"Argentina: Guru memimpin strategi nasional untuk Pendidikan Alam Sekitar Komprehensif."

(FOTO: Pendidikan Antarabangsa)

Pendidikan Alam Sekitar, berdasarkan paradigma Pemikiran Lingkungan Amerika Latin, memungkinkan pengetahuan masyarakat untuk dibahas, sehingga memperoleh kembali suara, lintasan, harapan, pengalaman, tuntutan, kebimbangan dan cadangannya, untuk menyoroti konflik persekitaran di wilayah tersebut , membongkar amalan semula jadi setiap hari, menjana dialog dan menghubungkan pengetahuan tatatertib yang berlainan sehingga dapat membayangkan semula dan mengubah amalan kita.

(Dihantar semula dari: Pendidikan Antarabangsa. 3 Jun 2021)

Oleh: Graciela Mandolini

Kita hidup dalam masa bersejarah di mana semua jenis keadaan darurat selalu dimainkan: persekitaran, iklim, tenaga, kesihatan, ekonomi ... Semua ini bersatu dalam apa yang ditakrifkan oleh banyak pengarang sebagai krisis peradaban. Agenda alam sekitar telah menetapkan kecepatan dan konflik lingkungan telah melanda lingkungan sekolah, muncul dengan kecepatan dan kegigihan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sekiranya kita memahami pendidikan sebagai proses yang sedang dalam pembinaan secara kekal, kita dapat mengatakan bahawa guru-guru di Argentina melakukan beberapa tindakan penting dalam hal pendidikan alam sekitar yang komprehensif. Ini termasuk campur tangan dalam reka bentuk kurikular, serta dalam projek dan program yang bertujuan untuk memasukkan dimensi persekitaran untuk pembangunan lestari sebagai bagian dari proposal pengajaran-pembelajaran.

Sekolah Latihan Guru dan Kesatuan

Selama 25 tahun, Confederación de Trabajadores de la Educación de la República Argentina(CTERA) [Gabungan Pekerja Pendidikan Republik Argentina] telah menghasilkan proses latihan guru dalam Pendidikan Alam Sekitar: kursus pascasiswazah dan pengkhususan dalam pendidikan alam sekitar untuk pembangunan lestari, bekerjasama dengan universiti awam, pertemuan tatap muka dengan guru dalam perkhidmatan, projek, program dan tindakan mengenai pendidikan alam sekitar untuk pelajar dan guru sekolah menengah ... aktiviti praktikal, rekreasi dan pembelajaran juga telah diatur, seperti menanam pokok, aktiviti kompos, dll.

Kesatuan telah bekerja dengan penuh dedikasi pada sebuah projek yang bertujuan untuk mewujudkan ruang untuk membangun pengetahuan untuk mempromosikan dialog pengembangan pengetahuan dan kemahiran, menyatukan latihan guru di semua peringkat dan modaliti sistem pendidikan formal, untuk mempromosikan pendidikan alam sekitar untuk berkelanjutan pembangunan.

Isu ini telah menjadi salah satu tonggak asas aktiviti latihan yang dipromosikan oleh Guru "Marina Vilte" dan Sekolah Latihan Union organisasi kami.

Pada mulanya, pada akhir 1990-an, CTERA menghasilkan proposal latihan untuk Kursus Pengkhususan Lanjutan dalam Pendidikan Alam Sekitar untuk pembangunan lestari, bekerjasama dengan universiti awam yang menawarkan kuliah secara nasional melalui entiti akar umbi. Di ruang latihan, lebih daripada 4,000 guru khusus dalam Pendidikan Alam Sekitar.

Pandemik dan pendidikan alam sekitar

Selama tahun 2020, ketika kita melalui tahap-tahap pengasingan dan kemudiannya jarak sosial, sementara menangani pandemi, proposal pedagogi disusun berdasarkan jadwal perjalanan dan jalur, untuk mempertimbangkan teori dan konsep yang berlainan mengenai masalah yang mempengaruhi kita.

Pertama, melalui mekanisme yang dirancang untuk tujuan ini, Sekretariat Pendidikan CTERA dan pelbagai entiti akar umbi menawarkan peluang latihan menggunakan metodologi bantu diri, sehingga guru merasakan ini adalah jemputan untuk belajar dan kesempatan untuk pembelajaran sepanjang hayat, tanpa merasa tertekan untuk memenuhi keperluan yang boleh menyebabkan beban kerja pengajaran yang berlebihan. Format latihan ini memungkinkan untuk merenungkan amalan pendidikan, berdasarkan minat dan motivasi peribadi dan dengan cara yang diatur sendiri.

Kedua, dan bekerjasama dengan INFOD (Institut Latihan Guru Nasional), CTERA mengembangkan lagi proposal tersebut, menuju ke arah membuat kursus yang diajar.

Dalam kedua situasi tersebut, perlu untuk mempertimbangkan keadaan tertentu yang menyebabkan masalah kurikulum Pelatihan Guru bermasalah, berdasarkan situasi yang ditangani dan dianalisisnya, kerumitan trend yang berkaitan dan praktik makna, intervensi, penyelidikan, jangkauan dan transendensi, yang membolehkannya berinteraksi dalam dan dengan masyarakat asal.

Undang-undang Pino Solanas merangkumi saling bergantung antara semua elemen yang membentuk dan berinteraksi di persekitaran; menghormati dan menilai biodiversiti; ekuiti; menyedari kepelbagaian budaya; menjaga warisan semula jadi dan budaya kita dan menggunakan hak untuk persekitaran yang sihat.

Undang-undang Pino Solanas

Kongres Nasional Argentina baru-baru ini meluluskan Undang-undang Nasional Pendidikan Alam Sekitar Komprehensif. Undang-undang ini, yang dinamai sempena pembuat filem Argentina, Pino Solanas, mengusulkan kebijakan publik nasional yang "tetap, merentas dan komprehensif" untuk semua institusi pendidikan di negara ini. Ia merangkumi saling bergantung antara semua elemen yang membentuk dan berinteraksi di persekitaran; menghormati dan menilai biodiversiti; ekuiti; menyedari kepelbagaian budaya; menjaga warisan semula jadi dan budaya kita dan menggunakan hak untuk persekitaran yang sihat.

Undang-undang ini mengusulkan pembentukan Strategi Nasional untuk Pendidikan Lingkungan Komprehensif. Ini mempromosikan penciptaan dan pengembangan Strategi Jurisdiksi dan membangkitkan isu Komitmen Alam Sekitar Antara Generasi. Ini juga mengatur pelaksanaan, dalam agenda pendidikan, tindakan untuk memperbaiki institusi. Ini menegaskan bahawa setiap cadangan pendidikan mesti berdasarkan pada mendidik anak muda dan anak-anak. Projek ini dengan jelas menetapkan dasar awam yang mengukuhkan paradigma penyertaan warganegara untuk kelestarian.

Pendidikan alam sekitar, pendidikan untuk kehidupan

Kami percaya bahawa apa-apa cadangan, projek atau program pendidikan alam sekitar untuk pembangunan lestari yang kami jalankan mesti, tanpa pertanyaan, berinteraksi dengan sejarah, lintasan, projek institusi, pihak berkepentingan, unjuran tempatan dan serantau, yang akan memberikan makna dan menjadikannya unik.

Pendidikan Alam Sekitar, berdasarkan paradigma Pemikiran Lingkungan Amerika Latin, memungkinkan pengetahuan masyarakat untuk dibahas, sehingga memperoleh kembali suara, lintasan, harapan, pengalaman, tuntutan, kebimbangan dan cadangannya, untuk menyoroti konflik persekitaran di wilayah tersebut , membongkar amalan semula jadi setiap hari, menjana dialog dan menghubungkan pengetahuan tatatertib yang berlainan sehingga dapat membayangkan semula dan mengubah amalan kita.

CTERA melihat Pendidikan Alam Sekitar untuk pembangunan lestari sebagai penetapan kriteria persekitaran, sebagai meningkatkan kesedaran tentang konflik persekitaran, memahami kerumitan alam sekitar, sebagai kreativiti, keajaiban, empati; ia bermaksud berfikir secara saling berkaitan; belajar semasa anda hidup dan belajar dari kehidupan.

Ini adalah cadangan konseptual yang saling berkaitan dan disatukan dengan kerja metodologi. Itulah sebabnya bagaimana kami menyediakan kandungan, cara kami mempersembahkan dinamika dan cadangan kerja, dan mendorong penyertaan sangat penting. Ini termasuk:

  • Kegiatan rekreasi yang membolehkan kita mengekspresikan sensasi, emosi, dan perasaan kita, pemikiran minda-tubuh kita
  • Tindakan yang memungkinkan untuk mengembangkan proposal di mana identiti dinyatakan dengan cara artistik dan kreatif.
  • Upacara nenek moyang yang berlaku, menonjolkan keperluan untuk berhubung semula dengan alam, mengenali diri kita sebagai anak-anak Ibu Bumi.
  • Mengambil bahagian dalam penanaman pokok, kompos, kitar semula, pemulihan bahan, aktiviti perkhemahan, dll.

Strategi didaktik yang dapat kita gunakan sebagai pekerja pendidikan alam sekitar untuk menangani masalah, masalah dan konflik yang mempengaruhi dan mencabar kita, sedang dalam pembinaan berterusan. Dalam proses ini, banyak pencarian dilakukan untuk memastikan budaya dan alam semula jadi, guru, pelajar, sekolah dan masyarakat saling menyokong, menghasilkan proses kreatif yang komited terhadap kenyataan, mempromosikan pembinaan proses pengajaran - pembelajaran yang bertujuan untuk mewujudkan masyarakat berdasarkan persekitaran, sosial dan, tentu saja, keadilan kurikulum.

Jadilah yang pertama memberi komen

Sertai perbincangan ...