dilindungi]

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...