Administrasi Melindungi Warga Afghanistan dari Kembali ke Bahaya

Advokat untuk Cendekiawan dan Profesional Wanita Afghanistan, di antara banyak kelompok yang berjuang untuk membawa warga Afghanistan yang berisiko ke tempat yang aman, menyambut langkah maju ini dengan dukungan Departemen Luar Negeri dan Keamanan Dalam Negeri atas Undang-Undang Penyesuaian Afghanistan (AAA) yang dilaporkan di sini oleh Human Rights First.

Upaya ini, dengan fokus khusus pada proses visa yang lebih adil dan cepat bagi akademisi dan pelajar, seperti yang diserukan dalam surat tentang visa Pembebasan Bersyarat Kemanusiaan ditandatangani oleh Senator AS, lanjutkan. Untuk pendidik perdamaian, situasi yang ditangani oleh AAA dan surat Senator mengangkat Masalah etika politik yang menjadi pusat bidang kita dan hubungan integral antara keadilan dan perdamaian. (BAR, 6/15/22)

Administrasi Melindungi Warga Afghanistan dari Kembali ke Bahaya

(Diposting ulang dari: Hak Asasi Manusia Pertama. 14 Juni 2022)

WASHINGTON DC – Human Rights First menyambut baik pengumuman oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Departemen Luar Negeri untuk memastikan bahwa warga negara Afghanistan yang bekerja dengan militer AS dan pemerintah Afghanistan atau menjadi sasaran Taliban tidak ditolak secara tidak adil atas perlindungan AS karena ketentuan yang terlalu luas dalam undang-undang imigrasi AS.

“Kami memuji pemerintahan Biden karena memastikan Amerika Serikat menawarkan perlindungan kepada warga Afghanistan yang berisiko yang bertugas sebagai tentara bersama militer AS dan bekerja sebagai advokat hak asasi manusia dan di pemerintahan,” kata Chris Purdy, Direktur Veteran untuk Cita-cita Amerika dan Penjangkauan di Human Rights First.  “Nyawa mereka terancam karena mereka menentang Taliban, dan Pemerintah AS mengakui bahwa keselamatan mereka adalah tanggung jawab kami. Langkah penting berikutnya adalah Undang-Undang Penyesuaian Afghanistan sehingga sekutu ini dapat menemukan perlindungan permanen dan rumah di negara ini.”

Pemerintah memiliki wewenang untuk memberikan pengecualian dari ketentuan tidak dapat diterima ini, wewenang yang diperluas dengan upaya bipartisan pada tahun 2007.

Meski belum melihat pengecualian yang mendasarinya, Human Rights First menyambut baik pengumuman ini. Organisasi, yang sebelumnya telah mengeluarkan laporan dan analisis mengenai dampak yang tidak diinginkan dari ketentuan ini pada populasi pengungsi, berharap untuk menganalisis perkembangan ini dan memberikan informasi tambahan untuk membantu banyak pengacara yang telah melangkah maju untuk mewakili warga Afghanistan yang berisiko dengan kasus suaka dan imigrasi mereka.

Human Rights First membantu memimpin Evakuasi Sekutu Kami, sebuah koalisi yang memajukan tindakan dan akuntabilitas pemerintah untuk memenuhi janji perjalanan yang aman, selamat datang, dan perlindungan bagi warga Afghanistan yang berisiko setelah kehadiran militer AS selama puluhan tahun di Afghanistan. Organisasi tersebut juga telah meluncurkan PALA: Proyek Bantuan Hukum Afghanistan, sebuah koalisi lebih dari 190 organisasi lain dan 800 pengacara pro bono yang melayani kebutuhan warga Afghanistan yang terpaksa mengungsi.

Bergabunglah dengan Kampanye & bantu kami #SpreadPeaceEd!
Tolong kirimkan saya email:

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Gulir ke Atas