Pelakon Forest Whittaker Bertujuan Membantu Bekas Askar Anak

Pelakon Forest Whittaker Bertujuan Membantu Bekas Askar Anak

(Artikel asal: Suara - UK. 26 November 2016)

HOLLYWOOD STAR Forest Whitaker adalah untuk menyokong orang muda yang terkena perang melalui badan amalnya Whitaker Peace and Development Initiative (WPDI).

WPDI baru-baru ini menjalin kerjasama dengan Yayasan Education Above All (EAA) yang berpusat di Qatar untuk membawa bekas tentera kanak-kanak dan pelarian kanak-kanak dari Sudan Selatan dan Uganda, bersama-sama dengan pemuda Qatar di Doha untuk melancarkan skema bimbingan untuk mempromosikan pendidikan sebagai cara mengguncang dari warisan perang kejam.

Orang-orang muda berkumpul di bengkel yang dijalankan oleh program advokasi undang-undang EAA Melindungi Pendidikan dalam Ketidakamanan dan Konflik (PEIC). Peserta bengkel berkongsi pengalaman dan mendapat latihan mengenai norma-norma hak asasi manusia dan kemanusiaan antarabangsa, yang mencerminkan matlamat kedua-dua organisasi untuk mewujudkan masa depan yang lebih baik untuk Uganda dan Sudan Selatan dengan mengembangkan pengetahuan dan kemahiran generasi pemimpin seterusnya. Bengkel itu - yang diadakan di Pusat Perkhidmatan Luar Universiti Georgetown Qatar, menandakan acara pertama untuk perkongsian itu berikutan menandatangani perjanjian bersama pada bulan September semasa Perhimpunan Agung PBB di New York.

Whitaker, bintang filem seperti Last King of Scotland dan Street Kings, berkata:

"Dengan PEIC dan WPDI bergabung, kami membantu anak-anak muda dari Uganda dan Sudan Selatan menjadi kekuatan perdamaian di komuniti dan negara mereka. Apa yang kita mahukan adalah agar wanita dan lelaki muda ini menjadi rakan kita dalam penyebaran mesej bahawa pendidikan adalah pintu masuk ke perdamaian dan harus selalu menjadi keutamaan dalam pembangunan perdamaian.

"Kedua-dua organisasi berusaha untuk memperkuat advokasi pemuda untuk perdamaian, pembangunan, dan kepatuhan terhadap hak asasi manusia internasional, norma-norma kemanusiaan dan aturan hukum.

"Tujuannya bukan hanya untuk menawarkan pendidikan kepada lebih banyak anak di Afrika Timur, tetapi untuk mempromosikan kepemimpinan sivik, kedaulatan undang-undang dan hak untuk pendidikan sebagai tiga pemacu utama yang akan memungkinkan masyarakat yang lebih damai dan adil, dan memajukan pemerkasaan ekonomi di wilayah Khatulistiwa Timur Sudan Selatan, dan di Uganda Utara. "

Jurucakap EAA berkata:

"Kami gembira dapat memungkinkan orang muda dari seluruh Sudan Selatan dan Uganda untuk berbagi pengetahuan mereka dan melengkapkan orang lain dengan kemahiran yang mereka perlukan untuk membangun kembali komuniti yang terancam oleh perang, kemiskinan dan konflik. Pendidikan adalah pemacu perkembangan manusia dan melalui perkongsian pengetahuan kita dapat mengatasi warisan perang dan keganasan.

"Hanya dengan melengkapkan anak-anak dan orang muda dengan pengetahuan yang mereka perlukan untuk membina masa depan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri - dan untuk negara mereka - kita dapat mulai membangun kembali dan membina semula masyarakat. Kami ingin melihat masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak Afrika Timur, dan bengkel ini adalah blok penting untuk menyokong kami untuk mencapai tujuan tersebut. "

(Pergi ke artikel asal)

Sertai Kempen & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Sila hantarkan saya e-mel:

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Tatal ke