Penimbunan Nuklir Dilarang oleh Perjanjian Larangan Nuklir

Pengantar

Pendidik perdamaian yang berurusan dengan masalah perlucutan senjata harus akrab dengan Institut Penelitian Perdamaian Stockholm (SIPRI) dan pekerjaannya yang sangat dihormati dalam berbagai masalah yang berkaitan dengan senjata dan persenjataan. Mereka yang menangani masalah senjata nuklir dan gerakan untuk menghilangkannya akan menemukan penelitian SIPRI tentang penimbunan yang diposting di sini sebagai bahan pembelajaran yang bermanfaat. Ini mungkin digunakan untuk memulai penyelidikan ke dalam:

  • hubungan penimbunan yang bertambah dengan ketentuan Traktat Pelarangan Senjata Nuklir:
  • efek dari persediaan pada ancaman saat ini yang ditimbulkan oleh perang di Ukraina;
  • cara-cara yang menyoroti pelanggaran hukum negara-negara pemilik senjata nuklir pada umumnya dan anggota tetap Dewan Keamanan pada khususnya;
  • bagaimana jumlah senjata yang dimiliki oleh setiap negara nuklir mencerminkan struktur kekuatan dunia.
  • bagaimana perbedaan jumlah senjata dalam persediaan AS dan China harus diperhitungkan dalam bagaimana masing-masing negara memandang dan berhubungan satu sama lain. Apakah perbandingan jumlah senjata yang dimiliki oleh AS dan China memvalidasi atau menantang sikap dan sikap AS saat ini terhadap China;
  • kemungkinan alasan untuk gugatan diajukan terhadap semua atau beberapa negara nuklir oleh beberapa negara non-nuklir yang mengklaim melanggar perjanjian larangan, dan menimbulkan ancaman bagi keamanan dunia.

Silahkan kirim garis besar untuk pertanyaan semacam itu ke Kampanye Global untuk Pendidikan Perdamaian untuk dibagikan dengan pendidik lainnya.

BAR, 6/14/22

'Tren yang Mengkhawatirkan': Cadangan Nuklir Global Akan Tumbuh untuk Pertama Kalinya Sejak Perang Dingin

“Risiko penggunaan senjata nuklir tampaknya lebih tinggi sekarang daripada kapan pun sejak puncak Perang Dingin,” kata direktur Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm.

Oleh Kenny Stancil

(Diposting ulang dari: Mimpi Umum. 13 Juni 2022)

Cadangan dunia hulu ledak nuklir diperkirakan akan berkembang di tahun-tahun mendatang untuk pertama kalinya sejak 1980-an dan ancaman bencana dari senjata-senjata yang digunakan itu meningkat, kata pengawas senjata terkemuka, Senin.

“Jika negara-negara bersenjata nuklir tidak mengambil tindakan segera dan konkrit terhadap perlucutan senjata, maka persediaan global hulu ledak nuklir dapat segera mulai meningkat untuk pertama kalinya sejak Perang Dingin,” Matt Korda, seorang peneliti asosiasi dengan Senjata Pemusnah Massal. Program di Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, mengatakan dalam a pernyataan dirilis bersamaan dengan acara tahunan SIPRI melaporkan.

Pada awal 2022, sembilan negara—Rusia, Amerika Serikat, Cina, Prancis, Inggris, Pakistan, India, Israel, dan Korea Utara—memiliki total gabungan 12,705 hulu ledak nuklir, perkiraan SIPRI. Bersama-sama, Rusia dan AS mengendalikan lebih dari 90% inventaris global ini.

Hulu ledak nuklir per negara, 2022 (Al Jazeera)

Dari perkiraan 12,705 hulu ledak nuklir yang ada pada awal 2022, sekitar 9,440 berada di gudang militer untuk penggunaan potensial, menurut SIPRI. Dari jumlah tersebut, diperkirakan 3,732 dikerahkan dengan rudal dan pesawat, dan sekitar 2,000—hampir semuanya milik Rusia atau AS—tetap dalam kondisi kesiapan operasional yang tinggi.

Sementara jumlah total senjata nuklir sedikit menurun dari 13,080 Januari lalu menjadi 12,705 Januari ini, SIPRI mengharapkan pasokan senjata global mampu memusnahkan kehidupan manusia di Bumi meningkat selama dekade berikutnya.

“Semua negara bersenjata nuklir meningkatkan atau meningkatkan persenjataan mereka dan sebagian besar mempertajam retorika nuklir dan peran senjata nuklir dalam strategi militer mereka,” kata Wilfred Wan, direktur Program Senjata Pemusnah Massal SIPRI. "Ini adalah tren yang sangat mengkhawatirkan."

Sebagai wadah pemikir menjelaskan:

Meski total persediaan hulu ledak Rusia dan AS terus menurun pada 2021, hal ini disebabkan pembongkaran hulu ledak yang telah pensiun dari dinas militer beberapa tahun lalu. Jumlah hulu ledak dalam persediaan militer yang dapat digunakan kedua negara tetap relatif stabil pada tahun 2021. Kekuatan nuklir strategis yang dikerahkan kedua negara berada dalam batas yang ditetapkan oleh perjanjian pengurangan senjata nuklir bilateral (Perjanjian 2010 tentang Tindakan untuk Pengurangan Lebih Lanjut dan Pembatasan Strategis). Senjata Ofensif, MULAI Baru). Namun, perhatikan bahwa START Baru tidak membatasi total persediaan hulu ledak nuklir non-strategis.

China berada di tengah perluasan substansial dari persenjataan senjata nuklirnya, yang ditunjukkan oleh citra satelit termasuk pembangunan lebih dari 300 silo rudal baru. Beberapa hulu ledak nuklir tambahan diperkirakan telah ditugaskan untuk pasukan operasional pada tahun 2021 setelah pengiriman peluncur seluler baru dan kapal selam.

Inggris pada tahun 2021 mengumumkan keputusannya untuk meningkatkan pagu total persediaan hulu ledak, dalam pembalikan beberapa dekade kebijakan pelucutan senjata secara bertahap. Sementara mengkritik China dan Rusia karena kurangnya transparansi nuklir, Inggris juga mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi secara terbuka mengungkapkan angka-angka untuk persediaan senjata nuklir operasional negara itu, hulu ledak yang dikerahkan, atau rudal yang dikerahkan.

Pada awal tahun 2021 Prancis secara resmi meluncurkan program untuk mengembangkan kapal selam rudal balistik (SSBN) bertenaga nuklir generasi ketiga. India dan Pakistan tampaknya memperluas persenjataan nuklir mereka, dan kedua negara memperkenalkan dan terus mengembangkan sistem pengiriman nuklir jenis baru pada tahun 2021. Israel—yang tidak secara terbuka mengakui memiliki senjata nuklir—juga diyakini memodernisasi persenjataan nuklirnya.

Korea Utara terus memprioritaskan program nuklir militernya sebagai elemen sentral dari strategi keamanan nasionalnya. Sementara Korea Utara tidak melakukan ledakan uji coba nuklir atau uji coba rudal balistik jarak jauh selama tahun 2021, SIPRI memperkirakan bahwa negara tersebut kini telah mengumpulkan hingga 20 hulu ledak, dan memiliki bahan fisil yang cukup untuk total 45–55 hulu ledak.

“Ada indikasi yang jelas bahwa pengurangan yang menjadi ciri persenjataan nuklir global sejak akhir Perang Dingin telah berakhir,” kata Hans Kristensen, rekan senior di Program Senjata Pemusnah Massal SIPRI dan direktur Proyek Informasi Nuklir di Federasi. dari Ilmuwan Amerika.

Sejak Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina pada akhir Februari, para ahli telah memperingatkan bahwa perang yang sedang berlangsung di Eropa dapat berubah menjadi konflik langsung antara Moskow dan NATO—keduanya siram dengan senjata nuklir—tetapi aliansi militer pimpinan AS terus memprioritaskan pengiriman senjata melalui diplomasi.

“Hubungan antara kekuatan besar dunia,” keluh ketua dewan SIPRI dan mantan Perdana Menteri Swedia Stefan Löfven Senin, “telah semakin memburuk pada saat umat manusia dan planet ini menghadapi serangkaian tantangan bersama yang mendalam dan mendesak yang hanya dapat diatasi oleh internasional. kerja sama."

Meskipun mengeluarkan Pernyataan bersama pada 3 Januari menegaskan bahwa “perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh diperangi” dan menegaskan kembali bahwa mereka bermaksud untuk mematuhi perjanjian dan janji non-proliferasi, perlucutan senjata, dan pengendalian senjata, Rusia, AS, Cina, Prancis, dan Inggris —kelima anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa—terus memperbesar atau memodernisasi persenjataan nuklir mereka.

Selama serangan militernya di Ukraina, Rusia bahkan secara terbuka terancam untuk menggunakan senjata nuklir. Karena pembicaraan bilateral antara Rusia dan AS terhenti di tengah perang, tidak satu pun dari tujuh negara bersenjata nuklir lainnya yang mengejar negosiasi pengendalian senjata.

Selain itu, lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB telah menyatakan penentangan terhadap Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir yang mulai berlaku Januari lalu ketika itu diratifikasi oleh 50 pemerintah, dan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, yang lebih dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, telah belum dipulihkan oleh pemerintahan Biden.

Tinjauan Postur Nuklir terbaru Presiden AS Joe Biden, yang dirilis pada bulan Maret, juga telah terkutuk karena gagal berkomitmen pada ada-pertama digunakan kebijakan.

“Meskipun ada beberapa keuntungan signifikan dalam pengendalian senjata nuklir dan perlucutan senjata nuklir pada tahun lalu,” kata direktur SIPRI Dan Smith, “risiko penggunaan senjata nuklir tampaknya lebih tinggi sekarang daripada kapan pun sejak puncak Perang Dingin. ”

Bergabunglah dengan Kampanye & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Tolong kirimkan saya email:

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Gulir ke Atas