Memuat Peristiwa

" Semua acara

Hari Internasional Anak Gadis

Oktober 11, 2027

Sejak 2012, 11 Oktober telah diperingati sebagai Hari Anak Perempuan Internasional. Hari ini bertujuan untuk menyoroti dan mengatasi kebutuhan dan tantangan yang dihadapi anak perempuan, sambil mempromosikan pemberdayaan anak perempuan dan pemenuhan hak asasi mereka.

Latar Belakang

Pada tahun 1995 di Konferensi Dunia tentang Perempuan di negara-negara Beijing dengan suara bulat mengadopsi Deklarasi Beijing dan Landasan Aksi – cetak biru paling progresif yang pernah ada untuk memajukan hak-hak tidak hanya perempuan tetapi juga anak perempuan. Deklarasi Beijing adalah yang pertama secara khusus menyerukan hak-hak anak perempuan.

Pada 19 Desember 2011, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Resolusi 66/170 untuk mendeklarasikan 11 Oktober sebagai Hari Anak Perempuan Internasional, untuk mengakui hak-hak anak perempuan dan tantangan unik yang dihadapi anak perempuan di seluruh dunia.

Hari Anak Perempuan Internasional memusatkan perhatian pada kebutuhan untuk mengatasi tantangan yang dihadapi anak perempuan dan untuk mempromosikan pemberdayaan anak perempuan dan pemenuhan hak asasi mereka.

Gadis remaja memiliki hak atas kehidupan yang aman, terdidik, dan sehat, tidak hanya selama tahun-tahun pembentukan yang kritis ini, tetapi juga saat mereka dewasa menjadi wanita. Jika didukung secara efektif selama masa remaja, anak perempuan memiliki potensi untuk mengubah dunia – baik sebagai anak perempuan yang berdaya hari ini maupun sebagai pekerja, ibu, pengusaha, mentor, kepala rumah tangga, dan pemimpin politik masa depan. Sebuah investasi dalam mewujudkan kekuatan remaja putri menegakkan hak-hak mereka hari ini dan menjanjikan masa depan yang lebih adil dan makmur, di mana setengah dari umat manusia adalah mitra setara dalam memecahkan masalah perubahan iklim, konflik politik, pertumbuhan ekonomi, pencegahan penyakit, dan keberlanjutan global.

Anak perempuan mendobrak batasan dan hambatan yang ditimbulkan oleh stereotip dan eksklusi, termasuk yang ditujukan pada anak-anak penyandang disabilitas dan mereka yang tinggal di komunitas terpinggirkan. Sebagai pengusaha, inovator, dan penggagas gerakan global, anak perempuan menciptakan dunia yang relevan bagi mereka dan generasi mendatang.

Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan dan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) yang diadopsi oleh para pemimpin dunia pada tahun 2015, mewujudkan peta jalan untuk kemajuan yang berkelanjutan dan tidak meninggalkan siapa pun.

Mencapai kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan merupakan bagian integral dari masing-masing dari 17 tujuan. Hanya dengan memastikan hak-hak perempuan dan anak perempuan di semua tujuan kita akan mendapatkan keadilan dan inklusi, ekonomi yang bekerja untuk semua, dan mempertahankan lingkungan kita bersama sekarang dan untuk generasi mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Gulir ke Atas