Kasus Pendidikan untuk Perdamaian di Meksiko

Kasus Pendidikan untuk Perdamaian di Meksiko

Johan Galtung & Fernando Montiel T

(Artikel asli: Johan Galtung & Fernando Montiel T., Transcend Media Service, 18 November 2013)

Kebangkitan pribumi di Chiapas, 1994 mengubah Meksiko dalam beberapa cara berbeda. Di satu sisi ia menempatkan topik-topik historis yang tersembunyi – namun masif dan menyakitkan – tepat di tengah-tengah perdebatan politik: rasisme dan hak-hak masyarakat adat antara lain keluar dari lemari untuk didiskusikan, ditangani dan -semoga- dipecahkan.

Politik keras memasuki adegan setelah episode romantis pemberontakan Zapatista - yang dicirikan oleh pria dan wanita bertopeng dan penulis cerita dan pemimpin politik mereka - melalui kebijakan kontra pemberontakan, kelompok paramiliter dan kampanye propaganda, antara lain. Dan tepat pada saat itulah, ketika perhatian dan perhatian serta kejelasan dan liputan lebih dibutuhkan dari komunitas internasional, mata dunia mulai beralih ke beberapa krisis lain di tempat lain. Pembantaian 45 wanita dan anak-anak di Acteal (22 Desember 1997) secara singkat menempatkan Chiapas lagi di berita utama tetapi setelah kekejaman itu, keheningan berkuasa lagi.

Peristiwa-peristiwa masa lalu di tahun 90-an itu menyemai dan memelihara banyak bencana yang akan datang kemudian, yang belakangan ini dikenal sebagai “perang melawan narkoba.” Untuk alasan-alasan ini, cukup mengejutkan bahwa para spesialis gagal membuat hubungan antara satu krisis dan krisis lainnya meskipun ada kesamaan. Pasukan khusus yang sekarang digunakan untuk memerangi pengedar/produsen narkoba dibentuk karena pemberontakan tahun 1994; militerisasi – sekarang merajalela dan secara nasional – dimulai dengan Chiapas; ditinggalkannya pedesaan – salah satu keluhan Zapatista – adalah tanah subur untuk perdagangan narkoba dan NAFTA – Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara – yang disahkan pada hari yang sama ketika pemberontakan dimulai dengan tiga efek:

1) menghancurkan petani kecil – yang sekarang harus bersaing dengan industri pertanian AS yang disubsidi besar-besaran,

2) membanjiri Meksiko dengan perusahaan legal – tetapi bukan pekerjaan – dan uang ilegal, yang pada gilirannya

3) membanjiri AS dengan obat-obatan dan orang-orang Meksiko yang diusir dari pedesaan dan untuk siapa negara mereka tidak menawarkan apa-apa selain korupsi.

Itu adalah draf kasar singkat dari tragedi itu.

Dan sekarang? Nah, setelah enam tahun "perang melawan narkoba" (yang sebenarnya berusia 42 tahun; dimulai pada tahun 1971 di bawah Pres. Nixon; enam tahun adalah hitungan 'resmi' pemerintah Meksiko) hanya menambahkan seratus ribu orang tewas, tiga puluh ribu hilang, jutaan trauma, fakta bahwa satu dari empat orang Meksiko tinggal di AS sebagai pengungsi ekonomi, bahwa enam dari sepuluh hidup dalam kemiskinan, dan bahwa sepuluh juta dari mereka –dari populasi 120 juta- hidup dalam kesengsaraan, dan kami akan memiliki gambaran situasi yang diperbarui.

Putus asa? Tidak. Tentu saja tidak.

Kekerasan struktural masif seperti yang digambarkan di atas hanya bisa diatasi dengan kebijakan perdamaian masif; dan di Meksiko, banyak dari mereka sedang dalam perjalanan - baik di tingkat nasional maupun regional - tetapi lebih baik lagi, beberapa dari mereka sudah ada di sini, bekerja, bertindak, dan menghasilkan hasil yang baik.

Di tingkat nasional, program menyeluruh untuk mencegah kekerasan telah dirancang dan diberlakukan. Terlepas dari kenyataan bahwa itu melewatkan beberapa topik penting – seperti jurnalisme perdamaian, museum perdamaian, bisnis perdamaian dan komunikasi tanpa kekerasan – ini adalah proposal yang berani, didasarkan pada filosofi perdamaian yang sah – di mana perdamaian dibangun melalui kepuasan kebutuhan dasar manusia. - dan dilengkapi dengan baik dalam ruang lingkup dan dengan anggaran dan personel yang cukup untuk mencapai hasil yang melampaui dengan pembangunan infrastruktur perdamaian (yaitu pusat mediasi, gelar akademik dalam perdamaian untuk pegawai negeri sipil, dll.) dan pembangunan budaya mediasi-dialog-konsiliasi yang telah mengambang di udara selama beberapa tahun tetapi sekarang menjadi cara hidup yang sangat konkret tidak hanya di kalangan ilmiah tetapi juga di masyarakat sipil dan pemerintah.

Pendekatan top-down ini kemudian dihubungkan dengan upaya bottom-up dari tingkat dasar di berbagai daerah. Dengan cara yang sama, Negara Bagian Puebla adalah pelopor dalam mendorong mediasi dalam praktik hukum; Negara Bagian Meksiko – sebuah wilayah di negara tersebut – adalah contoh yang luar biasa tentang bagaimana pendidikan perdamaian dapat dilayani dengan lebih baik dengan merangkum upaya ke segala arah dari LSM hingga pemerintah hingga komitmen individu. Di bawah payung proyek yang disebut Programa para una Convivencia Escolar Armónica (Program untuk Hidup Berdampingan yang Harmonis di Sekolah) ribuan guru sekolah, orang tua dan puluhan ribu siswa berkenalan tidak hanya dengan strategi tentang bagaimana menghadapi bullying tetapi juga pada berbagai teknik transformasi konflik untuk konflik sehari-hari dalam semua konteks rumah tangga.

TRANSCEND adalah mitra aktif dalam semua hal di atas–dan lebih banyak lagi. Mendukung pengembangan mediasi hukum di seluruh negeri bersama dengan Mahkamah Agung, meningkatkan kemungkinan pembentukan Komisi Nasional Perdamaian –sekarang maju dengan baik di tingkat Negara Bagian dengan Komisi Negara yang sudah aktif dan didukung oleh hingga 300 LSM yang sekarang berkontribusi dengan pelatih instruksi, mendokumentasikan pengalaman, merancang proposal, sertifikasi kompetensi dan menyediakan bahan studi untuk diseminasi dan artikulasi pendidikan perdamaian.

Ini sedang terjadi sekarang; dan tahun depan – sudah hampir tiba – lompatan besar dapat terjadi: pembentukan Pusat Studi Perdamaian pertama yang terkait dengan administrasi publik.

Tentu saja tidak cukup, tetapi juga tidak buruk.

_______________________

Johan Galtung, seorang profesor studi perdamaian, dr hc mult, adalah rektor Universitas Pendidikan Indonesia TRANSCEND Peace University-TPU. Dia adalah penulis lebih dari buku-buku 150 tentang perdamaian dan isu-isu terkait, termasuk 'Perspektif 50 Tahun-100 Perdamaian dan Konflik, ' diterbitkan oleh TRANSCEND University Press-TUP.

Fernando Montiel T. adalah anggota TRANSCEND International Board of Conveners untuk Meksiko dan Ph.D. calon.

(Buka artikel asli original)

Jadilah yang pertama mengomentari

Bergabunglah dengan diskusi ...