Seorang Wanita Afghanistan Menyeru Wanita Amerika untuk Solidariti

"... tidak ada cara untuk hidup seperti manusia."

Pengenalan

Banyak penyokong hak asasi wanita Afghanistan bergabung dengan penulis surat tersebut untuk menunggu balasan dari Wakil Presiden yang akan mencerminkan tanggungjawab yang harus diakui oleh semua wanita Amerika, untuk menjadi solidariti aktif dengan wanita Afghanistan, kerana aspirasi dan perjuangan mereka dihancurkan di bawah patriarki fundamentalis yang ekstrem, unsur-unsurnya jelas kelihatan di negara mereka sendiri. Nama penulis, gabungan institusi dan lokasi telah disusun semula agar tidak menjejaskan keselamatannya. Sebagai pendidik keamanan, kita menyedari bahawa melalui masa-masa yang mengerikan ini, keselamatan dan kelangsungan hidupnya serta keselamatan semua pendidik wanita berisiko lain di Afghanistan sangat penting untuk masa depan negara itu.

Dalam surat ini, menyuarakan kegelisahan menyakitkan dari semua wanita Afghanistan yang, setelah berjuang untuk membawa saudara perempuan mereka dan masyarakat mereka ke 21st abad, kini ditinggalkan untuk bertahan dalam pemerintahan Taliban yang tidak masuk akal, seorang wanita Afghanistan menangani seorang wanita Amerika yang juga melampaui batasan sosial dan jantina. "Apakah kita" dia bertanya, "seharusnya menjalani sisa hidup kita dalam ketakutan ...?"

Dia berbicara tentang harapan untuk masa depan seperti yang dibayangkan oleh wanita dan gadis di seluruh dunia dengan pemilihan Kamala Harris 2020 sebagai Wakil Presiden wanita pertama Amerika Syarikat. Dari warisan Caribbean dan Asia Selatan, VP Harris menunjukkan beberapa kemajuan ke arah merealisasikan kerinduan mereka terhadap keseimbangan sosio-politik yang adil, tujuan yang telah memberi maklumat dan memeriahkan perjuangan semua aktivis hak asasi wanita. Mereka melihat dalam pemilihannya kemungkinan praktis untuk tatanan global yang lebih adil di mana wanita tidak lagi hidup dalam ketakutan, tetapi dalam menikmati hak asasi manusia mereka. Visi bahawa keseimbangan sosial yang adil dan ketertiban politik yang adil tetap menjadi pusat gerakan masyarakat sivil global, menganjurkan masa depan di mana hak asasi manusia adalah norma yang diandaikan dan dipraktikkan. Gerakan seperti ini memanggil semua institusi awam kita untuk menjadi pembela dan penyedia norma-norma ini. Namun, seperti yang jelas dalam surat ini, institusi-institusi kita gagal dengan institusi-institusi yang dilantik untuk mereka layani, karena pemerintah Afghanistan dan Amerika Syarikat tampaknya telah gagal wanita Afghanistan.

Permintaannya dapat dibaca sebagai penegasan kepercayaan bahawa masih ada beberapa institusi kami yang akan menentang kegagalan tersebut. Ada beberapa pengalaman yang memberi mereka kesadaran tentang kebutuhan dasar manusia untuk keamanan dan martabat yang sangat kekurangan pada sebagian besar mereka yang bertanggung jawab, masih dipandu oleh pandangan patriarki yang tidak tercabar yang menyuntik terlalu banyak institusi awam. Bilangan penyokong hak asasi wanita dalam pemerintahan adalah sedikit tetapi semakin meningkat, menyalakan api yang berkobar-kobar, selalu berkeras agar kita menghadapi sumber-sumber ketakutan dan mempengaruhi perubahan dalam situasi ini dan lain-lain, dan oleh itu, "teruskan harapan terus hidup."

Api yang berkelip-kelip itu dapat tumbuh menjadi obor yang terus menjaga ketakutan orang-orang yang ditinggalkan dalam perhatian orang ramai, kerana sekarang kita harus terus memusatkan perhatian orang ramai terhadap nasib wanita Afghanistan. Wanita di seluruh dunia komited untuk mengekalkan fokus ini. Surat terbuka ini menugaskan kita dengan tanggungjawab untuk menjaga fokus, dan mengadvokasi dengan bersungguh-sungguh untuk melindungi hak asasi wanita Afghanistan. Wanita memimpin masyarakat sipil dalam menghadapi tantangan layanan publik dan tujuan sipil, menanggapi militerisme, otoriterisme, bencana iklim dan pandemi, dan dalam mengembangkan mobilisasi untuk menghadapi ketidakadilan kaum dan gender. Bencana jantina yang dialami oleh wanita Afghanistan semestinya memberi semangat yang sama. Dalam beberapa keadaan, para pemimpin masyarakat sipil wanita berisiko besar untuk memajukan keadilan dan keadilan. Tidak ada yang lebih berani daripada wanita Afghanistan, secara terbuka menunjukkan untuk menegaskan hak asasi manusia yang telah kita kenali sebagai tidak dapat dilupakan. Kami yang bersatu padu dengan mereka menunggu jawapan dari Naib Presiden bahawa dia bersama kami.

- BAR (9/27/21)

Surat penyampaian surat terbuka kepada Naib Presiden Kamala Harris melalui Majlis Dasar Gender White House

September 23, 2021

[Ke Majlis Dasar Gender Rumah Putih]

Dengan hati yang berat, kami menghantar surat yang sangat menyentuh kepada Naib Presiden Kamala Harris dari [nama disunting]… seorang wanita bujang yang dibuat sendiri dan berpendidikan dan [ringkasan yang disusun semula: pentadbir sebuah universiti di Afghanistan, di mana dia mendapat pengiktirafan antarabangsa].

Surat dari satu individu ini merangkumi nasib banyak wanita yang menerapkan nilai kemandirian, pendidikan, dan kebebasan, yang telah dipromosikan oleh Amerika Syarikat selama dua puluh tahun di Afghanistan. Wanita-wanita ini, yang telah mempertaruhkan segalanya untuk membangun Masyarakat Sivil Afghanistan yang bersemangat dengan dorongan kami, layak mendapat kesetiaan dan perhatian kami.

Bolehkah anda memaklumkan perkara ini kepada kakitangan wakil presiden dan memberikan jawapan yang boleh kami sampaikan kepada [nama disunting] dan yang lain.

Terima kasih banyak atas pertimbangan dan usaha gigih dalam hal ini.

Yang ikhlas,

Pendeta Chloe Breyer, Dr. Betty Reardon & Dr. Ellen Chesler, (Penasihat kumpulan warganegara yang menganjurkan wanita Afghanistan)

Surat Terbuka kepada Kamala Harris

Salam dari Afghanistan. Ini [nama disusun semula] seorang wanita Afghanistan yang prihatin kehilangan pekerjaan, harapan saya dan semua rancangan masa depan saya; seorang wanita yang memulakan perjalanan hidup saya dan telah menjadi sukar seperti yang anda sangka. Ketika berusia dua tahun, saya kehilangan ibu saya, dan saya tidak mempunyai saudara perempuan. Ayah saya berkahwin semula, dan saya dibesarkan di bawah jagaan bapa saudara saya. Untuk memendekkan cerita saya, di sebalik cabaran (mental) yang saya hadapi, saya lulus dari universiti, jurusan sastera dan kemanusiaan, di puncak kelas saya dengan nilai tertinggi. Pada masa yang sama, saya belajar dan meningkatkan kemahiran Bahasa Inggeris dan komputer saya, di mana bagi seorang wanita, ia disukai untuk belajar dalam kursus dengan seorang guru lelaki. Saya tidak berputus asa dan membuktikan diri saya seorang wanita yang berani. Oleh itu, saya adalah wanita pertama dalam keluarga saya yang membeli telefon bimbit, yang pertama yang mempunyai komputer desktop, dan yang pertama yang mendapat lesen memandu. Saya juga pergi ke gimnasium dan akhirnya berdiri bersama keluarga dan tidak berkahwin, kerana saya memilih untuk menumbuhkan pendidikan dan menolong orang lain, yang menjadi keutamaan dan tujuan saya.

Langkah kedua dalam hidup saya adalah pengalaman bekerja. Saya telah memulakan program magang yang disokong oleh [organisasi masyarakat sipil] melalui program kepemimpinan; Berikutan itu, saya bekerja sebagai pengurus di sebuah sekolah swasta. Tambahan pula, saya telah mengajar bahasa Inggeris di peringkat pertengahan sehingga saya mula bekerja sebagai [pentadbir universiti di sebuah universiti di Afghanistan.] Pada kedudukan ini, saya telah melakukan lebih daripada apa yang diharapkan daripada saya. Saya bekerja secara aktif dengan pelbagai universiti, institusi, dan NGO di seluruh dunia, termasuk [redacted] Saya menerima anugerah dari [redacted] untuk perkhidmatan dan keberkesanan saya. Rancangan saya adalah untuk mendapatkan Ijazah Sarjana di universiti terkemuka di luar Afghanistan kerana saya percaya bahawa berpendidikan adalah satu-satunya cara untuk mencapai matlamat saya dan dapat melayani orang lain juga. Malangnya, ketika negara kita diambil alih oleh Taliban, semua rancangan saya digagalkan, dan harapan saya hilang.

Sekarang, sebagai kesimpulannya, sebagai wanita bujang yang menghabiskan seluruh hidup saya dengan tujuan untuk mencapai cita-cita saya dan membuat harapan saya menjadi kenyataan, saya sekarang harus duduk di rumah dengan ibu tiri saya hanya kerana Taliban tidak akan membiarkan wanita bekerja di masyarakat dengan lelaki dan wanita berdampingan ?! Adakah kita seharusnya menjalani sisa hidup dalam ketakutan kerana bekerja dan bekerjasama dengan institusi asing pada masa lalu ?! Atau adakah hak untuk tidak hidup seperti manusia kerana bekerja dengan pemerintah ?! Apakah makna hak asasi manusia apabila saya tidak mempunyai kebenaran untuk meninggalkan rumah tanpa bapa atau abang saya ?! Jadi, pada masa ini saya mesti keluar dari negara ini, dan saya hanya berharap dapat dibantu sekiranya saya layak. Saya sangat memerlukan pertimbangan baik anda kerana tidak ada cara untuk saya hidup seperti manusia di sini; Saya tidak boleh bernafas.

Dengan salam,

[Seorang Pendidik Wanita Afghanistan]

 

rapat
Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Sertai perbincangan ...

Tatal ke