#Afganistan

Komunike Akhir Pertemuan Luar Biasa Komite Eksekutif OKI tentang “Perkembangan Terkini dan Situasi Kemanusiaan di Afghanistan”

“[OKI] Mendesak Otoritas Afghanistan secara de facto untuk mengizinkan perempuan dan anak perempuan menggunakan hak mereka dan berkontribusi pada pembangunan masyarakat Afghanistan sesuai dengan hak dan tanggung jawab sebagaimana dijamin oleh Islam dan hukum hak asasi manusia internasional.” Butir 10, Komunike dari Organisasi Kerjasama Islam.

Hak Perempuan TIDAK boleh menjadi alat tawar-menawar antara Taliban dan Komunitas Internasional

Saat kami melanjutkan seri tentang larangan Taliban terhadap pendidikan dan pekerjaan perempuan, penting untuk pemahaman dan tindakan lebih lanjut kami untuk mendengar langsung dari perempuan Afghanistan yang paling tahu bahaya yang ditimbulkan oleh larangan ini; tidak hanya pada wanita yang terkena dampak dan keluarga mereka, tetapi pada seluruh bangsa Afghanistan. Pernyataan dari koalisi organisasi wanita Afghanistan ini sepenuhnya menggambarkan bahaya ini.

Menyandera Kemanusiaan – Kasus Afghanistan & Organisasi Multilateral

Multilateralisme seharusnya menjadi penjamin semua hak dan martabat manusia, untuk semua orang, setiap saat. Tetapi ketika rezim pemerintah melemah, entitas multilateral tradisional juga sangat bergantung pada pemerintah tersebut. Sudah saatnya jaringan transnasional berbasis komunitas berdasarkan pemimpin lintas generasi, multikultural, dan peka gender.

Surat tanda tangan untuk PBB & OKI tentang Hak Asasi Perempuan di Afghanistan

Harap pertimbangkan untuk menandatangani surat ini sebagai tanggapan atas dampak buruk dari larangan baru-baru ini terhadap pendidikan tinggi perempuan dan pekerjaan perempuan di Afghanistan. Agama untuk Perdamaian dan The Interfaith Center of New York menjadi tuan rumah surat ini dengan LSM berbasis agama dan kemanusiaan lainnya sebelum pertemuan tingkat tinggi antara Pejabat PBB dan Taliban atau "Otoritas De Facto."

Bukan Atas Nama Kami: Pernyataan tentang Taliban dan Pendidikan Wanita

Dewan Urusan Publik Muslim, dalam pernyataan ini menyerukan pembalikan larangan Taliban atas pendidikan anak perempuan dan perempuan, menegaskan kembali pernyataan yang sekarang dibuat oleh begitu banyak organisasi Muslim. Kebijakan tersebut anti-Islam dan bertentangan dengan prinsip dasar keyakinan tentang hak dan kebutuhan pendidikan untuk semua, sehingga harus segera dicabut.

JANGAN MENJADI PENONTON: Bertindak Solidaritas dengan Wanita Afghanistan

Pernyataan ini membuat tuntutan khusus, termasuk (antara lain), pengakuan hak asasi manusia atas pendidikan dengan pencabutan segera larangan bagi perempuan dan anak perempuan untuk bersekolah di universitas dan sekolah menengah, dan meminta masyarakat internasional untuk bersuara di semua forum dengan “the otoritas de facto” untuk keperluan memenuhi hak ini.

“Perdamaian, Pendidikan, dan Kesehatan” – Gunakan Suara Anda untuk Mereka yang Tidak Bersuara

Kami mendesak anggota GCPE untuk mendukung permohonan Sakena Yacoobi untuk menyuarakan rakyat Afghanistan yang keadaan buruknya umumnya diabaikan oleh komunitas dunia dan tidak ditangani secara memadai oleh Amerika Serikat yang belum memenuhi janji kepada rakyat Afghanistan yang, meskipun telah membantu AS, tertinggal di bawah belas kasihan Taliban.

Petisi: Saya mendukung Wanita Afghanistan: #AllorNone

Meningkatnya represi Taliban terhadap perempuan baru-baru ini tidak bisa dibiarkan begitu saja. Komunitas dunia, terutama Amerika Serikat, harus mengambil tindakan untuk mengatasi ketidakadilan yang parah ini, dan melakukannya sesuai dengan seruan Wanita Afghanistan. Kita semua harus mendesak pemerintah kita untuk memenuhi kewajiban komunitas dunia ini untuk menjamin standar internasional hak asasi manusia dan keadilan gender di Afghanistan. 

Gulir ke Atas